Thursday, September 07, 2017

~ BISIK PADA LANGIT ~


BISIK Pada Langit. Benar-benar membisikkan sesuatu yang sangat dalam menyelinap dalam segenap rasa yang melingkar ke urat sarafku tanpa disua-sua keras.

Aku seperti melihat aku dalam Siti Hajar. Aku seperti melihat ayah dalam diri Pakcik. Terlalu hampir pada rasa yang ada. 

Dan aku percaya, jika kakak mahupun adik ada bersama sebentar tadi, mereka juga akan berasakan hal yang sama. Aku cukup yakin mereka akan terdetik rasa yang serupa pada segala bacaan yang 
terkongsi pada frame ini.

Aku dan ayah sebenarnya tidak pernah mempunyai hubungan yang begitu rapat dan dekat sehingga akhir perginya kerana sifat garang ayah yang menjadi batas halang yang terlaku keras semenjak awal aku mengenalinya sebagai lelaki pertama.

Namun sungguh terjelas dalam hidupku, akulah anak ayah yang paling mewarisi serba satunya dari dia, kecuali bengis dan garangnya.

Ibu sering menyebut tentang itu saat aku pmengomel-ngomel pada ketidaksetujuanku tentang ayah yang keras membataskan aku dengan segala satu mahunya.

Malah aku sering juga mengungkit akan cemburuku pada sikap ayah yang mendahulukan anak lelaki ayah berlebih dari perlu yang kadang-kala membuat hati membuat bantah.

Meski begitu, segala rasaku sentiasa dekat dengan ayah. Kasih yang tidak akan pernah teranjakkan walaupun seinci. Malah selepas akhir perginya dia, aku begitu lekat dengan kebiasaan-kebiasaan ayah yang sebelum ini tidak aku terlihatkan.

Kopi, tulisan, ceritera langit sehinggalah kepada hal yang terpaling kecil tentangnya dapat melekat tanpa disedar aku.

Tuhan, sampaikanlah rasa kasih yang terabadi buat lelaki pertama yang aku cintai ini. Semoga terjaga dia untuk kami yang terlalu amat mencintainya dengan segenap rasa yang ada.

Yaa... air mata tumpah tanpa mampu diseka-seka lantaran emosi yang terusik keras dengan sosok berbahasa senyap di sinema agung ini.

Bisik Pada Langit. Sebuah cinta yang sentiasa dibisikkan tanpa terdekat sedar dengan mahu.

Babak-babaknya digarap ringkas memperlihat jelas kebersahajaan yang seperti tidak punya apa yang menyentak. Namun pada saat mata dan hati kamu tidak terkalih mendengar suara-suara yang ada, air mata kami akan tumpah tanpa termahukan.

Pada babak Siti Hajar dan ayah memancing di jeti, aku melihat aku dan ayah sedang menyiapkan tukangan besi yang disenikan ayah. Yaa.. dengan jelas sekali bayangannya terlihat. Agh.. rindu yang tahun mahu digambarkan sebagai apa.

Tiada kata yang tepat untuk mengatakan tentangnya, melainkan rasa.

[Sedekat kita..]

No comments: