Sunday, September 16, 2018

~ SOSOK DARI SEJARAH LALU ~


ENTAH kenapa dunia sering menjadi kecil untuk aku pada ketika-ketika yang tidak aku inginkan. Dan yaa, hari ini aku sekali lagi berdepan babak yang tidak pernah aku hajatkan. Berdepan dengan sosok dari sejarah lalu.

Petang tadi, aku dan dia larut pada satu ruang yang sama tanpa menyedari kami pernah ada dalam sekalian babak hari-hari lalu. Sehinggalah salah seorang kakitangan hotel memanggil namanya dan aku turut mengangkat kepala kerana nama yang disebut lengkap itu begitu dekat denganku pada suatu ketika dahulu.

Dunia sebesar ini dan sehiruk pikuk ini, tetap mahu menemukan. Meski pada waktu ini, aku berada di lokasi luar dan terjauh dari sebarang kebarangkalian untuk babak-babak sebegini. Namun, ia sedang langsung yaa saat ini.

...................................................

Aku memutuskan untuk berpindah hotel penginapan, meski hotel yang dikunjungi ini telah ditempah sehingga Selasa. Tanpa sedikit minitpun tertangguh, aku tegar dan keras. Yaa, sedikit ego dan berkepentingan sendiri kerana keputusan yang dibuat itu langsung tidak merujuk kepada teman yang sama aku.

Yang benar, aku tidak langsung sempat fikir kepada itu. Cuma selepasnya, aku memang berfikir jujur untuk membuat jelas dengannya.

Lalu pembayarannya tetap perlu dibayar penuh, meski aku hanya sempat sehari di hotel ini. Dan perlu membayar harga yang lain untuk hotel baharu yang ditempah pada saat segera. Ya, pada harga yang berganda.

Lari.

Sesuatu yang tidak pernah aku mampu ubah, lari. Lari dari mendepani soal-soal yang tidak mampu aku hadap.

Lalu saat hari ini, aku sedang di bilik yang mengadap laut lepas penuh gelombang. Kesayup, antara keras dan damai yang bersatu di tengahnya. Tanpa bahan baca, tanpa telefon bimbit. Tanpa apa-apa, kecuali cahaya bulan yang bersimbah laut.

Terjauh hiruk pikuk kota.

[Hutang penjelasan maseh di-tuntut]

No comments: