Sunday, December 31, 2017

~ MELEPAS GALASAN ~


MENGHIRUP nyaman di Tanah Hijau. Tanpa sedar, banyak sekali perubahan yang berlaku di sini. Yang ada, yang tiada.. dan yang ada dalam tiada.

Renyai seawal tiba, sehinggalah ke saat tanah gelap kami berlalu. Namun, rasanya tetap indah

Meski hanya beberapa jam sahaja di sini, ketenangan benar-benar dirasai. Memberi kesempatan untuk aku membebaskan diri dari segala satu yang membeban fikir.

Barangkali, sudah sampai masanya untuk melepaskan galasan. 

Semoga yang indah menanti di sepanjang 2018. Amin.

[Ambang tahon baru]

Saturday, December 30, 2017

~ LAUT TAK BIRU DI SEBERANG TAKIR ~

 







Laut Tak Biru Di Seberang Takir
 KARYA: T. Alias Taib
 TERBITAN: Gue.Ril.La
 CETAKAN: Pertama (1972) & Kedua (Mac 2017)
 HALAMAN: 58
 HARGA: RM20.00

Friday, December 29, 2017

~ HARI DUA ~


LAGI tidak ke lantai pekerjaan, semalam dan hari ini. Di luar jangka. Tidak berinat untuk menyusahkan. Semoga mereka mengerti.

Sederetan... yaaa sepanjang Disember ini. Penutup 2017 yang tidak begitu menyebelahi.

[Semoga-lah]

Thursday, December 28, 2017

Wednesday, December 27, 2017

~ KECURANGAN ~


BEBERAPA hari ini, cerita kecurangan umpama menjadi drama episod dibuat bual berhari. Manakan tidak, kerana kejadiannya melibatkan individu di lantai pekerjaan. Justeru, tidak senyaplah gendangnya selagi versi tidak sempurna.

Kisah-kisah kelat yang kita sendiri tidak terjangkakan tumbuh di sebalik senyum manis yang sentiasa ada.

Curang. Bukan lagi sebuah cerita luar biasa. 

Apapun alasannya, pada perkiraanku ia tetap merupakan satu pilihan.

"Kalau awak tahu kawan awak curang kat partner dia, agak2 awk simpan rahsia dia ker macamana?"

Soalan yang tiba-tiba terpacul dari salah seorang mereka bila mana aku langsung tidak memberikan sebarang komen pada cerita panas yang sedang hangat dibuat bual.

"Hahaha... mende asik cerita pasal ni jer tak habis.."
"OK, confirm cover baik punya kan.. sbb scorpio pemegang rahsia agung"
 

 Aku hanya ketawa kecil sambil membelek-belek skrin telefon bimbit bila mana tidak tahu bagaimana untuk memberi jawapan balas.

Pada realitinya, yaa. Aku dalam situasi itu. Menyimpan rahsia sahabat sendiri dalam episod cerita kecurangannya. Aku tahu ia bukan tindakan yang betul, namun aku percaya setiap cerita ada kesudahannya.

Andai episod kecurangan yang disimpan-simpan ini  aku aksarakan, barangkali layak dia ke babak kaca TV.     

Hidup ini atas pilihan. 

[Diam, bukan kerana aku menyokong... ingat itu.]

Tuesday, December 26, 2017

~ SEJAHTERA ~


SAMPAI awal daripada waktu yang dijanjikan, aku memutuskan untuk berada di kereta sambil menghabis bahan baca baru baru dimulai kelmarin.

Saat asyik menghadam isinya, aku ternampak kelibat seorang  nenek (sekitar usia 70an) berkelibat di belakang keretaku di sisi troli yang sarat berisi barangan. 

Aku melihat sekitar apa mungkin dia menunggu anak atau cucu atau siapa yang sahaja yang barangkali turut bersamanya ketika itu.

Tiada.

Pada mulanya aku hanya memerhatikan dari cermin belakang, namun selepas beberapa minit dia masih lagi terbongkok-bongkok di belakang. Lalu aku menyangkan kereta kami mungkin terlalu rapat sehingga menyukarkan dia membuka bonet keretanya untuk mengisi barangan yang dibeli.

Aku turun dari kereta untuk melihat keadaannya.

Rupa-rupanya dia tidak larat mengangkat kesemua barangan yang dibeli, malah terkial-kial untuk memindahkan satu demi satu barangan di troli.

Aku menyapa dan menawarkan diri untuk membantu dengan keadaan yang sebaiknya agar tidak mengejutkan dia yang sedang asyik membuat tumpu. Dia  mengangguk-angguk, namun tanpa sepatah kata.

Aku memindahkan barangan di troli ke keretanya. Kesemuanya barangan keperluan dapur.

Usai segala, dia mengucapkan terima kasih dengan senyuman ibu-ibu yang terpaling manis, sambil menundukkan sedikit kepalanya. Tanpa sebarang suara.

Dia masuk ke kereta dan duduk di kerusi pemandu sambil mengangkat tangan.

Aku fikir ada yang memandu untuknya, namun rupanya tidak.  Bagaimana dia boleh memandu dalam keadaan fizikalnya yang tidak begitu mengizinkan pada  pandangan mata kasarku. Malah keretanya juga, bukan kereta kompak yang mudah dihala.

Semogalah sejahtera dia.

[Kederat]

Monday, December 25, 2017

~ MERRY CHRISTMAS.. ~


MERRY Christmas... mengisi segala kegembiraan. Pada yang meraikan, mudah-mudahan diertikan dengan yang seharusnya.

Dan, kami menghirup kopi di tepi sungai Melaka sampai dengan kesayup alunan raggae dari cafe berselang pintu di celah bingit manusia.

Cerita panjang menelusi jalan-jalan yang tidak pernah mahu sunyi.

Hey.. esok christmas.. Ho ho ho..

[Salji Mr Santa di-sungai Melaka]  

Sunday, December 24, 2017

~ INGATAN ~


TERIMA kasih untuk doa-doanya. Seorang teman tiba-tiba menghubungiku untuk sebuah ingatan bertanyakan keberadaanku sangat menyentuh hati. 

Sering sahaja tidak punya kesempatan untuk menerima pelawaannya untuk menghirup secawan kopi. Ada sahaja yang menidak.

Malah aku juga tersekat pada tangguh-tangguh untuk menghubunginya pada keadaan perlunya beberapa bulan lepas. Nah, hari ini dia pula yang datang bertanya khabar sedangkan aku yang sepatutnya bertanya khabar bertanyakan keberadaannya yang membeban dilaluinya semenjak akhir-akhir ini.

Terima kasih. Terima kasih.

"Lalu kedai kopi, langsung teringat awak. 
"Hahaha.. tiba2.."
"Saya tahu awak payah nak cari saya, so saya cari awak.. sihat ke?"

[Ingatan, meski bukan dalam ingatan kamu]  

Saturday, December 23, 2017

~ MARGARET THATCHER: POWER AND PERSONALITY ~

 





Margaret Thatcher: Power And Personality
 KARYA: Jonathan Aitken
 TERBITAN: Bloomsbury Publishing
 CETAKAN: Pertama (2013)
 HALAMAN: 764
 HARGA: UK£12.99

Friday, December 22, 2017

~ HELA ~


SEKALI lagi. Untuk hela nafas yang masih ada. Dan, sesungguhnya Tuhan maha mendengar. Amin. Semogalah.. semoga.

[Mc lagi]


Wednesday, December 20, 2017

~ KEPING-KEPING ~


MENYUSUN aksara. Disekajangan yang akhirnya menjadi keping ceritera. Semoga Tuhan mendengar aku. Amin.

[Semoga-lah..]  

Tuesday, December 19, 2017

~ CICIR ~


HAMPIR tiga jam aku berada di toko buku. Menghirup kopi. Sebelum singgah mendapatkan kompilasi Mozart terbaru di ruang bawah.

Berbaki 50 minit untuk ke lantai pekerjaan.

Tiba di unta hitam, kuncinya di mana?

Bermulalah sesi turun naik lantai kembali ke ruang-ruang yang kunjungi untuk mencari kunci yang tercicir dek kecuaian sendiri.

Tiada.

Pada akhirnya aku duduk tersadai di kedai kopi. Menarik nafas dengan secawan grande caffe latte. Yaa pilihan kopi untuk ekspresi kehuru-haraan. Kerana untuk keadaan amannya, Dark Mocha Frappucino lebih mengisi nyaman.

Ke ruang layar lebar, cuba-cuba bertanya.

Akhirnya, seorang lelaki yang bertugas di situ berbesar hati untuk membantu. Di bawa aku untuk membuat sesi jelajah. Yaaaaaa... duduknya senyap dia bawah kerusi hall 18.

Ya ampun. Kecuaian diri.

Terima kasih untuk hati-hati mulia yang sudi membantu, meski aku hanya membuka mulut antara mahu dan tidak tidak atas kebisuanku.  

[Unta hitam]

Sunday, December 17, 2017

~ BERDUA ~


STARWARS The Last Jedi. Starwars The Last Jedi. Starwars The Last Jedi. Starwars The Last Jedi. Nyanyian tidak berhenti semenjak lebih dua minggu ini.

Ya, demi Starwars The Last Jedi,  didedikasikan sepenuh hari ini bersama si kecil memenuh ingin-inginnya yang tersangkut dek hambatan urusan pekerjaan tiada henti. Selama beberapa minggu ini jarang sekali kami bertemu muka, sebaliknya hanya berhubungan menerusi di alam maya.

Dan, hari ini bertemu kesempatan.

Peminat fanatik siri Starwars. Sedang aku baru pertama kali menonton francais filem dari genre sains fiksyen yang tidak pernah ada dalam pilihan sebelum ini. Malah beberapa kali terlelap sepanjang hampir tiga jam durasi tayangannya.

Sepanjang pulang, si kecil membuat ringkasan untuk memahamkan aku perjalanan cerita dari minit pertama. Geleng kepala, dari mana dia tahu segala salasilah setiap wataknya.

Hal-hal kecil yang sudah cukup  menggembirakan dirinya.

[Berdua lebeh baek]

Saturday, December 16, 2017

~ HUJAN & OKSIMORON ~

 



Kumpulan Puisi - Hujan & Oksimoron
 KARYA: Marsli N.O
 TERBITAN: Institut Terjemahan & Buku Malaysia Berhad
 CETAKAN: Pertama (2015)
 HALAMAN: 62
 HARGA: RM20.00

Friday, December 15, 2017

~ TERJAUH RADAR ~


KEHILANGAN alasan. Namun tentu sekali tidak aku membuat jelas. Sudah terjauh radar agar semuanya menjalani kehidupan yang aman-aman hendaknya. 

[Radar]

Thursday, December 14, 2017

~ ULANGAN ~


HAMPIR separuh hari membuat urusan di rumah putih. Ulangan. Semuanya berulangan dengan rutin dan dialog-dialog yang sudah hampir terhafal.

Bosan.

[Mc]

Wednesday, December 13, 2017

~ HADAPI DENGAN SENYUMAN ~



HADAPI DENGAN SENYUMAN 
by dewa 

Hadapi dengan senyuman
Semua yang terjadi
Biar terjadi
Hadapi dengan tenang jiwa
Semua kan baik-baik saja

Bila ketetapan Tuhan
Sudah ditetapkan
Tetaplah sudah
Tak ada yang bisa merubah
Dan takkan bisa berubah

Relakanlah saja ini
Bahwa semua yang terbaik
Terbaik untuk kita semua
Menyerahlah untuk menang...

Tuesday, December 12, 2017

~ BIOGRAFI LELAKI PERTAMA ~



BIOGRAFI. Pada suatu kesempatan yang tidak terjangkakan, aku pernah duduk bercerita panjang sama sahabat Mei tentang ayah.

Panjang, barangkali kerana begitu banyak soal-soal yang diusulnya tentang ayah dan aku menjawab tanpa selindung. Atau barangkali juga kerana enaknya kopi yang kami hirup menjadikan aku lancar membuat tutur.

Lalu, dia mengusul aku untuk menulis tentang ayah. Menulis pada helai-helai yang mampu dijadikan bio untuk dikenang-kenang kami pada paket rindu sampai bila-bila pun.

Kata-kata itu tertanam kemas di hati, sehingga saat ini.

Harus aku mulakan, sebelum aku sendiri barangkali menjadi kenang-kenangan.

[Semoga tenang di-dunia abadi, ayah.. 1633 hari yang lalu]

Monday, December 11, 2017

~ SI KECIL ~


SEMPENA kecemerlangannya dalam peperiksaan baru-baru ini, si kecil dihadiahkan dan dibenarkan untuk memiliki telefon bimbit.

Sebelum ini, permintaannya tidak diizinkan atas banyak alasan dan faktor. Meski ia bukan suatu hal yang luar biasa untuk anak-anak zaman hari ini untuk memiliki telefon bimbit pada seawal usia apapun, si kecil masih terkecuali.

Namun, barangkali prinsip ini terlolos atas keterlanjuran janji kedua ibu bapanya, dan dia juga mengejar janji itu di luar jangka kami.

Nah... lalu dia harus diadilkan dengan janji itu.




Apapun, semenjak dia memiliki telefon bimbit sendiri, selagi aku tidak menampakkan kelibat di muka pintu rumah, maka selagi itu aku akan 'digangguinya' dengan pelbagai pesanan dalam bentuk text, suara, mahupun panggilan.

Haih.. si kecil. 

[Chenta..]

Saturday, December 09, 2017

~ THE MOZART CONSPIRACY ~







 

The Mozart Conspiracy
 KARYA: Scott Mariani
 TERBITAN: HarperCollins Publishers
 CETAKAN: Pertama (2008)
 HALAMAN: 452
 HARGA: RM33.90

Friday, December 08, 2017

~ RUTIN, BIG BAD WOLF 2017 ~



BIG BAD WOLF 2017. Rutin setiap tahun yang demi kesempatan yang tidak selalu terpunya. Biarpun perlu mengharung ribuan manusia setiap kalinya, aku kira ia berbaloi untuk satu kemahuan.

Tahun ini sedikit berbeza apabila banyak buku-buku berbahasa Melayu dan Cina yang diberikan ruang untuk turut sama berdagang, malah sekaligus memberi peluang kepada pembaca mencari dan mendapatkan bahan baca yang bersesuaian dengan mereka.

Kurang lebih tujuh jam meluangkan masa di sini. Tiada pencarian yang khusus, cuma aku senang membelek-belek dan mendapatkan bila mana tertarik untuk membaca isi seluruhnya. Selalunya kecenderungannya lebih kepada bahan baca berbentuk biografi. Cerita tentang menusia seluruh dunia.


Namun sayangnya pada tahun ini, buku-buku biografi agak berkurangan, tidak sebagaimana tahun-tahun sebelumnya meski jumlah judul kali ini katanya melebihi 4 juta judul.

Apapun, masih memadai dengan yang judul-judul luar biasa yang ada.



Terima kasih untuk sang peneman, yang benar-benar meneman meski kecenderungan langsung tidak punya.

[Kalau-2 ada, Perempuan Yang Patah Hati: Rasyidah Othman] 

Wednesday, December 06, 2017

~ PESAN DARI MEDIA SOSIAL ~


TIDAK tahu harus memberikan reaksi yang bagaimana. Ternyata, hanya tawa kecil yang tertanda lucu barangkali.

Yaa, sesuatu yang tidak terfikir aku dengan sesungguhnya. Entah apa yang menggerakkan sang kepala memperoleh fikir yang begitu di mana tidak pernah terlakukan dia sepanjang kami dalam satu pasukan.

Aku sejenis manusia yang terpaling malas membuka pesan-pesan dalam aplikasi whatsapp grup, sementelah sederetan grup yang bersenarai dalam telefon bimbit (dan semakin bertambah setiap hari). Sering aku hanya mudah membaca pesan yang dihantar secara personal, walaupun dalam seminggu dua ini banyak juga yang tidak aku aku baca lagi.

Kurang lebih jam 11.00 pagi, aku membuka telefon bimbit. Yaa, kesempatan yang terbahagi hanya bermula pada jam ini.

Aku tidak membuka aplikasi whatsapp, biarpun terlihat sederetan notifikasi memenuh gamit. Sebaliknya hanya menekan laman Instagram.

Ada beberapa notifikasi. Disebabkan tidak banyak, aku terus membukanya. Dan, Paling atas tertera nama sang kepala dengan beberapa baris mesej yang ditinggalkan, berkenaan urusan kerja. Mesej berupa pesanan dan penghargaan.

Hahahaha.. Laju sahaja tawa kecil yang terhambur dari bibir. Usahanya itu... entah kenapa terasa begitu comel. Meninggalkan pesanan berkait urus pekerjaan di media sosial buat pertama kalinya. Ya, tentang urusan pekerjaan terlaku pada hari ini.

Apa begitu sukar  mencari atau menghubungi aku di lantai pekerjaan sehingga menjejak aku di media sosial. Ia benar-benar mencetus lucu buat aku. Namun, aku hanya bernada biasa seolah memberi reaksi di aplikasi whatsapp sebagaimana lazim selalu. 

Yang nyata,  semestinya   aku bukan salah seorang pengikut sang kepala di laman sosial.

[Hal yang meng-gerak..]

Monday, December 04, 2017

~ HIDUP DI HATI ~

BANGUNAN merah. Mengulang-ulang ke tEmpat yang sama yang entah ke berapa kalinya. Kenangan yang sentiasa hidup di hati, meski berubahnya manusia di sekeliling.

[Ganti]

Sunday, December 03, 2017

~ KUTULIS CINTA DENGAN DAKWAT HUJAN ~







 Kumpulan Puisi - Kutulis Cinta Dengan Dakwat Hujan
 KARYA: Mamu MK Hasny
 TERBITAN: Institut Terjemahan & Buku Malaysia Berhad
 CETAKAN: Pertama (2017)
 HALAMAN: 92
 HARGA: RM20.00

Saturday, December 02, 2017

~ SELATAN ~

LEBIH empat jam memandu ke selatan semenanjung tanah air. Sekadar mahu membuat bual. 

Perjalanan agak terlengahkan dengan sesak perut jalan raya yang diaturi dengan kenderaan  ke tuju masing-masing.

Banyak yang terfikirkan sepanjang pemanduan yang sangat melelahkan. Banyak berselangan siur.

Usai segala termahu, barulah punya kesempatan melepas lelah. Selak ke dada langit. Indahnya bulan menyapa di terpaling hujung selatan ini.

“Bila nak pindah sinii.. Dah kena pindah sini dah ni..”  

Ungkap seorang kenalan petang tadi, saat aku berdakap di bangsa ini.

Aku hanya memberi jawapan dengan senyum. 

Semenjak akhir-akhir ini aku kerap memandu ke sini. Sedang sebelumnya, inilah hal yang terpayah aku lakukan.

Dan, dan beberapa hari ini aku di sini.

[Sama sepet]

Friday, December 01, 2017

~ MEMADAM GELISAH ~

TIADA kejutan. Sebuah kenyataan yang sudah ternyata. Justeru, penyerahannya hanya kepada yang di atas sana.

Dan, sebagaimana yang aku katakan dalam entri dua hari lalu, hanya yang melaluinya sahaja yang akan tahu bagaimana rasanya, bagaimana perasaannya.

Hanya yang merasa. Dan...

Semoga ada keizinan pada suatu keajaiban kelak. Amin

[Sains dan telahan]

Thursday, November 30, 2017

Wednesday, November 29, 2017

~ TERHANYA ~

BADAN membuat rajuk. Tidak berada di kedudukan yang sepatutnya sehingga menyebabkan aku terkalah pada asak.

Menangis, meski itu bukan penyelesaiannya.

[Baki..]

Tuesday, November 28, 2017

Monday, November 27, 2017

~ KEPAHITAN YANG TERPAHIT ~

KANSER Limfoma tahap empat. Berita yang cukup mengejutkan dikongsi selebriti terkenal, Elyana yang telah lebih lima tahu berjuang untuk hidup sebagai epsakit kanser.

Terkesan. Sangat-sangat terkesan.

Entah apa dan entah bagaimana yang dia lalui sepanjang perjuangan itu bermula dari hari pertama, sehingga saat sang doktor meramalkan jangka hayatnya berbaki cuma setahun, mahupun pada ketika perkongsian ini dilakukan sebentar tadi.

Dia masih mampu tersenyum, bergelak ketawa dan bercerita seolah tiada apa. Sedangkan di balik bajunya terselindung port kemoterapi, dikantung beg yang digalas dipenuhi ubat-ubatan pelbagai fungsi, di dalam panah matanya terbendung air mata yang tertahan.

Kerana apa.. kerana tiada siapa pun yang menjadi paling mengerti, melainkan dia sang punya tuan tubuh badan. Hanya yang melaluinya sahaja yang akan tahu bagaimana rasanya, bagaimana perasaannya.

Hanya yang merasa.

Justeru, aku tidak punya kata-kata yang ingin diucap, melainkan doa terpaling ikhlas dari hati agar Tuhan memberi kesembuhan dan meringankan kepayahannyanya.

[Simpan sahaja kata-2 manis yang sudah terhanya untok semua..] 

Sunday, November 26, 2017

Saturday, November 25, 2017

~ THE TWILIGHT SAGA - NEW MOON ~









TAJUK: The Twillight Saga - New Moon
 KARYA: Stephanie Meyer
 TERBITAN: Megan Tingley Books
 CETAKAN: Pertama (2006)
 HALAMAN: 756
 HARGA: USD$7.99

Friday, November 24, 2017

~ KEPADA DUA ~

DARI lima kepada empat, kepada tiga dan kini kepada dua. Lalu mengadaplah pagi petang siang malam dan bergantian pada hari esoknya pada rutin yang sama.

Entah di mana hentiannya. Entah bila.

[Kudrat yang sekerat..]

Thursday, November 23, 2017

~ AKSARA PERASAAN ~

PUISI. Telah lama ditinggal lupakan. Namun hari ini aku menulis dan membacakannya atas permintaan seorang kenalan lama. Sesuatu yang terlalu jarang untuk aku lakukan di depan khalayak, dan hari ini aku lakukan.

Ada kerasukan barangkali.

[Me-mileh bahasa..]

Wednesday, November 22, 2017

Tuesday, November 21, 2017

~ KE LANGIT HITAM ~


TERJAGA dari lena yang cukup jauh ke mimpi. Rupanya baru setengah pagi. Dongak pada langit gelap yang seringnya terseru dengan segala satu cerita.

Random.

Terdetik ingatan buat seorang emak. Entah apa kondisinya selepas menjalani operasi pembedahan tempohari. Ermm.. Tempohari yang sudah hampir bertukar bulan.

Semoga dipermudahkan proses rawatan, dan diringankan segala kepayahan dengan izin Allah. Aminnn..

[Nun jauh di-sudot hati..]

Monday, November 20, 2017

~ SESI MEJA BULAT ~


SESI meja bulat. Lagi dan lagi. Umpama patung cendana, aku hanya duduk mendengar, sesekali mengangguk dan selebihnya hilang dalam ramai.

Lagi dan lagi... Dan, sampai bila?

Bosan.

[Lari]

Sunday, November 19, 2017

~ APA AKAN TERHALAL, SCORPIO ~


SEMBILAN belas sebelas. Selamat menyambut hari ulang tahun terpaling indah wahai lelaki sepet. Mudah-mudahan pada pertambahan usia yang membuat injak ini, kamu itu lebih rasional kepada kehidupan yag punya psang surutnya.

Aku ini masih ada dengan hal yang yang sama. Sentiasa ada dengan doa yang indah-indah untuk kamu, dan untuk kita. Barangkali tidak pada keperluan untuk dibilang-bilang di sini, kerana biar yang di atas sana sahaja yang maha mengerti.

Dua puluh tiga sepuluh yang lalu, keraiannya untuk aku dari kamu tertunda kerana aku ditugaskan untuk berada di lantai pekerjaan untuk sepenuh tarikh itu. Dan hari ini, disusun lagi kebetulan yang serupa di mana aku sekali lagi terikat untuk mengikut jadual giliran yang sudah bersiap siaga menyebabkan hari istimewa kamu ini tidak teraikan pada atur asal.

Paket yang tidak manis.

Semoga ada pengertian dari kamu kerana ia bukan urus mudah yang boleh aku atur-atur sendiri pada dasar posisi yang tidak berkepentingan ini.

Namun, keraian yang tertunda itu barangkali boleh sahaja menjadi lebih manis melebih  keraian tepat,  asal sahaja keikhlasan itu duduknya paling depan antara segala satunya.

Selamat Hari Ulang Tahun sang Scorpio... Menerima kamu dengan ada-adanya kamu.

Meski terlalu banyak hal yang tercuba membuat rentang, kita masih saling tidak pergi. Namun, aku sering dengan mimpi yang penuh tanya... apa akan terhalal suatu masa nanti, atau hanya kekal terpinjam begini adanya.

Moga didengarkan.

[Scorpio..]

Saturday, November 18, 2017

~ PERPISAHAN ~


PERPISAHAN. Lapan belas sebelas dua ribu tujuh belas. Dan, tentunya bukan suatu hal yang termudah untuk untuk berdepan garis ini.

Setelah lapan tahun, tiba waktu untuk melepaskan.

Terima kasih untuk segala jasa yang pernah terbagi dalam suka dukanya. Terbilang satu-satu tanpa ada yang tercicirkan aku.

Istimewa itu kamu sama aku menumpang-numpang bahu, menopang-nopang dagu pada saat yang tersukar seringnya.

Dan, hari ini kita harus saling mengucap selamat tinggal. Sayu menjamah. Tanpa perlu diacah-acah. Ikatan itu yang membuat rasa barangkali.

Ahh.. Semoga ada rezeki untuk bertemu lagi meski jauh terjarak. Moga baik-baik saja kamu untuk sebuah kehidupan baru. Amin.

Dan... dengan pandangan terakhir, pada satu kata perpisahan yang bakal menjadi kenangan.

[Ter-akhir]

Friday, November 17, 2017

~ KOLEKSI TARI SERUMPUN ~


TERINDAH sekali keterujaannya. Kesempatan lewat hari ini untuk menikmati alun-alun dan gerak tari tradisi yang begitu mudah membuat hibur untuk yang namanya aku.

Koleksi Tari Serumpun yang berlangsung di Dewan Tunku Abdul Rahman, MaTiC yang sangat asyik, dan yaa.. larut teramat.

Yang benarnya,  semenjak dari awal menempah tiketnya kurang lebih sebukan lalu, aku mengatur-atur ingin untuk membawa seorang sahabat ini untuk turut menonton. Meski tahu ia bukan dalam pilihan hiburannya, namun aku sering mahu dia mencuba-cuba dekat untuk persembahan tradisi yang seperti ini.

Hibur terus.



Dan, hari ini aku tidak menonton bersama yang selain dia.

Ceracap Inai, Rodat, Dabus, Kuda Kepang, Asli lenggang Patah Sembilan, Cik Minah Sayang, Joget Serampang 12, Zapin Sebat, Zapin Tenglu, Zapin Brunei, Zapin Suara Siam, Serng Krapo Tempurung, Tumbuk Kalang, Jong Jong Inai dan Wau Bulan.

[Kesenian]

Thursday, November 16, 2017

~ TANPA KIRA-KIRA ~


CUBA memudahkan kerja dan urusan orang lain, insya-ALLAH kita juga akan dipermudahkan dalam segala kesukaran yang membuat damping.

Aku hanya membantu sekadar termampu atas kapasiti keberadaanku pada posisi yang masih punya untuk paket-paket waktu yang masih berbaki ini.

Bukan kerana wujud ingin yang lainnya, cuma ia termudah begitu sahaja. Tiada usaha yang terlalu, atau duit ringgit yang terkurang. Sekadar itu.

Justeru, aminkan sahaja untuk aku sudah terpaling cukup.

[Tanpa kira-2..]