Tuesday, October 31, 2017

~ BELATI ~


DUDUK, bangun... duduk.. duduk.. bangun.. mundar-mandir. Duduk. Bangun. Baring. Memejamkan mata untuk beberapa ketika.

Tarik nafas sedalam-dalamnya.

_________________\_________|___________________

[Yang merah itu saga...]

Monday, October 30, 2017

~ CERITERA KUBURAN, OKTOBER TIGA PULUH ~


OKTOBER tiga puluh. Berada di lantai pekerjaan pada awal pagi, jauh dari kebiadaan untuk melunaskan kerja yang masih  berbaki sebelum meninggalkan lantai pekerjaan pada tengaharinya.

Cuti sentengah hari.

Untuk satu sesi yang dirindui bersama sahabat untuk setiap Oktober tiga puluh.

Seperti selalu, kebetulan yang terlalu selalu, langit tumpah yang sentiasa mahu menjadi saksi pertemuan. Dan, begini jugalah pada hari ini.

Tanah perkuburan Taman Ehsan Kepong yang duduk di puncak bukit senyap ini basah dengan detap-detap keras dari langit yang keras ini tidak memungkinkan aku berlama-lama kali ini.

Selamat hari ulang tahun sahabat. Semoga baik-baik sahaja kamu di dunia abadi sana. 

Aku masih datang ke sini, masih belum melupa meski tahun sudah berlalu dua. Mahu menidakkan kata yang pernah luncur dari bibir kamu yang berasakan tidak akan ada yang mengenang kamu sebagai sahabat selepas pergimu.

Aku masih di sini. Kerana sepanjang hayat hidup kamu,  kamu adalah sahabat yang paling berbudi paling dikenal aku. Tiada sebab yang mudah untuk melupa hal-hal baik yang pernah menjadi sebahagian.

Hari ini, aku tenang-tenang sahaja. Meski langit bergegak gempita menumpahkan isi awan, aku masih punya senyum bersama kemboja kuburan yang basah menyapa angin.

Alfatihah. Selamat Hari Ulang Tahun. Dan terima kasih untuk kenang-kenangan yang pernah terbagi.

[Ceritera di-kuburan]

Tuesday, October 24, 2017

~ TIDAK PADA BULAN, BINTANG ~


KESEMPATAN dan rajuk-rajuk yang terpulih. Dari awal pagi sehingga lewat petang di bumi Hang Tuah. Menyusun puzzle dan mengutip lukis-lukis yang tertinggal.

Sungai Melaka ini sering sahaja merakam cerita. Begitu juga hari ini.

Merai tanpa merai. Bungkus paket hitam merah yang indah dan melekat.

Usah didekatkan aku dengan usaha-usaha kejutan kerana aku bukan orang yang dalam kalangan begitu. Lalau terima kasih untuk sebuah pengertian itu.

Terima kasih untuk hal-hala menyenangkan hari ini. Hal-hal kecil, namun manis untuk Oktober dua puluh tiga.

Yaa, tidak pernah mengimpi bulan dan bintang, cukup hal-hal manis yang diniatkan ikhlas.

[Scorpio] 

~ MEMULA DI BANDARA ~


RENTETAN dari hambatan urusan pekerjaan yang bersahutan panjang sehingga ke dinihari semenjak Jumaat lalu, hari ini memperoleh bahana.

Kudrat yang sekerat ternyata membuat rajuk tanda protes suara ketidaksetujuan apabila dilunyaikan sebegitu rupa.

Lalu sepanjang hari Oktober dua puluh tiga semalam, diri tidak dalam berkeadaan baik. Namun masih  tetap ke lantai pekerjaan pada urus hari sebelumnya yang perlu disudahkan sebelum jam dua.

Dan, hanya pada hari ini aku mampu melunjurkan kaki  mencari lena yang seharusnya ada pada kesempatan yang terbagi.

Meski berhingusan dengan dengung khayal, sebelum awal jam lima nanti harus ke bandara menjemput si sepet  yang sedang punya berkarung ceritera untuk di Mozart Beethoven kan.

Semoga lengkap keping puzzlenya, meski kepala  dalam awangan antara jejak dan tidak.

[Pada ruang dan kesempatan yang terbagi.]

Monday, October 23, 2017

~ DUA PULUH EMPAT JAM, OKTOBER DUA PULUH TIGA ~


SELAMA tiga hari berturut-turut melunaskan urus pekerjaan yang berlarutan belasan jam ke awal pagi sehingga terlupakan Oktober telahpun menjengah ke hari dua puluh tiga.

Kalau tidak kerana ucap-ucapan yang bersapa sejak awal pagi semalam, aku sendiri hampir terlepaskan dua puluh empat jam itu.

Hampir ke jam empat pagi pada Oktober dua puluh tiga, barulah sempat melihat bumbung rumah di mana saat ini hanya ruang meletak lena yang berulangan di fikir.

Namun, saat terpandangkan deretan pesan yang belum dibuka, aku mengalah untuk kurang lebih enam puluh minit membelek baca mesej-mesej  manis yang ditinggalkan di inbox. Dari satu ke satu sehingga daripada nama yang tidak terjangkakan aku.

Yaa.. terima kasih untuk doa-doanya. Amin.

Syukur alhamdulillah masih punya kesempatan untuk bernafas dan menikmati segala satu yang mendunia. Semoga hidup yang masih berbaki ini mampu terus memberi senyum dan bakti kepada yang berkeliling dengan penuh rasa kasih sayang.

Terima kasih ibu, membawa aku ke dunia. Dan, semoga Oktober dua puluh tiga ini memulakan sesuatu yang indah dan membarukan aku kepada hal menjadi manusia yang lebih baik.

Mudah-mudahan Allah setuju. 

[Juga buat kamu sang strangers.]

Saturday, October 21, 2017

~ SEPOTONG HATI YANG BARU ~







TAJUK: Sepotong Hati Yang Baru
 KARYA: Tere Liye
 TERBITAN: Mahaka Publishing
 CETAKAN: 1-3  (2012), 4-6 (2013), 7-11 (2014), 12-14 (2015), 15-19 (2016) & 20-21 (2017)
 HALAMAN: 206
 HARGA: Rp49.500

Wednesday, October 18, 2017

~ RADAR ~

SIMKAD baru. Nombor baru. Pada suatu pusingan radar yang lebih minimalis. Tidak bersempena, cuma barangkali perlu.

[Biar ke-hutan]

Tuesday, October 17, 2017

- URAT BELIKATKU ~

IBU masih berkeadaan sama. Dan, kami adik beradik menelan kelat yang tidak pun terkurang meski bergulakan apapun.

[Bicara-ku pada laut..]

Monday, October 16, 2017

~ SEKEPING LUKA ~


IBU terlantar sakit. Tiba-tiba semenjak kelmarin. Sakit yang terpalingnya semenjak perginya ayah kurang lebih 1577 hari yang lalu.

Sugul seluruhnya hari kami sehingga terbawa deras ke pantai timur semenanjung tanah air.

Ibu.. ibu.. 

Dan, pesan-pesan kamu itu menjadi luka yang tidak terluahkan.

[Pecah]

Saturday, October 14, 2017

~ BEAUTIFUL CREATURES ~









 TAJUK: Beautiful Creatures
 KARYA: Kami Garcia & Margaret Stohl
 TERBITAN: Little Brown & Company
 CETAKAN: Pertama (2009)
 HALAMAN: 563
 HARGA: USD$7.99

Friday, October 13, 2017

~ SAPA ~


KAMU ini umpamanya mempunyai satu kuasa psikik yang mampu sahaja mendengar luah-luah kecilku.

Baru semalam, aku bicarakan soal kamu sama teman yang setepat deras membaca kecamukan yang berselirat dalam diri.

Yaaa Tuhannn.. baru semalam. 

Dan hari ini, aku disapa kamu dengan pelawaan makan tengahari setelah bersenyapan sekian lamanya.

Namun, Scorpio tetaplah Scorpio... Lama aku renung mesej itu. Lama.. sebelum memberi jawapan  kurang lebih tiga jam kemudiannya.

[Psikik]

Thursday, October 12, 2017

~ CERITA SECAWAN DARK MOCHA FRAPPUCINO ~


DIKEJUTKAN dengan secawan Dark Mocha Frappucino di meja lewat tengahari tadi. Tiada penama, cuma dikatakan ia untuk aku. Aku usahakan bertanya pada mereka yang berada di kiri dan kanan kalau-kalau mereka tahu siapakah sang pemberi.

Semuanya mengangkat bahu.

Apapun terima kasih untuk hal-hal kecil ini. Semoga disenangkan juga untuk hal kegembiraan kamu wahai sang pemberi.

[Aroma] 

Wednesday, October 11, 2017

~ TIDAK KE ASAL ~


MELARIKAN diri, dan masih hari ini. Bocor-bocor sudah tertampal, cuma letak duduknya sudah tidak serupa yang asalnya.

Jika tampalnya lebih awal, barangkali masih bermiripan yang asal. Namun saat ini ia sudah sedikit terjauh. Lalu mungkin terlihat baik begitu.

[Ter-jaoh serupa..]

Tuesday, October 10, 2017

~ GAMIT ~


BUBUR Asyura. Sesuatu yang sering menggamit cerita saat 10 Muharram membuat singgah. Cerita zaman anak-anak yang masih lagi teramati sehingga dewasa menginjak usia.

Bubur Asyura antara hal yang menyatukan aku dan anak-anak sebaya pada zaman itu. Pada acara yang kami anak-anak kecil ini sifatkan sebagai keraian yang menggembirakan, kami sering diharapkan tugas untuk membawa bahan-bahan masakan dari rumah masing-masing untuk diserahkan pada sang kepala acara.

Saban tahun. Kegembiraan itu menjadi hal yang paling diraikan.

Malah sehingga terjauh di hiruk pikuk kota ini pada selangan tahun yang telah mengubah kegembiraan itu, jauh di sudut hati aku sering merindukan itu.

Bubur Asyura masih menjadi kegemaran biarpun sudah tidak ramai lagi yang menjadikan ia acara terpanggil saat Muharram membuat jengah. Malah ia menjadi semakin asing untuk generasi hari ini.

Dan, setelah beberapa tahun tidak berpeluang merasa, hari ini ada ingatan yang dikirimkan kepada itu.

Senyum. Hal-hal yang kecil yang sudah cukup untuk menggembirakan seorang aku. Tidak tertunggukan bulan dan bintang, cukup sekadar pensel warna kecil yang mampu membuat aku girang mengisi hari.

"Hari itu CA kata dia tak pernah makan bubur asyura ni.
"Jomlah kita hantar rumah dia.."
"Err.. tak payahlah..
"Okla.. adik tahu kenapa..

[Sekeping cheritera..]

Sunday, October 08, 2017

~ BERJIWALAH MEMORI ~


TERTARIK dengan satu persembahan seni yang dipertontonkan lebih dua hari lalu. Satu persembahan kecil namun berjiwa besar dengan mengajak kita berfikir tentang sesuatu.

Sesuatu tentang kehilangan.

Bagaimana memori yang berkotak dalam fikiran dan memori yang kini tersimpan dalam alir teknologi dunia hari ini bermain fungsinya.

Apakah kekal memori yang pernah kita cipta bersama orang-orang yang kita sayang, dan apakah memori itu mampu mencetus rindu atau menambah kasih pada mereka. Apatah lagi setelah kehilangan.

Mengalir air mata.

Memori sentiasa menjadi hal yang terlalu besar memegang jiwa. Dan, betapa kita jika berlaku kelumpuhan memori yang pernah ada bersama yang tersayang...

Memori. Memori. Memori. Dan Memori..

Barangkali kerana itu juga babak akhir dalam naskhah Bisik Pada Langit tatkala footage video Hajar dipertonton kepada keluarganya, menjadi saksi air mata yang paling deras membuat limpah. Meski hanya seringkas itu, memori menjadi hal yang paling luka untuk sebuah cerita kehilangan.

Justeru, hargainya. Simpanlah dia dalam kotak fikir yang kekal terbawa hingga ke hujung nyawa. 

Untuk mereka yang pernah kehilangan atau sedang dalam kehilangan... lihatlah memori yang pernah menghidupkan kita dalam segala rasa itu.

[Kamu..]

Saturday, October 07, 2017

~ DIKATAKAN ATAU TIDAK DIKATAKAN: ITU TETAP CINTA ~









TAJUK: Kumpulan Sajak: Dikatakan Atau Tidak Dikatakan Itu Tetap Cinta
KARYA: Tere Liye
TERBITAN: PT Gramedia Pustaka Utama Jakarta
CETAKAN: Pertama (2016) & Kedua (Mac 2017)
HALAMAN: 103
HARGA: Rp77.000

Friday, October 06, 2017

~ SEAKAN KANVAS ~


MELUKIS merah jantung, bersebelah dua cawan kopi hitam pekat dengan catatan dua puluh empat jam di jarum pendek dan panjangnya yang terpampang pada sekeping dinding putih kosong.

Dan, hasilnya...

[Yang tersia-kan kamu..]

Thursday, October 05, 2017

~ SUSUNAN AKSARA ~


BENARLAH kata Bung, apabila tidak dalam aman, kita akan mudah dekat dengan dengan tulisan.

[Sederetan aksara]

Wednesday, October 04, 2017

~ KE LALU ~


SEHINGGA jelang ke subuh, ralit mengemas timbunan buku-buku yang tidak pernah habis diselesaikan semenjak minggu lalu.

Mencari sesuatu, namun  menjumpai sesuatu yang lain. Paket-paket manis.

Betapa pantasnya masa berlalu, dan betapa indahnya kehidupan lalu yang terisi bersama mereka yang ikhlas membuat damping.

[Bahara]

Tuesday, October 03, 2017

~ SEPERTI, ITU... ~


MELIHAT deretan notifikasi tanpa membuka, sebagaimana menyimpan singgung untuk memelihara aman.

Sekurang-kurangnya, aku cuba.. meski bukan untuk aku.

[Diam] 

Monday, October 02, 2017

~ BUAL ~



BERBUAL-bual dengan lelaki sepet di hujung telefon bimbit. Lama. Dari Shah Alam ke Ampang, ke Kepong, ke Ulu Langat ke Ampang, dan rumah lama. 

Berbual. Sekadar berbual.

[Cherita tanpa ber-cherita] 

~ CHANGE ~

Sunday, October 01, 2017

~ KEBISINGAN SENYAP ~


BILA singgung hanya disimpan, bila amarah harus ditutup, bila segala itu tidak terpeduli. Lalu, ruangilah damai secara sendiri saja.

Aku ke Dewan Filharmonik untuk Beethoven Emperor, demi mereda. Moga aman. 

Selirat bunyi-bunyian yang sepertinya mengekspresi singgung-singgung yang berpakej. Berkelibat jelas sang Beethoven melepaskan rasanya di dada piano seolah wujud pada pandangku saat ini. Saat aku cuba mendamaikan bunyi-bunyi yang menaik turunkan nafas.

Violin, Viola, Cello, Double Bass, Flute, Piccolo, Oboe, Clarinet, Bassoon, Horn, Trumpet, Timpani, Percussion, Harp dan yang lain-lainnya berkecamukan memberi lega.

Bunyi-bunyian yang jelas meredakan kebisingan senyapku.

[Se-moga berkesembuhan]