Monday, July 24, 2017

~ MURANO x KOPI ~


AKU menerima hulur salamnya dengan senyum yang teragak-agak. Bukan kerana tidak ikhlas, cuma barangkali kerana otak sedang ligat berputar apakah itu dan apakah ini.

"Masih minum kopi? Tak elok untuk badan.. sayanglah diri awak tu..

"Err..

"Selamat hari raya yaa..

Terus dia berlalu hilang dalam ramai sanbil melayani tetamu lain yang bertali arus menyapa dan tidak kurang yang galak mencari kesempatan untuk merakamkan foto bersamanya.

Tidak tahu dari mana datangnya dia, tiba-tiba sahaja berkelibat di depan mata tanpa sebarang isyarat. Ya, keraian aidilfitri sering menjadi ruang yang menemukan. Terlalu selalu terutamanya dengan kelibat yang melarikan.

Semua mereka melihat indah dan selesanya  di dalam Murano, sehingga menyalahkan aku bila mana aku memilih untuk hanya melihat dari kejauhan meski punya kesempatan untuk berada di dalamnya. Lalu dilihat salah. Kesalahan besar tidak mempunyai ingin yang diinginkan orang.

Ermm...

Dan, Murano.

Entah apa yang dia salah timbangkan tentang lakuku sehingga lama menyendiri dalam dunianya.  Tertanya. Lalu aku juga turut melari tanpa jelas lariku untuk apa.

Hari ini, kesempatan yang di luar tahu. Tak tersengajakan. Senyum. Meski larinya dari radar, kepeduliannya masih punya tentang hal-hal kecil aku. Terima kasih untuk itu. 

Namun, jauh di sudut hati ingin aku katakan... jauhilah aku ini jika benar memudaratkan aman kamu. Sebagaimana minta kamu agar aku menjauhi kopi yang memudaratkan diriku.

[Ruang, dan sapa..]  

No comments: