Wednesday, September 05, 2018

~ TERPALING LARUT ~


MENIKMATI seni. Larut senyap di dalamnya umpama terapi terpaling sendik untuk segala simpul seratus. Beberapa kai berukang-alik ke istana untuk itu.

Aku bukan orang seni. Malah tidak punya kecenderungan bakat atau kelebihan untuk segala satu yang dinaungi seni itu. Cuma aku sentiasa punya rasa senang untuk menikmati soal-soal perihal seni.

Sesesuatu yang tidak mampu ditidakkan, aku sangat percaya ia mengalir dari ayah. Ayah itu manusia seni, yang halus mulus jiwanya. Namun kasar dan keras pada bahasa dan perlakuannya. Pertentangan yang sangat seni  barangkali.

Antara anak ayah, barangkali hanya aku. Atau tiada barangkali, memang cuma hanya aku yang punya kecenderungan untuk menikmati dan menghargai seni ayah.

Dan, selamat juga hari ini aku terlarut dalam indahnya seni. Terapi yang cukup mulus lagi menyenangkan. Hanyut.

Kerana apa aku membicara seni saat ini? Yaa, kerana aku tidak dalam senang-senang.

[Cherita yang larot..] 

No comments: