Wednesday, August 02, 2017

~ TANPA ISYARAT ~


ALHAMDULILLAH. Masih tertangguh sehingga tiba pada detik yang tidakkan terawal mahupun terlewat meski sesaat.

Awal pagi tadi, berdepan saat sukar yang hanya Tuhan sahaja yang tahu. Yaa.. hanya Tuhan. Terima kasih Tuhan kerana mengasihani seorang yang namanya aku.

Muka biru, darah terhenti. Lembik umpama kain buruk.

Aku bergegas ke unta hitam. Mahu meletak diri pada posisi yang menyelesakan dan merehat ketegangan agar terkurang beban kesakitan yang tidak tergambar pada kata yang membuat singgah secara tiba-tiba tanpa sebarang isyarat sebagaimana selalu.

Entah bila kali terakhir aku dalam keadaan yang seperti ini..  Ku kira doa yang termakbul agar terelakkan kejadian seumpamanya. Namun, hari ini babaknya terulang. Lebih parah berlaku di lantai perkerjaan.

.........

Tidak ada daya untuk bertahan, lalu di bawah sedar aku menyerah diri ke rumah putih. Yaa... dalam keadaan yang separuh mati memandu ke sana. Letakknya beberapa kilometer dari lantai pekerjaan ini.

Bergelut sendirian tanpa tahu sesiapa, malah tidak juga aku maklumkan pada sang kepala mahupun rakan-rakan di lantai pekerjaan. Telefon bimbit juga di meja, tidak tersempat aku capai kerama pandangan sudah semakin kelam.

Beberapa jam kemudian di rumah putih dengan perhatian, alhamdulillah deritanya berkurang dengan keringnya air mata. Segalanya berjaya dicairkan.

Usai segala rutin, aku dibenarkan pulang. Bermaksud segalanya sudah dalam kawalan. Jika sebaliknya, pasti sahaja  ada arahan mandatori yang menyusul.

Diberi cuti sakit selama dua hari.

Aku kembali ke lantai pekerjaan seolah tiada apa yang berlaku. Energi yang belum terpulih dengan wajah yang tidak bermaya. Tidak mampu tersorokkan. Malah bengkak mata kerana menahan kesakitan beberapa jam tadi juga masih terlihat jelas.

"Ehh kenapa mata bengkak nangis.. gadoh dengan bf ker"

??? Itu sahajakah yang terfikir mereka? Aku hanya menggelengkan kepala, senyum, menarik kerusi dan mengadap skrin. Yaa, besarnya pengaruh drama TV kepada mereka. Pagi petang, siang malam.. drama TV semakin mempengaruhi babak-babak kehidupan kita.

Dan, aku bukan dalam drama itu.

Tidak berdaya untuk memandu pulang ke rumah yang terjarak dengan lebih satu jam perjalanan. Lalu aku membuat putus untuk mereda di lantai pekerjaan sahaja dan hanya menggunakan cuti sakit itu pada hari esok sahaja.

Sakit yang menghapus dosa. Amin.

[Separoh nyawa]

No comments: