Monday, October 23, 2017

~ DUA PULUH EMPAT JAM, OKTOBER DUA PULUH TIGA ~


SELAMA tiga hari berturut-turut melunaskan urus pekerjaan yang berlarutan belasan jam ke awal pagi sehingga terlupakan Oktober telahpun menjengah ke hari dua puluh tiga.

Kalau tidak kerana ucap-ucapan yang bersapa sejak awal pagi semalam, aku sendiri hampir terlepaskan dua puluh empat jam itu.

Hampir ke jam empat pagi pada Oktober dua puluh tiga, barulah sempat melihat bumbung rumah di mana saat ini hanya ruang meletak lena yang berulangan di fikir.

Namun, saat terpandangkan deretan pesan yang belum dibuka, aku mengalah untuk kurang lebih enam puluh minit membelek baca mesej-mesej  manis yang ditinggalkan di inbox. Dari satu ke satu sehingga daripada nama yang tidak terjangkakan aku.

Yaa.. terima kasih untuk doa-doanya. Amin.

Syukur alhamdulillah masih punya kesempatan untuk bernafas dan menikmati segala satu yang mendunia. Semoga hidup yang masih berbaki ini mampu terus memberi senyum dan bakti kepada yang berkeliling dengan penuh rasa kasih sayang.

Terima kasih ibu, membawa aku ke dunia. Dan, semoga Oktober dua puluh tiga ini memulakan sesuatu yang indah dan membarukan aku kepada hal menjadi manusia yang lebih baik.

Mudah-mudahan Allah setuju. 

[Juga buat kamu sang strangers.]

No comments: