Tuesday, January 31, 2017

~ LANGIT TUMPAH, DAN BASAHNYA HATI ~


LANGIT tumpah. Seluruh bumi Kuala Lumpur basah dari petang membawa ke malam. Setelah lebih satu jam tertangguh menjemput adik, aku meredah juga basah hujan.

Perjalanan kami berlalu sangat perlahan dengan keadaan jalan raya yang basah dan penuh sesak dengan kenderaan melimpah.

Lalu, banyak perkara yang sempat dibual-bual kami berdua, sambil sesekali menyanyi melepaskan perasaan mengikut lagu yang berkumandang di corong radio.

Beza jika aku memandu berseorangan dengan pilihan lagu-lagu klasikal Mozart dan Beethoven yang mengisi ruang.

Adik, aku tahu kamu itu tertalu rindukan ayah. Aku juga, malah ibu pastinya turut berkeadaan sama merasai kerinduan itu. Kita semua rindu saat keberadaaan ayah. Kita semua!

Sepanjang perjalanan tadi, segala cerita dan bual yang keluar dari mulutnya, semuanya terselit tentang ayah. Malah lebih 18 kali, dicontohkan ayah dalam cerita-ceritanya yang tidak sengaja itu.

Ayah itu, ayah ini... dan segala satunya.

Meski aku menyedari situasi itu, namun aku sengaja tidak memberikan respon seolah tidak perasan atau tidak terkesankan apa. Seolahnya ia tidak pernah menyangkupi sesuatu yang serius mahupun sensitif. 

Aku tahu adik rindu. Dan, kami juga rindu.

Semoga ayah baik-baik sahaja di sana dan tenang dalam dunia abadi itu. Semogalah kami tidak putus dengan doa buat ayah di sana. Muadh-mudahan Allah setuju. Amin.

[Rindu]

No comments: