Monday, May 22, 2017

~ TERHENTI PADA DUA PULUH SATU HARI ~


SELAMA tiga minggu berterusan bergelumang dengan urusan pekerjaan tanpa cuti hujung minggu, apatah lagi cuti ganti mahupun tahunan. Ya, tiga minggu.

Bukan kerana terlalu mahu mengutamakan pekerjaan, tidak juga kerana senang dengan keberadaan keliling namun aku tidak berdepan pilihan untuk menentukan mahu atau tidakku.

Barangkali kerana tidak pernah mendengar keluh mahupun rungut diriku, maka aku disangka baik-baik sahaja. Sedang pada hakikatnya, kudrat sekerat yang ada ini bergelimpangan saat berada di empuk katil.

Mati. 

Ya, mati jika aku sendiri tidak bangun mengejutkan diri dari mimpi.

Semogalah ada sedikit ehsan. Biarpun tidak terkongsi lelahku, berilah sedikit rasa kemanusiaan dan keadilan.

[Ter-sepit dan ter-sempit]

No comments: