Thursday, January 05, 2017

~ SETABAH ~


AKU melihat dia dari kejauhan. Lama. Diam tanpa kata. Ibu kepada dua anak kembar autistik, yang sendiri membangun diri dan jiwa dalam melunaskan tanggungjawab dan kasih sayang.

Tidak mudah. Ya, tidak akan pernah mudah.

Seawal dua anak syurga itu menjengah dunia, sehingga kini telah meninggi sebarisnya, 1001 rasa-rasa telah dilalui dan dicantum menjadi karangan panjang yang barangkali menunggu masa untuk disampulkan dan diberikan kepada yang di atas sana.

Dia pernah menangis, dia pernah dalam kegilaan. Dia pernah untuk segala satu yang hanya dia sahaja yang tahu.

"Doa saya setiap hari, janganlah Tuhan mengambil nyawa saya terlebih dahulu dari mereka.. kerana tiada siapa yang akan mampu mengerti keberadaan anak-anak ini, melainkan saya, ibunya sendiri.. "

Dan hari ini, anak syurga yang tidak mengerti apa-apa ini, mengasarinya secara fizikal dengan penuh emosi yang bertempiaran.

............................................... :(

[Ibu]

No comments: