Sunday, October 08, 2017

~ BERJIWALAH MEMORI ~


TERTARIK dengan satu persembahan seni yang dipertontonkan lebih dua hari lalu. Satu persembahan kecil namun berjiwa besar dengan mengajak kita berfikir tentang sesuatu.

Sesuatu tentang kehilangan.

Bagaimana memori yang berkotak dalam fikiran dan memori yang kini tersimpan dalam alir teknologi dunia hari ini bermain fungsinya.

Apakah kekal memori yang pernah kita cipta bersama orang-orang yang kita sayang, dan apakah memori itu mampu mencetus rindu atau menambah kasih pada mereka. Apatah lagi setelah kehilangan.

Mengalir air mata.

Memori sentiasa menjadi hal yang terlalu besar memegang jiwa. Dan, betapa kita jika berlaku kelumpuhan memori yang pernah ada bersama yang tersayang...

Memori. Memori. Memori. Dan Memori..

Barangkali kerana itu juga babak akhir dalam naskhah Bisik Pada Langit tatkala footage video Hajar dipertonton kepada keluarganya, menjadi saksi air mata yang paling deras membuat limpah. Meski hanya seringkas itu, memori menjadi hal yang paling luka untuk sebuah cerita kehilangan.

Justeru, hargainya. Simpanlah dia dalam kotak fikir yang kekal terbawa hingga ke hujung nyawa. 

Untuk mereka yang pernah kehilangan atau sedang dalam kehilangan... lihatlah memori yang pernah menghidupkan kita dalam segala rasa itu.

[Kamu..]

No comments: