Wednesday, November 07, 2018

~ KASIH ~


DI WAKTU-waktu sukar. Di kala kepala terasa seperti terbeban batu menghempap. Di saat senyum-senyum menjadi satu pembohongan. Terima kasih kalian atas doanya. Semoga Tuhan juga mendengar doa-doaku untuk kalian. Amin.

[Waktu yang pendek]

Tuesday, November 06, 2018

Monday, November 05, 2018

~ THANTOPHOBIA ~


HARI ini, aku sepatutnya sudah berada di negeri di bawah bayu. Sepatutnya. Namun sebaliknya yang berlaku apabila aku kini di pantai timur semenanjung tanah air.

Yaa, kita bisa saja merancang-rancang, sedang yang tertulis jauh dari tahu.

Saat jari-jari bercerita di sini, aku sedang di rumah putih. Menemani malam ibu. Dengan iring turun naik nafas ibu memecah sunyi malam. Selirat wayar yang membuat damping begitu mengikat igau.

Membawa ingatan jauh pada ayah. Pada situasi serupa yang pernah kami adik-beradik laluinya sebelum ini.

Mujur, ibu saat ini tidak di rumah putih yang sama menitip kepahitan. Justeru, besar harapan kami agar semuanya baik-baik. Semoga ibu diberi kesembuhan, dipermudahkan urusan rawatan dan paling penting dihidupkan kembali semangatnya.

Semoga terjauh kami dari ketakutan semalam yang meragut. Amin.

[Rumah puteh yang banyak cherita]

Saturday, November 03, 2018

~ ELVIS AND ME ~






Elvis And Me

 KARYA: Priscilla Beaulieu Presly & Sandra Hermon
 TERBITAN: Berkley Books New York
 CETAKAN: Pertama (1985)
 HALAMAN: 320 

Tuesday, October 30, 2018

~ AWAL SELASA YANG DINGIN ~


AWAL pagi yang dingin, menggigit. Mesti matahari sudah terang menyapa, namun suasana atas bukit ini masih lagi dingin, redup dan senyap. 


Tanah perkuburan Islam Taman Ehsan, Kepong.

Memutus untuk singgah sebentar menyapa salam sebelum melangkah ke lantai pekerjaan. Sedikit berkejaran, sedikit bermengahan, malah sedikit berdalihan. 

Bukan tidak boleh menunggu pada waktu yang lebih aman tanpa yang sedikit-sedikit itu, cuma hari ini adalah hari 30 Oktober. Hari keraian ulang tahun mendunia Mr Legoman.

Hanya doa dan sedikit bacaan sebagai hadiah hari ini buat kamu. Tanda ingat yang paling ikhlas dari aku. Melunas  janji untuk berkhabaran sama kamu. Semoga tenang bersemadi di sana. Amin.

"Aghh.. orang kita ni, bila orang dah tak ada baru nak puji-puji. Arwah tu duluuu... begini-begini. Haa, so bila aku mati nanti ko tak payah nak buat benda yang sama yek!" 
Kata-katanya itu bersambut gelak tawa dari aku. Malah aku juga meniru ayat sama dan sering mengingat-ingatkan dia tentang itu. 
"Esok-esok kalau aku dah takda, kau pun tak payah ehhh nk cakap arwah tu duluuu, baik orangnya. Selalu layan aku pergi amik gambar gerhana bulan," ulang aku.


Kami sama-sama ketawa. 

Meski dari luarannya kami terlihat bagai langit dan bumi, namun dalam banyak perkara kami sebenarnya mempunyai satu aliran dalam prinsip dan cara berfikir.  Mungkin bersebab itu kami kekal bersahabat dalam tempoh yang begitu lama.

Yaa, lama.. 

Dan, demi memenuh janji yang ditutur dalam galak tawa itu, aku tidak akan pernah memuji-memuji atau menyebut tentang kebaikan kamu kepada sesiapa. Tidak perlu disebut, kerana setiap mereka yang mengenalimu, sedia tahu segala satu itu.

Cuma, di ruang ini aku akan terus menyebut-nyebut tentang kebaikan kamu. Tentang luhur hati kamu. Kerana itu adalah suatu hal yang nyata ada dan tidak akan pernah hilang meski hilangnya kamu dari pandang semenjak lebih tiga tahun lalu.

[Alfatihah AA]

Saturday, October 27, 2018

~ DIANA’s DIARY ~







 Diana's Diary

 KARYA: Andrew Morton
 TERBITAN: Michael O'mara Books Limited
 CETAKAN: Pertama (1990)
 HALAMAN: 120

Tuesday, October 23, 2018

~ SEPULUH, DUA PULUH TIGA ~


SEPULUH dua puluh tiga yang agak dramatik berbanding yang lalu-lalu. Benarlah kata orang, meski segerombolan ucap-ucap manis menyapa, namun jika tidak dari mereka yang kita merasa peduli, ia tidak mampu memberi senyum.

Begitu halnya hari ini.

Kali ini, buat pertama kalinya aku terjauh dari lelaki yang paling aku cinta sedunia, yakni si kecil yang punya separuh hidupku.

Tidak hanya terjauh, tetapi buat pertama kali juga dia tidak mengirimkan ayat-ayat manis sempena hari sepuluh dua puluh tiga ini, seperti lazim dia bertahun-tahun semenjak tahu tuturnya pada dunia.

Melupakan aku. 

Kami kini terjarak beratus batu semenjak Julai lalu. Lalu hampir semua kebiasaan terhenti dengan penuh dramatik. Pertama kali.

Si kecil ini sahabat yang paling akrab, paling mendunia. Apa sahaja yang tidak dia tahu tentang aku. Apa sahaja bicara aku yang tidak dia mengertikan. Sehingga di kalangan ibu ayahnya, sering menyifat kami sebagai sahabat ibu anak.

Rindu. Demi Allah. Rindu.

Sering selalu pada saat detik sepuluh dua puluh tiga membuka hari, dia manusia pertama yang akan menghingar-bingarkan aku di tepi telinga pada awal pagi. 

Dengan bimbit tulis-tulis ringkasnya, selain janji-janji manisnya yang menggunung. Apa sahaja yang tidak pernah dia janjikan pada hari sepuluh dua puluh tiga ini. Mudah dia membahagia.

Lalu, hari ini aku masih menungguh-nunggu ucap dia. Dari awal paginya, ke separuh hari siangnya, sehingga matahari berlalu pergi.

Tiada. 

Dan, aku berkecil hati atas itu. Yaa, kecil hati pada anak kecil yang barangkalinya berbunyi lucu. Namun tak ramai yang menyedar soal-soal kecil yang membawa arti yang besar pada yang mempeduli. Lalu, itu salah satunya.

Apapun, terima kasih atas ingat-ingat mereka yang segerombolan. Ucap-ucap yang mengikat persahabatan. Mudah-mudahan doa itu diizinkan Tuhan. Amin


[Me-nutop sepuloh dua puloh tiga, tanpa rasa yang cukop]

Sunday, October 14, 2018

Saturday, October 13, 2018

~ WHAT HAPPENED, MISS NINA SIMONE ~






What Happened, Miss Nina Simone
 KARYA: Alan Light 
 TERBITAN: Canongate Books Ltd 
 CETAKAN: Pertama (2016)
 HALAMAN:309 
 HARGA: RM69.90

Friday, October 12, 2018

~ AMARAH ~


HARI yang baik, namun dirosakkan dengan mood yang tidak  begitu baik disebabkan provokasi keras seseorang yang menyebabkan aku menjadi bukan aku.

Amarah.

Aku memutus untuk bersuara. Dan bila seseorang yang jarang bersuara dan akhirnya memilih untuk bersuara, ia pasti memberikan sesuatu yang di luar jangka akal. Aku melepas segala yang terbuku, dari paket-paket lama yang terkumpul dan tersimpan. 

Keras.

Memandu dengan penuh rasa marah.
Pulang dengan penuh rasa marah.
Meletak lena dengan penuh rasa marah.
Bangkit dengan penuh rasa marah.

Marah itu sakit. Terlalu sakit. 

Dan aku tidak pernah merasa nyaman dengan suasana begini. Meski ada yang mengatakan, meluahkan rasa amarah itu akan memberi kelegaan, namun jujurnya tidak bagi aku. Marah itu sangat menyakitkan, untuk diri sendiri dan untuk orang yang dilepaskan kemarahan itu.

Lalu saat ini, aku sedang menopang dagu mengadap langit hitam.

[Men-jadi bukan aku]

Thursday, October 11, 2018

~ KEGAGALAN ~


AWAL tahun ini, salah satu azam yang ingin aku lakukan untuk 2018 adalah mahukan tidur yang cukup. Membetulkan lena dengan sebaiknya sebagaimana disaran.

Waktu tidur lazim setiap hari, antara jam dua pagi sehingga jam tiga pagi. Setiap hari termasuk pada hari-hari biasa yang memerlukan aku bangun awal pagi untuk ke lantai pekerjaan.

Justeru, aku perlu membetulkannya ke waktu normal sebagaimana orang lain. Setiap hari di telefon bimbit ada notifikasi untuk mendisiplinkan aku ke tujuan itu. 

Bukan mudah, keras usahaku ke arah itu demi saran sang baju putih, setelah mintanya yang lain, tidak pernah aku ikuti.

Nahhh.. Hari ini sudah memasuki Oktober sebelas.

Dan, jelasnya aku gagal menyempurnakan azam itu. 

Waktu tidurku sedikitpun tidak terubah menjadi lebih baik, melainkan lebih empat bulan lalu, aku membuat rekod lebih jauh lagi.  Lena pada saaat jarum jam berdetak ke nombor empat atau lima pagi. Setiap hari, termasuk pada hari-hari biasa yang memerlukan aku bangun awal pagi untuk ke lantai pekerjaan.

Ya, setiap hari yang gagal .

[Hari ini sama sang putih, di rumah putih lagi - apa mungkin ada akhir-nya nanti]

Tuesday, October 09, 2018

~ EMILY, TAURUS ~


MENONTON Emily Nelson sangat mengingatkan aku kepada  KakLong  sahabat mei, nama yang  pernah aku kenalkan di sini. Kemisteriannya yang punya sama.

KakLong menjadi panggilan yang diguna aku dan seorang kawan kenalan sebelum ini yang turut merujuk kepada sahabat Mei.

Dan, entah kenapa aku menyebut dengan panggilan itu untuk merujuk kepada dia hari ini kepada seorang rakan yang tidak pernah tahu..

"Macam Kak Long.."
"Kak Long mana?
"Ehh.. tak.. tak.. macam kawan saya.. hehe"




Blake Lively. Begitu dekat karakternya. Mirip kemisteriannya kepada sahabat Mei. Malah terlihat beberapa babak yang seperti benar dia.

Doa kesejahteraan buat sahabat mei. Semoga, ada esok yang lebih baik untuknya. . Amin.

[Emily, Taurus]

Monday, October 08, 2018

~ KESINISAN ~


MEMBACA satu status yang sangat berbau sinis dari seorang kenalan di laman Twitter yang melalui ruang timeline.

Terganggu, kerana ia bukan kali pertama. Mesej sinis terhasil daripada pandangan peribadinya yang bersumber sebelah pihak.

Lalu kali ini, aku memutus untuk keluar daripada lajurannya, agar selepas ini tidak lagi terlihat kesinisannya berlegar untuk dibaca aku.

Sebenarnya terlalu banyak yang dia tidak ketahui, kerana aku memilih untuk tidak memberi dia tahu.

[Tiada ber-sebab lain, cuma tidak mahu mem-baca dan me-nafsir kesinisan]

Sunday, October 07, 2018

Saturday, October 06, 2018

~ SPARKLE ~







 SPARKLE
 KARYA: Denena Miller
 TERBITAN: Atria Paperback
 CETAKAN: Pertama (Ogos 2002)
 HALAMAN: 241

Friday, October 05, 2018

~ JELEK ~


MEMBELI jelek sehingga gadai segala yang pernah menjadi milik. Hidup ini sentiasa dengan pilihan, jika itulah yang dimahu, bersenang-lenanglah dengan itu.

[Men-chari hujong simpol]

Thursday, October 04, 2018

~ LENA ~


KHAMIS. Hanya di rumah sepanjang hari. Dedikasi untuk sebuah rasa aman. Meletak lena lagi, lagi, lagi dan lagi.

[Awangan]

Wednesday, October 03, 2018

~ BANDARA ~


AKHIR sebuah bicara di bandara. Tenang-tenang menghirup coffee, umpama aku sama kamu sedang ada di pesisir Chenang lewat hari kelmarin. Sedang apa yang dirasa di dalamnya, beda.

Bandara pada aku, seringkali lebih terlihat sebagai langit merah yang menutup hari, yang memisahkan. Meski pada banyak ketika dia juga berfungsi memula hari, atau menemukan. 

Sampai ketemu.

[Epilog]

Tuesday, October 02, 2018

~ GULA-GULA KAPAS DI AWANGAN ~


SETELAH tujuh hari seminggu menghambat lelah, hari ini aku tidak ke lantai pekerjaan. Ditidurkan hampir 19 jam.

Hidup semula. Namun sengsaranya masih sama.

[Hitam putih..]

Monday, October 01, 2018

~ OKTOBER ~


OKTOBER yang masih mahu ada. Terpanjang doa pada babak berbaki yang tidak akan pernah sama dengan segala yang dicatur.

[Kesenyapan yang paling nyaring]

Sunday, September 16, 2018

~ SOSOK DARI SEJARAH LALU ~


ENTAH kenapa dunia sering menjadi kecil untuk aku pada ketika-ketika yang tidak aku inginkan. Dan yaa, hari ini aku sekali lagi berdepan babak yang tidak pernah aku hajatkan. Berdepan dengan sosok dari sejarah lalu.

Petang tadi, aku dan dia larut pada satu ruang yang sama tanpa menyedari kami pernah ada dalam sekalian babak hari-hari lalu. Sehinggalah salah seorang kakitangan hotel memanggil namanya dan aku turut mengangkat kepala kerana nama yang disebut lengkap itu begitu dekat denganku pada suatu ketika dahulu.

Dunia sebesar ini dan sehiruk pikuk ini, tetap mahu menemukan. Meski pada waktu ini, aku berada di lokasi luar dan terjauh dari sebarang kebarangkalian untuk babak-babak sebegini. Namun, ia sedang langsung yaa saat ini.

...................................................

Aku memutuskan untuk berpindah hotel penginapan, meski hotel yang dikunjungi ini telah ditempah sehingga Selasa. Tanpa sedikit minitpun tertangguh, aku tegar dan keras. Yaa, sedikit ego dan berkepentingan sendiri kerana keputusan yang dibuat itu langsung tidak merujuk kepada teman yang sama aku.

Yang benar, aku tidak langsung sempat fikir kepada itu. Cuma selepasnya, aku memang berfikir jujur untuk membuat jelas dengannya.

Lalu pembayarannya tetap perlu dibayar penuh, meski aku hanya sempat sehari di hotel ini. Dan perlu membayar harga yang lain untuk hotel baharu yang ditempah pada saat segera. Ya, pada harga yang berganda.

Lari.

Sesuatu yang tidak pernah aku mampu ubah, lari. Lari dari mendepani soal-soal yang tidak mampu aku hadap.

Lalu saat hari ini, aku sedang di bilik yang mengadap laut lepas penuh gelombang. Kesayup, antara keras dan damai yang bersatu di tengahnya. Tanpa bahan baca, tanpa telefon bimbit. Tanpa apa-apa, kecuali cahaya bulan yang bersimbah laut.

Terjauh hiruk pikuk kota.

[Hutang penjelasan maseh di-tuntut]

Saturday, September 15, 2018

~ MENGASIHANI ~

TERIMA kasih ada perlindungan rezekinya. Barangkali jika dia Dia membenarkan tindakan itu, hari ini pasti sahaja aku dalam segala kekalutan membuat segala urus perlu pada sebuah ceriya kehilangan.

Lewat petang tadi saat ralit merakam indah seni kota yang tersergam indah, aku didekat stranger yang punya niat tidak baik atas kesempitan yang dilaluinya, barangkali.

Beg yang kelek aku di toreh senyap sang pelaku dengan penuh jaya. Membuka ruang yang cukup besar untuk meluruhkan segala isi dalamnya secara senyap tanpa sedikit sedar.

Namun aku terasa seprti di lindungi, apabila kekal ada di dalamnya meski sudah hampir keciciran. Tersangkut pada bahagian dalamnya dengan begitu kemas. Segalanya yang penting ada di dalamnya, selain wang dan telefon bimbit.

Syukur dan terima kasih kerana mengasihani seorang aku. 

[Maseh..]

Thursday, September 06, 2018

~ INGATAN ~


AKU menghadiri sebuah majlis apresiasi yang dianjurkan seorang kenalan bagi meraikan kejayaan pasukan mereka menggunguli bidang mereka.

Hadir sebagai menyatakan sokongan, malah rasa bangga di atas pencapaian di luar jangkaan yang mereka raih ini.

Satu demi satu nama diumum dan dijemput ke pentas untuk menerima sedikit imbuhan sebagai penghargaan di atas kerja keras mereka dalam menjayakan projek tersebut.

Namun tumpuku mula terbagi keras saat nama Mr Lego juga disebut sebagai salah seorang penerima, meski arwah sudah pergi hampir tiga tahun. Barangkali ada sumbangan tersembunyinya untuk projek ini.

Terlihat kelibat seorang wanita mewakili namanya di pentas. Berjalan tenang sambil menyeka air matanya saat tepat tiba di pentas yang penuh tumpu.

Owhh. inilah wanita yang beberapa kali cuba menghubungi dan meminta aku bertemua mata dengannya pada hari-hari awal arwah pergi. Katanya, banyak perkara yang ingin ditanyakan, banyak cerita juga yang ingin dikongsikan.

Namun sehingga hari ini, pertemuan itu tidak pernah berlaku. Malah dia juga tidak pernah mengenali aku pada realitinya, melainkan sebaris nama milik aku. Dan, kerana aku memilih begitu.

Beberapa kali kami berselisih bahu, namun tiada kekuatan untuk aku menyapanya. Aku hanya mencuri-curi pandang melihat dia dari meja sebelah. Dari mula dia menuruni pentas, sehingga majlis berakhir dan hilang kelibatnya.

ALFATIHAH MR LEGOMAN

[Rindu ber-cherita di-bukit monyet]    

Wednesday, September 05, 2018

~ TERPALING LARUT ~


MENIKMATI seni. Larut senyap di dalamnya umpama terapi terpaling sendik untuk segala simpul seratus. Beberapa kai berukang-alik ke istana untuk itu.

Aku bukan orang seni. Malah tidak punya kecenderungan bakat atau kelebihan untuk segala satu yang dinaungi seni itu. Cuma aku sentiasa punya rasa senang untuk menikmati soal-soal perihal seni.

Sesesuatu yang tidak mampu ditidakkan, aku sangat percaya ia mengalir dari ayah. Ayah itu manusia seni, yang halus mulus jiwanya. Namun kasar dan keras pada bahasa dan perlakuannya. Pertentangan yang sangat seni  barangkali.

Antara anak ayah, barangkali hanya aku. Atau tiada barangkali, memang cuma hanya aku yang punya kecenderungan untuk menikmati dan menghargai seni ayah.

Dan, selamat juga hari ini aku terlarut dalam indahnya seni. Terapi yang cukup mulus lagi menyenangkan. Hanyut.

Kerana apa aku membicara seni saat ini? Yaa, kerana aku tidak dalam senang-senang.

[Cherita yang larot..] 

Tuesday, September 04, 2018

Monday, September 03, 2018

~ HUKUMAN SEBAT PASANGAN LESBIAN, BERSETUJU DAN TIDAK BERSETUJU ~



BERSETUJU dan tidak bersetuju. Bersetuju dan menyokong penuh dengan penguatkuasaan undang-undang bagi pesalah syariah yang diambil kerajaan negeri Terengganu. Semoga menjadi contoh kepada negeri-negeri lainnya.

Tidak bersetuju, sekiranya hanya golongan tertentu sahaja yang dikenakan hukuman tegas seumpama ini, sedangkan yang lain, terkecuali. Undang-undang harus terpakai kepada semua.

Mudah-mudahan apa yang berlaku ini menjadi pengajaran buat semua kita. Hidayah itu milik ALLAH. 



Lesbian menangis ketika jalani hukum sebat

KUALA TERENGGANU: Kelibat seorang pegawai penjara wanita berbadan besar dan tegap memegang rotan di tangan kanan mengundang debar pada mereka yang datang menyaksikan pelaksanaan hukuman ke atas dua wanita yang didapati bersalah melakukan hubungan sejenis.

Hukuman itu yang dijalankan di bilik mahkamah Mahkamah Tinggi Syariah Terengganu di sini, hari ini adalah yang pertama kali berlaku di negara ini membabitkan kesalahan seumpamanya dan disaksikan oleh lebih 100 orang termasuk pengamal media, keluarga dan peguam syarie.

Namun apabila hukuman telah dijalankan, barulah mereka yang hadir sedar bahawa benarlah kata-kata Hakim Syarie Kamalruazmi Ismail ketika di awal prosiding bahawa hukuman itu adalah berbentuk pengajaran dan bukannya untuk mencederakan.

Tiada sebarang perkara tidak diingini berlaku, malah ketika rotan hinggap di tubuh badan tertuduh, tiada jeritan kedengaran kerana pegawai penjara itu masih perlu mengikut peraturan yang ditetapkan iaitu menggunakan kekuatan sederhana tanpa mengangkat tangan melebihi kepala tertuduh.

Tertuduh pertama berusia 32 tahun itu dilihat mengalirkan air mata selepas hukuman rotan enam kali itu selesai tetapi tertuduh kedua (22 tahun) sebak seketika apabila menerima sebatan ketiga dan terpaksa dihentikan seketika sebelum menyambung tiga sebatan seterusnya.

Dua wanita itu dihukum sebat enam kali hari ini kerana cuba melakukan hubungan seks di dalam sebuah kereta di Dataran Arena Squre, Dungun, 1.50 tengah hari pada 8 April lalu.

Selain itu, kedua-duanya turut didenda RM3,300 atau empat bulan penjara, jika gagal menjelaskan denda.

Mereka didakwa mengikut Seksyen 30 Enakmen Kesalahan Jenayah Syariah (Takzir) (Terengganu) 2001 yang dibaca bersama Seksyen 59 (1) enakmen yang sama kerana musahaqah.


Dua wanita yang dijatuhi hukuman sebat atas kesalahan cuba melakukan hubungan sejenis hadir ke Mahkamah Tinggi Syariah Kuala Terengganu bagi menjalani hukuman hari ini. - Foto Ghazali Kori
Kedua-dua tertuduh diberi peluang untuk membuat rayuan ke atas hukuman sebat itu dalam tempoh 14 hari namun tidak berbuat demikian sehinggalah tempoh tamat.

Beberapa pihak turut terlibat dalam pelaksanaan hukuman itu, iaitu pegawai perubatan, pegawai penjara dan juga kakitangan mahkamah.

Selepas Hakim Syarie memberi kebenaran pelaksanaan hukuman, pegawai penjara memanggil nama tertuduh dan kemudiannya tertuduh di bawa ke hadapan pegawai penjara untuk mengesahkan identiti mereka seperti dalam rekod.

Pegawai penjara juga bertanya kepada kedua-dua tertuduh, yang berbaju kurung dan bertudung putih, sama ada mereka ingin mengemukakan rayuan terhadap hukuman itu.


Pengamal media dan orang ramai menunggu untuk memasuki dewan bicara untuk menyaksikan pelaksanaan hukuman sebat ke atas dua wanita yang melakukan hubungan sejenis di Mahkamah Tinggi Syariah Kuala Terengganu. - Foto Ghazali Kori
Selepas pegawai perubatan mengesahkan tahap kesihatan tertuduh dan tertuduh bersedia menerima hukuman sebat, tertuduh dibawa ke satu sudut bilik mahkamah dengan duduk di atas kerusi membelakangi mereka yang berada di galeri awam.

Muka tertuduh dipusing ke bahagian kanan manakala pegawai penjara yang melaksanakan hukuman berdiri di sebelah kiri.

Hukuman rotan bagi kedua-dua tertuduh bermula 10.10 pagi dan secara berturut-turut dalam tempoh tidak sampai 3 minit setiap seorang.



Kronologi Hukuman Sebat Pasangan Lesbian

8.30 pagi - Kedua-dua pesalah wanita berusia 22 dan 32 tahun berkenaan hadir ke Mahkamah Tinggi Syariah Terengganu secara berasingan sambil ditemani ahli keluarga dan rakan-rakan.

8.45 pagi - Mereka diarahkan menukar pakaian dengan mengenakan baju kurung dan tudung serba putih yang disediakan oleh Jabatan Penjara Malaysia.

9 pagi - Wakil NGO, Persatuan Peguam, Persatuan Peguam Syarie, Wakil media mula berkumpul di Tingkat 4 Mahkamah Tinggi Syariah Terengganu.

9.30 pagi - Kira-kira 100 orang wakil NGO, persatuan peguam, persatuan peguam syarie, ahli keluarga dan wakil media dibenarkan memenuhi Dewan 2 Mahkamah Tinggi Syariah Terengganu bagi menyaksikan pelaksanaan hukuman sebat terhadap pesalah.

9.55 pagi - Ketua Hakim Syarie Terengganu, Wan Mohd Zakri Wan Mohd; Hakim Kanan Syarie Terengganu, Rosdi Harun dan Hakim Syarie Terengganu, Kamalruazmi Ismail masuk ke kamar untuk memulakan pelaksanaan hukuman.

10 pagi - Hakum Syarie Terengganu, Kamalruazmi Ismail memberikan kata-kata pendahuluan terhadap kes sebelum pelaksanaan hukuman dijalankan.

10.05 pagi - Pesalah pertama berusia 32 tahun dipanggil masuk ke dewan dengan diiringi pegawai wanita penjara yang berpenutup muka sebelum pegawai perubatan mengesahkan tahap kesihatan pesalah yang layak untuk menjalani hukuman.

10.08 pagi - Tukang sebat wanita pertama dari Penjara Wanita Kajang dipanggil masuk ke dewan sebelum pegawai pengiring mengarahkan pesalah duduk di atas kerusi yang disediakan dan menyinsingkan tudung pesalah ke paras bahu dengan membelakangkan pemerhati.

10.10 pagi - Hukuman sebatan sebanyak enam kali dilaksanakan terhadap pesalah.

10.11 pagi - Hukuman sebatan selesai dilaksanakan terhadap pesalah.

10.15 pagi - Pesalah kedua dipanggil masuk ke dewan dengan menjalani prosedur sama seperti pesalah pertama.

10.16 pagi - Hukuman sebatan sebanyak enam kali dilaksanakan oleh tukang sebat kedua dari Penjara Wanita Kajang.

10.17 pagi - Hukuman sebatan selesai dilaksanakan terhadap pesalah.

10.18 pagi - Mahkamah ditangguhkan dan orang ramai mula beredar dari Dewan 2 Mahkamah Tinggi Syariah Terengganu.


[kredit berita: BERNAMA]

Sunday, September 02, 2018

~ EINSTEIN - HIS LIFE AND UNIVERSE ~









 Einstein - His Life and Universe

 KARYA: Walter Isaacson
 TERBITAN: Simon & Schuster Paperbacks
 CETAKAN: Pertama (April 2017)
 HALAMAN: 675
HARGA: RM52.90

Saturday, September 01, 2018

~ TEMBUNG DI PEKAT MALAM ~


SUDAH jatuh ditimpa tangga. Terlibat dalam kemalangan saat pulang dari istana. Mungkin kerana cuai diri. Atau barangkali September memang sudah tertulisnya begitu.

Mujur aku dan mereka terlibat baik-baik sahaja. Namun, berurusanlah kami di pekat malam langit hitam.

Pulang ke rumah. Dan, aku mahu menulis... menulis sehingga pagi.

[Sehingga pagi]

Friday, August 31, 2018

~ KERANA JANJI ~


MELIHAT kepada kondisi diri, hampir sahaja dibatalkan janji ke istana pada malam nanti. Namun alhamdulillah sedikit baik daripada semalam selepas lebih lima belas jam hilang dalam lena yang panjang.

Janji. Yaa, hanya kerana janji, aku gagahkan diri.

Memandu dalam penuh kepayahan.  Biarpun dinasihati untuk tidak memandu sehingga kondisi badan kembali ke sedia ada. Namun apa pilihan yang ada. Malah aku juga perlu memandu ke Shah Alam terlebih dahulu sebelum ke Istana. Maka, memandulah.

Sesuatu yang mudah, namun tidak mudah pada keadaan ini. Soal belakang tabir yang tidak pernah ditahu mereka selain senyum-senyum dan mahu yang dipenuhkan. 

Kerana itu, selalu aku mengenang tentang soal belakang tabir, untuk segala satu mahu dan ingin yang dipenuhkan untukku. Malah dengan itu, kita akan lebih menghargai.

Demi janji.

[Ceritera istana]

~ DI LANTAI PEKERJAAN, DAN KALI KEDUA ~


SEMALAM sekali lagi dalam minggu yang sama, aku mengambil cuti separuh hari dalam kondisi diri yang sering dalam tidak berkeadaan baik setiap kali awal pagi. Beberapa jam pada awal pagi selepas membuka mata.

Jam 1 tengahari tiba di lantai pekerjaan dengan lambak urus pekerjaan yang setinggi KLCC. Sementelah esok cuti sempena Hari Kemerdekaan, di mana segala urus perlu diselesaikan hari ini. Ya, semuanya tanpa berbaki.

Dua jam leka mengadap skrin dengan segala satunya tanpa sedikit membuat ganjak, perut mula terasa tegang. Bermula ulang-alik ke untuk memuntahkan isi perut. Muka mula kebiruan dan aku sudah dapat mengagak kesudahannya.

Doa yang selalu aku harapkan agar tidak berlaku ketika di lantai pekerjaan, namun ia berulang untuk kali kedua.

Lari ke unta hitam. Jatuhkan kerusi pemandu serapat yang boleh ke belakang. Baring. Tiba-tiba segala isi perut menegang seolah baru selesai menjalani pembedahan. Tidak mampu duduk dan berjalan. Ya Tuhann..sakitnya. 

Kurang lebih dua jam, aku tidak mampu bertahan. Memutus untuk naik ke atas meminta izin pulang awal kerana segala ubatan di rumah dan aku perlukan itu.

Dalam kepayahan, terpaksa menguatkan diri ke atas. Bertembung pula bekas rakan sepekerjaan yang kemudiannya menahanku dalam perjalanan ke atas setelah melihat laku anehku barangkali. Diasaknya aku dengan pelbagai tanya melihat keadaan payahku itu. Pelbagai spekulasi ditutur, sedang aku sudah tidak mampu untuk berdiri lebih lama untuk menahan kesakitan yang melampau.

Sang kepala barangkali sedikit terkejut, melihat keadaan yang barangkali tidak pernah dilihat dia. Laju sahaja dia mengangguk dan memberi kelonggaran untuk segala urus kerja yang berbaki. Terima kasih untuk sebuah pengertian meski tanpa jelas-jelas yang terang.

Memandu dengan penuh kepayahan, ke rumah putih dengan penuh rasa keterpaksaan. mematikan diri sehingga hari dan tarikh bertukar ganjak. Alhamdulillah. Masih dipinjamkan.

[Me-mati-kan diri]

Thursday, August 30, 2018

~ MARLBORO HIJAU, KEPUL ASAP DAN SEBUAH PENGKHIANATAN ~


SAAT terlihat kelibatku, dia meluru laju. Memeluk erat seperti terjejak kasih puluhan tahun. Aku membiarkan beberapa ketika, meski tersekat nafas dek kerana kemas dakapnya.

Melihat kepada perlakuannya itu, benarlah degup resah dan bergendangan semenjak siang tadi sehingga membawa aku ke sini untuk menjenguknya.

Meski tidak dia membuat jelas, namun ceritanya dibaca aku tanpa perlu dia bercerita. Hanya menyusun aksara bersenggangan itu, aku sudah tahu hatinya dibelati lagi.

Dan saat dia melepaskan pelukan kejap itu, sempat dibisikkan tentang ranap hatinya. Terpaling ranap. Pantas diseka air  matanya dari menuruni pipi. Setiap kali dia cuba menyambung cerita, matanya penuh dengan kaca-kaca jernih yang mahu gugur.

Tidak pernah aku melihat perlakuan itu sepanjang aku mengenalinya.

Barangkali tidak mahu emosinya pecah, apatah lagi ketika itu bukan hanya aku seorang di situ, dia tidak menjelaskan keranapan yang menghempap dirinya hari ini, atau lebih tepatnya malam tadi yang memebawa ke hari ini.

Dijarakkan sedikit sosoknya daripada tempat aku berdiri, lantas dicapai sesuatu di dalam tas tangan yang dibawanya. Kotak rokok Malboro hijau dibuka dan dipetik satu daripadaya untuk diketap pada bibir sebelum berkepul asap tembakau itu memenuhi ruang udara yang akhirnya menyempitkan ruang pernafasan itu.

Perlakuan itu didahulukan dengan kata maaf daripadanya kerana selama ini tidak pernah aku dipertonton itu.

"Sorry saya merokok, stress sangat dengan benda-benda yang jadi ini,"

Aku senyum. Tanda ok-ok sahaja. Dia masih menyeka air mata. Namun tanpa esak, tanpa gugur titisnya sebagaimana sebentar tadi. Hanya kepul-kepul asap yang meraja pada ruang itu. 

Dia seolah ingin membuka cerita yang banyak, aku juga seperti mahu bertanyakan soalan yang banyak, namun keadaan tidak mengizinkan.

Seorang manusia yang berpaket nilai putihnya. 

Barangkali, kerana paket itu jugalah dia diranap mudah dengan sebuah pengkhianatan. Pengkhianatan yang sangat tidak terduga, daripada teman yang tidak terduga, malah atas alasan yang juga tidak terduga.

Usaha dan pengorbanan yang terhasil perit jerihnya, langsung kabur tidak terlihat. Dia yang sebenarnya berstatus 'raja', ditidak-tidakkan sebagai orang kebanyakan. Diranap-ranapkan mimpi yang dia susun selama tiga tahun ini agar gagal dikenyataankan.

PENGKHIANATAN yang paling jahat dibelatikan untuk dia. Nasib buat dirinya yang sering melihat dunia dengan pandangan yang putih, sedang kenyataannya udaranya terlalu hitam.

Wahai sahabat, saat aku menulis di sini, aku turut menadah tangan mendoakan agar kamu itu tidak sampai ada detik menjadikan pengkhianatan itu sebagai penggalak kamu berperilaku seperti mereka.

Semoga Tuhan sentiasa merahmati kamu.

[Soal-soal kehidopan..]

Monday, August 13, 2018

Sunday, August 12, 2018

~ GARIS ~



INTROVERT di dalam dunia extrovert. Dan, tidak pernah dengan mudah.

Saturday, August 11, 2018

~ SAYAP SENJA ~








Sayap Senja
 KARYA: Arbak othman
 TERBITAN: Dewan Bahasa dan Pustaka
 CETAKAN: Pertama (2016)
 HALAMAN: 108

Friday, August 10, 2018

- UNTUK BAHASA JUJUR ~


GURISAN. Pada satu garis yang sangat kasar. Menyebu rasa. Kalau tidak kerana urus pekerjaan yang meninggi KLCC, aku sudah keluar bersama unta hitam untuk mereda.

[Di-lehat manusia pelik..]

Wednesday, July 18, 2018

~ TERAPI TOL ~


URUS di luar lantai pekerjaan dipermudah untuk hari ini. Justeru, aku memutus untuk pulang awal ke rumah. Memasak? Yaa terlalu asing untuk disebut. Namun, mungkin akan menjadi kebiasaan nanti-nantinya kerana hanya itu pilihan tersisa.

Bagaimanapun, awal yang dihasratkan itu menjadi sebalik. Entah apa perhitungan yang silap, unta hitam terbawa ke laluan Ipoh, meski hala yang dituju sama sekali bertentangan hujung ke hujung. 

Diletak harap pada aplikasi Waze, namun akhirnya menambah jarak panjang pada halanya. Lalu  bersiar aku sama si unta hitam dari lebuh ke lebuh.

Dan, tiba melihat bumbung rumah pada hampir tiga jam kemudian. Tenang-tenang saja.

[Makan angin, yang aman-2]

Tuesday, July 17, 2018

~ BERTERAPI MOZART ~



LAMA tidak bersituasi seperti hari ini. Tiba-tiba datang membuat singgah. Tidak seberat selalu, hanya yang sedang-sedang sahaja. Namun hampir setengahari aku hilang di unta hitam untuk mengembali ke nafas tenang.

[Damping] 

Monday, July 16, 2018

~ UNTUK DENGAR ~


BANYAK perkara yang berlaku semalam dan hari ini. Bersusun deret. Bersimpul seratus. Semampunya cuba untuk tidak mendahulukan emosi agar laku tetap duduk pada waras akal.

Namun, menjadi lumrah untuk sebuah kesenyapan yang sering dipergunakan. Kesabaran yang sering menjadi sasaran untuk ditunjalkan.

Aku menopang dagu. Hadap pandang terus ke redup langit luar jendela. Seperti mahu membuat bual, sama siapa-siapa sahaja. Asal lepas selirat seratus yang menguji-uji ini untuk melega. 

Sama di meja menghidang teriyaki, mungkin di char kuetiaw yang menggamit, atau barangkali kopi di tepi sungai sambil kumandang muzik raggae memecah buntu.

Mahu bual, saat ini. 

Dan, akhirnya saat matahari membuat condong ke separuh hari, aku memilih untuk membuat hala ke Tanah perkuburan Islam Kepong sama unta hitam. 

Datang untuk bual sama kamu Lego. Kamu yang selalu ada mendengar sejak dulu meski tidak aku minta-minta. Aku aku percaya, sehingga saat ini pun kamu masih sudi mendengar-dengar.

Usai menghadiahkan bacaan, aku bual sama kamu sehingga lewat petang. Sehingga terlupakan pada mahu charkuetiaw. Pusara kamu tenang-tenang sebagaimana pertama aku menziarah kamu di sini. Lalu, aku juga tenang-tenang saja bercerita sama kamu seperti selalu.


[Sering salah pergi, dan salah tempat..]

Wednesday, July 04, 2018

~ BUAL-BUAL YANG HANYA DALAM HATI ~


HAMPIR dua minggu menjalani hidup berdikari yang tidak pernah dirasai sepenuhnya sebelum ini. Kali pertama dan terakhir ketika berada di uni. Sebelum dan sesudah itu, aku menjalani hidup yang dipapah pimpin kembali selama bertahun-tahun sehinggalah hari ini.

Bunyinya seperti agak keterlaluan, namun itulah hakikat perjalanan seorang aku.

Selepas Aidilfitri lalu, aku bebas pimpin dan harus berjalan sendiri. Huru-hara dan kelam kabut untuk segala satunya, namun hanya aku sendiri yang tahu tanpa terbocor di mata mereka yang berkeliling.

Namun beberapa hari ini, aku berkongsi tentang kehidupan baru ini dalam bual-bual kecil. Sekadar berkongsi untuk menghibur diri, untuk bergelak tawa sebagai usaha memberi semangat agar aku segera mengubah dan menasimilasikan diri dengan rutin-rutin baru itu.

Itu sahaja tujuannya. 

Tidak ada sedikitpun bual-bual pada perkongsian itu punya niat untuk menyusahkan orang lain agar memberi menghulur bantu. Bukan juga dengan sengaja meluah rungut-rungut kekalutan itu tanda aku tidak punya rasa syukur dengan keberadaanku yang masih baik-baik ini berbanding orang lain yang bergelandangan.

Dan, yaa..
Tidak pernah aku meminggirkan rasa syukur menerusi bual-buat yang ditafsir sebagai rungut itu. 

Lewat hari ini, tumbuh sedikit rasa terkilan bila mana bual-bual kecilku dalam tempoh dua minggu ini dibaca salah dengan begitu sekali. Barangkali aku sememangnya tidak pernah bijak menyusun kata dengan baik  bagi memudah faham atau menyenangkan sang pendengar sehingga mereka sering tersasar baca. 

Barangkali.. kerana ketidakbijaksanaan itulah, aku menghindar untuk banyak membuat bual. Pada rakan, stranger apatah lagi. 

"Baik cakap dalam hati jer.." kata yang sering meniti di bibir dalam olahan gurau untuk menghibur-hibur, namun pada niatnya benar-benar aku maksudkan.

Dan, yaa.. masih terngiang bual-bual kecil siang hari tadi.

Bertuahlah kamu kerana terhadir pengalaman-pengalaman besar yang memanusiakan kamu dalam segala satunya. Keberuntungan hidup yang dipunya kamu yang jauh beda dari seorang aku.

Namun, usahlah kamu samakan keberuntungan kehidupan kamu itu sama orang lain. Jalan hidup kita ini beda. Tahap kesukaran yang aku rasakan juga, barangkali jauh sasar dari istilah kesukaran kamu. 

Hal-hal dalam bualku itu, memang benar terlihat besar menggunung di mataku atas ukuran kemampuanku yang serba dipimpin sebelum ini. Ketidakbiasaan aku kepada segala sesuatu yang barangkali pertama itu, memang benar-benar besar pada galas bahuku.

Namun, bual-bual kecil aku tentang kekalutan yang dilalui aku saat ini, terlihat sebagai hal-hal yang menurut kamu sengajakan dibesarkan aku.

Lalu pengkongsian kecil aku itu, dianggap sebagai rungut-rungut manusia yang tidak punya rasa syukur atas keberadaan. Malah dianggap seperti tidak pernah mahu berubah menguruskan hidup sendiri dengan sebaiknya tanpa kebergantungan.

Menopang dagu, dan menghala pandang ke dada langit hitam. 

Dan, sesudah hari ini barangkali aku  harus berhenti membuat bual-bual kecil tentang proses keberdikarian yang sedang aku usaha tanpa meminggirkan syukur ini.

[Senyom sa-indah suria yang mem-bawa cahaya.. senyom-lah dari hati, donia-mu ber-seri..]

Saturday, June 30, 2018

~ LUKA YANG KAU TINGGAL SENJA TADI ~






Luka Yang Kau Tinggal Senja Tadi

 KARYA: Susan Arisanti
 TERBITAN: Pastel Books
 CETAKAN: Pertama (Ogos 2017)
 HALAMAN: 335

Thursday, June 28, 2018

~ SELAMAT HARI ULANG TAHUN, CANCER ~


DUA puluh lapan enam. Selamat hari ulang tahun melihat dunia buat si tsunami. Sahabat bertarik rambut yang sering sahaja menguji kesabaran, mencabar kewarasan dan mengapikan kemarahan.

Dan, yaa.. lebih panjang waktu berseteru, daripada berbaikan. 

Namun, meski berumpama anjing dan kucing sehingga ke hari ini, babak perseteruan yang selalu itu tidak pernah sasar  membawa ke benci walaupun sekali. Bahkan doa yang baik-baik untuk kamu itu tidak pernah lepas meski dalam dengus-dengus amarah.

Kerana baik buruknya kamu itu, tetap sahabat yang aku punya.

Untuk kamu wahai si tsunami.. semoga Allah sentiasa menyayangi dan melindungi kamu. Mudah-mudahan, kamu juga mampu melakukan hal yang sama kepada mereka yang ada dalam hidup kamu meski untuk apa sekalipun peranannya.

Amin.

[Selamat hari ulang tahun]

Saturday, June 09, 2018

~ RAMADAN DUA PULUH EMPAT: NEGERI DI HUJUNG TANDUK ~






Negeri Di Hujung Tanduk

KARYA: Tere Liye
TERBITAN: PT Gramedia Pustaka Utama
CETAKAN: Ke-11 (Ogos 2016), Ke-12 (Disember 2016), Ke-13 (Mac 2017) & Ke-14 (Mei 2017)
HALAMAN: 359

[Sehingga ke Ramadan dua puloh lima]

Friday, June 08, 2018

~ RAMADAN DUA PULUH TIGA ~


DARI Ramadan satu janji ditutur untuk berbuka puasa bersama-sama seorang sahabat ini, namun hanya hari ini terbagi kesempatan.

Alhamdulillah. Sekurang-kurangnya janji tidak terlelong, pada Ramadan yang entah masih ada, entahkan tidak untuk tahun akan datang.

Soal-soal kecil, yang memberi rasa yang besar.

[Sehingga ke Ramadan dua puloh empat]

Thursday, June 07, 2018

~ RAMADAN DUA PULUH DUA ~


BERBAKI lapan. Dan, bagaimana yang lapan itu? Seraya mata dipejamkan dan tenggelam timbul antara dunia nyata dan tidak.

[Sehingga ke Ramadan dua puluh tiga]

Wednesday, June 06, 2018

~ RAMADAN DUA PULUH SATU ~


DISEBABKAN sudah beberapa hari tidak punya kesempatan untuk bertemu muka, hari ini aku dan kakak menghabiskan masa lebih satu jam di telefon bimbit untuk berbincang tentang persiapan Aidilfiti.

Yaa, walaupun tinggal serumah namun kami tidak sempat bertemu muka kerana rutin beza dan sering berselisih waktu sepanjang hari.

Dan, selepas perbincangan yang berlangsung dalam keadaan acuh tak acuh itu, barulah aku tersedar masih belum membuat sebarang persiapan raya melainkan dua pasang kurung Pahang tanpa corak. Itupun yang ditempah kakak kurang lebih dua bulan lalu.

Keperluan ibu langsung satupun belum disediakan, untuk diri sendiri apatah lagi.

Memang sebelum ini pun, aku bukanlah seorang yang begitu beriya dengan persiapan setiap kali menyambut raya. Sebaliknya sederhana dengan menumpu yang perlu adanya sahaja.

Namun kali ini, bukan soal berlebih atau besederhana, tetapi langsung tidak mempunyai sebarang persiapan. Yaa, tiada apa pun kerana tidak tersedar Ramadan hanya berbaki sembilan. Sudah di hujungnya.

Apa barangkali, kerana Raya hari ini telah ditawar perasaannya...

[Sehingga ke Ramadan dua puluh dua]

Tuesday, June 05, 2018

~ RAMADAN DUA PULUH ~


RAMADAN memang sentiasa menemukan. Dan, hari ini sekali lagi tersua rakan lama. Lama tidak berhubungan cerita. Dunia kecil yang kini lagaknya seperti sudah terjarak jutaan batu merentasi planet di hujung galaksi.

Dan, rakan lama ini sebenarnya pernah merangkap 'guru' pada awal dunia penulisanku. Secara langsung dan tidak langsungnya dia.

Hitam putih hitam putih hitam putih, dan masih juga dengan hitam putihnya sehingga saat ini. Apapun, terima kasih atas pelajarannya. 

"June tak ikut ke?"
"Kenapa pulak dia nak kena ikut saya.. "
"Gaduhlah tu.. Rasa macam nak sekeh jugak kepala sorang-sorang.. xde keje lain korang kan!

Sudah ada kerajaan baru, Malaysia baru. Dan, Ramadan juga sudah berbaki sepuluh.

[Sehingga ke Ramadan dua puluh satu..]

Monday, June 04, 2018

~ RAMADAN SEMBILAN BELAS ~


CUTI setelah sederet tujuh hari terhambat dengan urus perkerjaan yang punya tarikh mati. Meletak lena pada tenang yang tidak terbagi-bagi.

Pada petangnya atas kesempatan yang terbagi, aku menyertai aunty phia untuk membantunya melancaran acara meraikan anak-anak yatim dan asnaf di kediamannya. Acara yang tidak pernah tertinggalkan ibu ini saban tahun. Moga Allah merahmatimu dan melebarkan rezekimu wahai ibu.

Alhamdulillah. Semoga apa yang dihulur bantu dapat memberi memberi manfaat seadanya. 

Terharu dengan doa-doa yang ditadahkan anak-anak kecil ini untuk kesejahteraan kami. Dan, si kecil yang namanya Adiff, sangat mencuri perhati. Dari awal sehingga ke akhirnya acara. Wahai anak,  semoga besarmu menjadi manusia yang memberi manfaat kepada seluruhnya. Aminn. 

[Sehingga ke Ramadan dua puluh ]

Sunday, June 03, 2018

~ RAMADAN LAPAN BELAS: CAHAYA DI PENJURU HATI ~






Cahaya Di Penjuru Hati

KARYA: Alberthiene Endah
 TERBITAN: CV Andu Offset
 CETAKAN: Pertama (2017)
 HALAMAN: 438


[Sehingga ke Ramadan sembilan belas]