Friday, May 05, 2017

~ KOPI, IBU DAN KLCC ~


HARI ketiga ibu di sini, namun baru ini aku punya pelepasan dari urus kerja di lantai perkerjaan untuk meluang waktu membawa ibu keluar mengisi santai di celah hiruk pikuk kota besar ini.

Ibu memilih KLCC. Ya, KLCC yang pertama dalam pilihannya. Barangkali ada sesuatu yang menggamitnya di sana.

Aku menurut, tanpa soal-soal yang banyak, asal saja ibu senang. Senang dalam larut senyum senang dan takutnya kepada KLCC.

Saat melalui deret kedai kopi yang harum aromanya sehingga menusuk rongga, pandangan ibu beberapa kali terhenti pada susun atur jenis kopi yang ada di dalamnya. Tekun. Dan, pandangannya sangat melekat.

Aku mempelawa ibu untuk singgah, tapi dia menggeleng. Namun kerana tahu, ada sesuatu yang ibu rindukan di situ, aku membuat helah untuk masuk ke dalam kerana  perlu menghidupkan telefon yang telah mati dari tadi. Ibu angguk, barangkali kerana helah itu bunyinya seperti masuk akal. 

Kami atau lebih tepatnya aku mencari sudut terbaik untuk agar tidak terganggu dengan lalu lalang pelanggan yang lain di ruang tenang itu. Juga agar kami sama-sama boleh menikmati aroma kopi dengan putaran cerita lain yang ada di dalamnya.

Ibu hirup kopi panas yang aku hulur. Meski panas, cawan kopi tidak dilepaskannya walau sesaat sambil perlahan-lahan menghirup. Ada satu dua bual aku yang tidak diendah ibu, kerana larut dengan panas kopi yang melepaskan aromanya.

Sebenarnya, aku dapat merasakan apa yang sedang bermain di fikir aku dan ibu saat itu terkongsi tentang soal yang serupa. Ya, kopi seringkali membawa ingatan kami kepada seseorang. Seseorang yang sangat tegar kepada kopi dan aromanya.

Lalu, kami sama-sama diam tanpa sebutir tutur membuat celah. Lama, lamaa... sehingga kopi di tangan menjadi sejuk tanpa ke separuh.

Ahh.. kita sama-sama rindu pada dia ibu. Bicara aku  di dalam hati. Sambil kopi dan ayah bersilih ganti mengisi pandang.

Jika yang ada di depan ibu ini adalah kakak, pasti sahaja ada ceritanya yang terkongsi tentang itu. Namun mengenal aku, ibu sendiri jelas akan kebisuanku yang suka menyimpan segala rasa hanya di dalam hati. 

Usai itu, kami mengambil angin di ruang luar sambil meminjam mata burung untuk mengamati menara berkembar ini. Beberapa foto ibu aku bidik, sehingga suatu saat ditolak ibu kerana kurang selesa dihadapkan lensa tanpa henti.

Senyum. Ibu tidak lepas mendongak-dongak melihat menara besi yang gagah tersergam di depan kami. Ini bukan kali pertama atau dua ibu di depan menara ini, tetapi terujanya seperti masih sama sebagaimana suatu masa pertama dia mengadapa menara besi ini.

Aku senyum saja melihat senang-senang pada raut wajah ibu. Meski sedikit penat, aku tahu dia gagahkan rasa mengisi keluangan yang jarang-jarang ada buat kami dua.  

Kopi, buku, wayang, KLCC. Asam Pedas.

Ibu baik-baik saja,malah senang meneman-neman kami walau pada benarnya kami yang harus meneman-neman dia.

Love.

[Datang ibu kerana aku tidak datang kepada-nya.. Maaf untok itu ibu]

No comments: