Thursday, May 31, 2018

~ RAMADAN LIMA BELAS ~


SETELAH bertahun-tahun tidak berhubung, hari ini terbagi kesempatan bertemu sahabat lama. Kami kebetulan di ruang acara iftar yang sama.

Dia masih sama, tidak terubah sedikitpun fizikalnya mesti sudah punya anak dua. Kali terakhir kami bertemu pada bulan Ramadan beberapa tahun dulu sebelum dua anak comel ini muncul dalam hidup dia dan suami.

Aku benar-benar senang dengan pertemuan kembali ini. Betapa kami mengimbas cerita-cerita dulu yang ternyata begitu indah bila duduknya dalam paket yang dinamakan kenangan.

Doa kesejahteraan buatmu sahabat. Terima kasih untuk kebaikan-kebaikan yang pernah terberi. Kamu itu sentiasa dikenang-kenang sebagai sahabat yang terpaling menyenangkan.

[Sehungga ke Ramadan Enam Belas ]

Wednesday, May 30, 2018

~ RAMADAN EMPAT BELAS ~


SELEPAS Aidilfitri nanti, rumah ini akan senyap sunyi buat pertama kalinya. Tiada lagi seperti adanya hari ini dan bertahunan lalu. Kebiasaan yang bakal terhenti.

Lalu kesendirian itu bakal menjadi tanya. Apa yang dicari, atau tidak.

[Sehingga ke Ramadan Lima Belas]

Tuesday, May 29, 2018

~ RAMADAN TIGA BELAS ~


SELALUNYA aku pulang berbuka puasa bersama ibu pada minggu pertama Ramadan. Selalunya. Namun kali ini, hanya pada minggu kedua, punya kesempatan untuk pulang bersama ibu.

Alhamdulillah.
Meski kemeriahan buka puasa kami tidak lagi sama seperti dulu, namun ia sudah memadai dengan kecukupan yang sederhana ini. Indahnya kalai ayah masih ada.

Beberapa hari hari senang dan tenang di sini. Melupakan seketika kekusutan yang bersimpul seratus. Menghentikan sementara degup-degup kasar yang melelah.

Dan, petang hari ini, kembali ke hiruk pikuk kota.

[Sehingga ke Ramadan empat belas]

Monday, May 28, 2018

~ RAMADAN DUA BELAS ~


INNALILLAHIWAINNAILAIHIROJIUN... Awal pagi tadi menerima berita kehilangan seorang kenalan yang telah dijemput Ilahi untuk pulang ke dunia abadi.

Kanser. 

Tidaklah begitu rapat dengan arwah, namun pernah beberapa kali berurusan atas hal-hal yang tidak tersengajakan.

Sepanjang mengenalinya, aku tidak pernah tahu dia sebenarnya berasal dari satu negeri sehinggalah tengahari ini di maklumkan jenazah akan dikebumikan di kampung halamannya. Dan lebih mengejutkan kampungnya hanya bersebelahan dengan rumah ibu.

Kecilnya dunia ini.

Di saat rakan-rakan lain meluahkan rasa terkilan kerana tidak dapat mengiringi perjalanan akhirnya kerana jarak yang beratus batu, aku pula diberikan rezeki untuk menziarahi dan mengucapkan selamat jalan buatnya kerana kebetulan memang berada di sini untuk menjenguk ibu sehingga Selasa ini.

Yaa, 'rezeki' yang aku sendiri tidak terbayangkan. Tidak pernah menyangka aku menjadi antara yang mengiringi perjalanan akhirnya.

Kebetulan yang seringkali memberi rasa-rasa yang tidak dirasai dengan segala sesuatu yang diatur. Kita tidak akan pernah tahu. Tidak akan!!!

Semoga dipermudahkan perjalanan saudara AS ke dunia abadi. Indahnya pemergianmu di bulan mulia yang penuh barokah ini.

Takziah untuk seisi keluarga. AlFatihah.

[Sehingga Ramadan Tiga Belas]

Sunday, May 27, 2018

~ RAMADAN SEBELAS ~


PULANG ke rumah ibu, di pantai timur semenanjung tanah air. Tiada yang diatur-aturkan, melainkan rasa ingin ke pangkuan secara tiba-tiba saat membuka mata awal pagi siang hari tadi.

Hanya ini yang ada.

Dan, meredah perjalanan kurang lebih enam jam beriring langit tumpah yang membasah bumi dengan begitu keras.

[Sehingga ke Ramadan Dua Belas ]

Saturday, May 26, 2018

~ RAMADAN SEPULUH: INI TENTANGKU, TENTANG KESENDIRIANKU ~






 Ini Tentangku, Tentang Kesendirianku

 KARYA: Isabella
 TERBITAN: Trans Media Pustaka
 CETAKAN: Pertama (2017)
 HALAMAN: 181


[Semoga ke Ramadan Sebelas]

Friday, May 25, 2018

~ RAMADAN SEMBILAN ~


TERKEJUT bila tiba-tiba mendapati tarikh mati cukai jalan di unta hitam hanya berselang hari. Langsung tidak aku sedari sehinggalah kelmarin saat menghabiskan masa dengan banyak pada setiap harinya dalam tempoh Ramadan sudah ke sembilan ini.

Betapa hidup tidak berhala tuju semenjak hari-hari terkebelakang ini.

Selalunya urusan ini mudah dengan hulur-hulur tangan yang sentiasa ada. Namun kali ini perlu dilakukan sendiri. Terlalu singkat waktu untuk diharap-harap.

Dan,  aku menguruskan sendiri awal pagi ini.

Lalu...
Melangkah ke tempat yang salah.
Menyua  maklumat  yang tidak lengkap
Membuat perkiraan yang gagal.

Justeru terpaksalah aku membuat singgah ke beberapa tempat yang disebutkan untuk membuat urus yang bertingkat-tingkat. Usai perjalanan yang panjang itu, tiba-tiba aku diberitahu sebenarnya ada jalan yang lebih mudah untuk segala satu urusan itu. Yaa.. setelah aku turun naik ruang demi ruang.

Haih.

"Cik bla.. bla.. bla... blaa.. blaaaaa.. blaa"
"Takpe2.. Awak buat jerlah cemana yang orang lain buat.
"Kereta cik ni begitu begini begitu begini...?"
"Err... Cemana ni, saya tak tahulah.."

Dan aku telah menyusahkan orang lain untuk hal-hal yang terpaling remeh. Terlalu selalu. 

[Sehingga ke Ramadan Sepuluh]

Thursday, May 24, 2018

~ RAMADAN LAPAN ~


BERBUKA puasa bersama anak-anak yatim dan Asnaf. Dalam jumlah 30 orang kesemua mereka. Paling kecil, usianya lima tahun barangkali. Paling ramai dari kalangan 7-9 tahun.

Suasana begitu sesak. Dan, pastinya apabila sedang dalam keadaan berpuasa begini, manusia dari kalangan 'kita' ini agak sukar untuk bertolak ansur dan memilih bersikap sebalik.  

Ruang makan ini berkonsepkan penyediaan sendiri untuk segala satunya. Dipilih, diambil, dimasak dan dimakan. Untuk yang tahu, tahu. Dan untuk yang tidak, maka menunggulah.  

Pada saat azan berkumandang menandakan masuk waktu berbuka puasa, anak-anak ini menunggu sambil memandang-mandang pada meja sebelah menyebelah.

Dan, aku pula memandang-mandang mereka. Dari jauh. Dari yang terjangkau pandang mata. Sehingga ke beberapa ketika. Sehingga mereka juadah akhirnya dijamah mereka.

Sungguh, rakaman cerita hari ini, masuk ke dalam-dalam hati yang dalam. Paling dalam.

[Sehingga ke Ramadan Sembilan]

Wednesday, May 23, 2018

~ RAMADAN TUJUH ~


DAN, ia rupanya memilih untuk singgah di Ramadan Tujuh. Lalu berjuanglah aku sehabisnya sambil menggantung belas pada 275mg (pertama kali) hingga ke awal pagi tanpa sekelip pun terkatup. Terasa seolah ia Ramadan terakhir.

Alhamdulillah. Melepasi.

Ke lantai pekerjaan pada waktu yang teranjak jauh, usai menuam muka yang menjadi beza kesan keras dari 275mg yang menyakitkan. 

Tidak mampu tersorokkan, meski aku cuba menutup keras. Sepatutnya aku tidak ke lantai pekerjaan, namun urus yang mengikat tidak terkecualikan.

Petak.

Hingga petang. Hingga ke malam. Hingga ke rumah kembali.

[Sehingga ke Ramadan Lapan] 

Tuesday, May 22, 2018

~ RAMADAN ENAM ~


SEMENJAK pertengahan April sehingga ke hari ini, rutinnya yang dilalui adalah rumah-lantai pekerjaan-rumah. Dan, hanya berinteraksi dengan mereka yang ada dalam lingkungan itu. Dunia yang semakin mengecil.

[Sehingga ke Ramadan Tujoh]

Monday, May 21, 2018

~ RAMADAN LIMA ~


MENJADI rutin pada setiap tengaharinya Ramadan ini, aku menghabis waktu rehat di unta hitam. Kalau tidak untuk lelap pun, sekadar membelek-belek bahan baca yang masih berbaki. Unta hitam yang layaknya seperti gerobok bergerak.

Namun hari ini, aku tidak ke bahan baca. Tanpa sengaja membelek-belek telefon bimbit tanpa tuju tertentu. Sekadar membelek-belek dengan random. 

Dan, terhenti pada suatu nama. Lalu membaca isi kandungan perbualan Oktober lalu  dan  'menikmatinya' seperti bahan baca yang baru pertama kali  ditatap hadam. 

Benarlah, Ramadan seringkali menyejukkan. Seringkali memujuk.

[Sehingga ke Ramadan Enam]

Sunday, May 20, 2018

~ RAMADAN EMPAT ~


KESEMPATAN pertama berbuka puasa sempurna di rumah. Sama keluarga kecil yang ada. Dan, menjadi Ramadan akhir sebelum kami nantinya berjauh-jauh selepas Aidilfitri ini. Tidak terbayangkan bagaimana kebiasaan yang bakal terhenti kelak.

Sungguh, tidak terbayangkan.

[Sehingga ke Ramadan Lima]

Saturday, May 19, 2018

~ RAMADAN TIGA: RUMAH TANPA JENDELA ~






  Rumah Tanpa Jendela

 KARYA: Asma Nadia
 TERBITAN: Republika
 CETAKAN: Pertama (Oktober 2017)
 HALAMAN: 214
 HARGA: RM24.00


[Sehingga ke Ramadan Empat]

Friday, May 18, 2018

~ RAMADAN DUA ~


SEBAGAIMANA semalam, pada Ramadan Dua, aku masih lagi tidak tiba tepat waktu di rumah. Masih berbuka puasa di unta hitam meskipun memulakan waktu perjalanan lebih awal daripada semalam. Kali ini berbuka puasa di angin lalu. Tanpa apa-apa bekalan.

Dan, hanya pada jam 8.38 baru berkesempatan berbuka puasa.

[Sehingga ke Ramadan Tiga]

Thursday, May 17, 2018

~ RAMADAN SATU ~


SALAM Ramadan 1439H. Alhamdulillah masih dipunyakan rezeki untuk merai Ramadan yang penuh kemuliaan ini.

Terima kasih Tuhan atas kesempatan dan kudrat yang terbagi. Mudah-mudahan terguna untuk suatu hal yang memberi manfaat bukan sahaja pada diri tetapi juga yang selainnya.

Semoga hadir Ramadan terindah dan penuh bermakna sebelum perginya. Amin.

Dan, pada Ramadan Satu ini.. Aku terlalu penuh dengan harap agar hati setiap satu yang pernah terlukakan aku, meski pada apapun kejadiannya, beriring niat atau tidak, secara benarnya memohon agar ada ehsan untuk dimaafkan aku atas segala yang terlaku aku sehingga membuat singgung dan terlukakan. 

Jika maaf ditutur aku ini tidak menyembuhkan, aku berharap agar doa-doa terkirim aku ke langit sana didengar Tuhan untuk disampaikan pada kamu.

Semoga kesembuhan luka itu, bisa memberi nyaman, malah tenang dalam merai Ramadan dan bersusul Syawal jika diizinkan nyawa sampai ke situ.

Aku sedar, maaf ini barangkali tidak tersampai kepada yang seharusnya kamu secara zahirnya, kerana mana mungkin ada yang menatap baca di ruang kecil yang hanya punya aku ini. Namunnya aku percaya, nafas-nafas keikhlasan ini akan tetap disampaikan langit malam meski di manapun kamu itu.

Aku percaya. Dengan sepenuh kepercayaanku.

Dan, ia bukan hanya sekadar susunan aksara yang ditari mainkan. Ia bersaksi. Untuk sebuah kesembuhan hati. Semoga dikosong-kosongkan dengan nyaman. Amin.

[Sehingga ke Ramadan dua]