Tuesday, July 18, 2017

~ BANDARA ~


AKU memerhatikan teman jiwa yang mula menghilang di celah sosok manusia di balai pelepasan. Mataku mengekor sehingga kelibatnya benar-benar tidak kelihatan lagi. Mengakhir senyum dengan lambaian selamat jalan untuk dia.

Meski tidak lagi terlihat dia dalam pandang, aku masih lagi berdiri di situ. Entah kenapa kaki sepertinya lekat tidak mahu berganjak buat beberapa ketika sehingga ruang itu benar-benar lengang.

Aku memutus untuk kembali duduk di kerusi yang kami tinggalkan sebentar tadi. Tanpa tujuan, sekadar mahu duduk sebentar. Sebentar yang akhirnya membawa ke beberapa pusingan jam.

Leka, tanpa mengetahui apa yang sedang dilekakan. Simpulnya masih juga begitu.

Bingit turun naik pesawat yang mengisi ruang udara menjadi mengusik rasa. Turun naik pesawat yang sepertinya juga turun naik senja merah yang menjadi simbolik kepada sebuah perpisahan pada sedar dan tidak. 

Aku buka telefon bimbit, dan senyum melihat foto selfie kami berdua sebelum dia ke perut pesawat sebentar tadi. Tatap sebelum aku padam dan pindahkan ia ke ruang lain.

[Tatap..]

No comments: