Friday, August 04, 2017

~ BAHASA DETIK DETAK ~


SEPANJANG perjalanan hampir dua jam aku membuat bual dengan ibu di hujung talian telefon bimbit. Macam-macam tanyanya berlebih dari biasa yang seringnya terarah kepada perkara rutin sahaja. Berlain hari ini seolah mahu aku bercerita tentang apa yang dia tidak tahu.

Barangkali..

Ibu, kamu itu sentiasa istimewa. Sentiasa tahu detik-detak dilalui aku meski berjauh jarak dan pandang. Tidak perlu aku isyaratkan, apatah lagi nyatakan, kamu pastinya dapat merasa hanya menerusi naluri yang bermilik kamu itu.

Terima kasih untuk sebuah kasih sayang yang tidak pernah berpenghujung. Dan, doa-doa kesejahteraan buat aku untuk setiap nafas dihela.

[Naluri]

No comments: