Tuesday, October 30, 2018

~ AWAL SELASA YANG DINGIN ~


AWAL pagi yang dingin, menggigit. Mesti matahari sudah terang menyapa, namun suasana atas bukit ini masih lagi dingin, redup dan senyap. 


Tanah perkuburan Islam Taman Ehsan, Kepong.

Memutus untuk singgah sebentar menyapa salam sebelum melangkah ke lantai pekerjaan. Sedikit berkejaran, sedikit bermengahan, malah sedikit berdalihan. 

Bukan tidak boleh menunggu pada waktu yang lebih aman tanpa yang sedikit-sedikit itu, cuma hari ini adalah hari 30 Oktober. Hari keraian ulang tahun mendunia Mr Legoman.

Hanya doa dan sedikit bacaan sebagai hadiah hari ini buat kamu. Tanda ingat yang paling ikhlas dari aku. Melunas  janji untuk berkhabaran sama kamu. Semoga tenang bersemadi di sana. Amin.

"Aghh.. orang kita ni, bila orang dah tak ada baru nak puji-puji. Arwah tu duluuu... begini-begini. Haa, so bila aku mati nanti ko tak payah nak buat benda yang sama yek!" 
Kata-katanya itu bersambut gelak tawa dari aku. Malah aku juga meniru ayat sama dan sering mengingat-ingatkan dia tentang itu. 
"Esok-esok kalau aku dah takda, kau pun tak payah ehhh nk cakap arwah tu duluuu, baik orangnya. Selalu layan aku pergi amik gambar gerhana bulan," ulang aku.


Kami sama-sama ketawa. 

Meski dari luarannya kami terlihat bagai langit dan bumi, namun dalam banyak perkara kami sebenarnya mempunyai satu aliran dalam prinsip dan cara berfikir.  Mungkin bersebab itu kami kekal bersahabat dalam tempoh yang begitu lama.

Yaa, lama.. 

Dan, demi memenuh janji yang ditutur dalam galak tawa itu, aku tidak akan pernah memuji-memuji atau menyebut tentang kebaikan kamu kepada sesiapa. Tidak perlu disebut, kerana setiap mereka yang mengenalimu, sedia tahu segala satu itu.

Cuma, di ruang ini aku akan terus menyebut-nyebut tentang kebaikan kamu. Tentang luhur hati kamu. Kerana itu adalah suatu hal yang nyata ada dan tidak akan pernah hilang meski hilangnya kamu dari pandang semenjak lebih tiga tahun lalu.

[Alfatihah AA]

Saturday, October 27, 2018

~ DIANA’s DIARY ~







 Diana's Diary

 KARYA: Andrew Morton
 TERBITAN: Michael O'mara Books Limited
 CETAKAN: Pertama (1990)
 HALAMAN: 120

Tuesday, October 23, 2018

~ SEPULUH, DUA PULUH TIGA ~


SEPULUH dua puluh tiga yang agak dramatik berbanding yang lalu-lalu. Benarlah kata orang, meski segerombolan ucap-ucap manis menyapa, namun jika tidak dari mereka yang kita merasa peduli, ia tidak mampu memberi senyum.

Begitu halnya hari ini.

Kali ini, buat pertama kalinya aku terjauh dari lelaki yang paling aku cinta sedunia, yakni si kecil yang punya separuh hidupku.

Tidak hanya terjauh, tetapi buat pertama kali juga dia tidak mengirimkan ayat-ayat manis sempena hari sepuluh dua puluh tiga ini, seperti lazim dia bertahun-tahun semenjak tahu tuturnya pada dunia.

Melupakan aku. 

Kami kini terjarak beratus batu semenjak Julai lalu. Lalu hampir semua kebiasaan terhenti dengan penuh dramatik. Pertama kali.

Si kecil ini sahabat yang paling akrab, paling mendunia. Apa sahaja yang tidak dia tahu tentang aku. Apa sahaja bicara aku yang tidak dia mengertikan. Sehingga di kalangan ibu ayahnya, sering menyifat kami sebagai sahabat ibu anak.

Rindu. Demi Allah. Rindu.

Sering selalu pada saat detik sepuluh dua puluh tiga membuka hari, dia manusia pertama yang akan menghingar-bingarkan aku di tepi telinga pada awal pagi. 

Dengan bimbit tulis-tulis ringkasnya, selain janji-janji manisnya yang menggunung. Apa sahaja yang tidak pernah dia janjikan pada hari sepuluh dua puluh tiga ini. Mudah dia membahagia.

Lalu, hari ini aku masih menungguh-nunggu ucap dia. Dari awal paginya, ke separuh hari siangnya, sehingga matahari berlalu pergi.

Tiada. 

Dan, aku berkecil hati atas itu. Yaa, kecil hati pada anak kecil yang barangkalinya berbunyi lucu. Namun tak ramai yang menyedar soal-soal kecil yang membawa arti yang besar pada yang mempeduli. Lalu, itu salah satunya.

Apapun, terima kasih atas ingat-ingat mereka yang segerombolan. Ucap-ucap yang mengikat persahabatan. Mudah-mudahan doa itu diizinkan Tuhan. Amin


[Me-nutop sepuloh dua puloh tiga, tanpa rasa yang cukop]

Sunday, October 14, 2018

Saturday, October 13, 2018

~ WHAT HAPPENED, MISS NINA SIMONE ~






What Happened, Miss Nina Simone
 KARYA: Alan Light 
 TERBITAN: Canongate Books Ltd 
 CETAKAN: Pertama (2016)
 HALAMAN:309 
 HARGA: RM69.90

Friday, October 12, 2018

~ AMARAH ~


HARI yang baik, namun dirosakkan dengan mood yang tidak  begitu baik disebabkan provokasi keras seseorang yang menyebabkan aku menjadi bukan aku.

Amarah.

Aku memutus untuk bersuara. Dan bila seseorang yang jarang bersuara dan akhirnya memilih untuk bersuara, ia pasti memberikan sesuatu yang di luar jangka akal. Aku melepas segala yang terbuku, dari paket-paket lama yang terkumpul dan tersimpan. 

Keras.

Memandu dengan penuh rasa marah.
Pulang dengan penuh rasa marah.
Meletak lena dengan penuh rasa marah.
Bangkit dengan penuh rasa marah.

Marah itu sakit. Terlalu sakit. 

Dan aku tidak pernah merasa nyaman dengan suasana begini. Meski ada yang mengatakan, meluahkan rasa amarah itu akan memberi kelegaan, namun jujurnya tidak bagi aku. Marah itu sangat menyakitkan, untuk diri sendiri dan untuk orang yang dilepaskan kemarahan itu.

Lalu saat ini, aku sedang menopang dagu mengadap langit hitam.

[Men-jadi bukan aku]

Thursday, October 11, 2018

~ KEGAGALAN ~


AWAL tahun ini, salah satu azam yang ingin aku lakukan untuk 2018 adalah mahukan tidur yang cukup. Membetulkan lena dengan sebaiknya sebagaimana disaran.

Waktu tidur lazim setiap hari, antara jam dua pagi sehingga jam tiga pagi. Setiap hari termasuk pada hari-hari biasa yang memerlukan aku bangun awal pagi untuk ke lantai pekerjaan.

Justeru, aku perlu membetulkannya ke waktu normal sebagaimana orang lain. Setiap hari di telefon bimbit ada notifikasi untuk mendisiplinkan aku ke tujuan itu. 

Bukan mudah, keras usahaku ke arah itu demi saran sang baju putih, setelah mintanya yang lain, tidak pernah aku ikuti.

Nahhh.. Hari ini sudah memasuki Oktober sebelas.

Dan, jelasnya aku gagal menyempurnakan azam itu. 

Waktu tidurku sedikitpun tidak terubah menjadi lebih baik, melainkan lebih empat bulan lalu, aku membuat rekod lebih jauh lagi.  Lena pada saaat jarum jam berdetak ke nombor empat atau lima pagi. Setiap hari, termasuk pada hari-hari biasa yang memerlukan aku bangun awal pagi untuk ke lantai pekerjaan.

Ya, setiap hari yang gagal .

[Hari ini sama sang putih, di rumah putih lagi - apa mungkin ada akhir-nya nanti]

Tuesday, October 09, 2018

~ EMILY, TAURUS ~


MENONTON Emily Nelson sangat mengingatkan aku kepada  KakLong  sahabat mei, nama yang  pernah aku kenalkan di sini. Kemisteriannya yang punya sama.

KakLong menjadi panggilan yang diguna aku dan seorang kawan kenalan sebelum ini yang turut merujuk kepada sahabat Mei.

Dan, entah kenapa aku menyebut dengan panggilan itu untuk merujuk kepada dia hari ini kepada seorang rakan yang tidak pernah tahu..

"Macam Kak Long.."
"Kak Long mana?
"Ehh.. tak.. tak.. macam kawan saya.. hehe"




Blake Lively. Begitu dekat karakternya. Mirip kemisteriannya kepada sahabat Mei. Malah terlihat beberapa babak yang seperti benar dia.

Doa kesejahteraan buat sahabat mei. Semoga, ada esok yang lebih baik untuknya. . Amin.

[Emily, Taurus]

Monday, October 08, 2018

~ KESINISAN ~


MEMBACA satu status yang sangat berbau sinis dari seorang kenalan di laman Twitter yang melalui ruang timeline.

Terganggu, kerana ia bukan kali pertama. Mesej sinis terhasil daripada pandangan peribadinya yang bersumber sebelah pihak.

Lalu kali ini, aku memutus untuk keluar daripada lajurannya, agar selepas ini tidak lagi terlihat kesinisannya berlegar untuk dibaca aku.

Sebenarnya terlalu banyak yang dia tidak ketahui, kerana aku memilih untuk tidak memberi dia tahu.

[Tiada ber-sebab lain, cuma tidak mahu mem-baca dan me-nafsir kesinisan]

Sunday, October 07, 2018

Saturday, October 06, 2018

~ SPARKLE ~







 SPARKLE
 KARYA: Denena Miller
 TERBITAN: Atria Paperback
 CETAKAN: Pertama (Ogos 2002)
 HALAMAN: 241

Friday, October 05, 2018

~ JELEK ~


MEMBELI jelek sehingga gadai segala yang pernah menjadi milik. Hidup ini sentiasa dengan pilihan, jika itulah yang dimahu, bersenang-lenanglah dengan itu.

[Men-chari hujong simpol]

Thursday, October 04, 2018

~ LENA ~


KHAMIS. Hanya di rumah sepanjang hari. Dedikasi untuk sebuah rasa aman. Meletak lena lagi, lagi, lagi dan lagi.

[Awangan]

Wednesday, October 03, 2018

~ BANDARA ~


AKHIR sebuah bicara di bandara. Tenang-tenang menghirup coffee, umpama aku sama kamu sedang ada di pesisir Chenang lewat hari kelmarin. Sedang apa yang dirasa di dalamnya, beda.

Bandara pada aku, seringkali lebih terlihat sebagai langit merah yang menutup hari, yang memisahkan. Meski pada banyak ketika dia juga berfungsi memula hari, atau menemukan. 

Sampai ketemu.

[Epilog]

Tuesday, October 02, 2018

~ GULA-GULA KAPAS DI AWANGAN ~


SETELAH tujuh hari seminggu menghambat lelah, hari ini aku tidak ke lantai pekerjaan. Ditidurkan hampir 19 jam.

Hidup semula. Namun sengsaranya masih sama.

[Hitam putih..]

Monday, October 01, 2018

~ OKTOBER ~


OKTOBER yang masih mahu ada. Terpanjang doa pada babak berbaki yang tidak akan pernah sama dengan segala yang dicatur.

[Kesenyapan yang paling nyaring]