Saturday, August 19, 2017

~ RUNWAY GIRL ~








 TAJUK: Runway Girl
 KARYA: Casey Watson
 TERBITAN: Harper Element
 CETAKAN: Pertama (2016)
 HALAMAN: 277
 HARGA: UK£7.99

Thursday, August 17, 2017

~ UNTA HITAM.. DAN, ANGIN..~


KEJADIAN. Semenjak semalam aku bertangguh untuk mengisi angin unta hitam kerana waktu pulang yang begitu lewat memungkinkan kepada risiko yang tidak terjangkakan.

Lalu, saat pulang dari lantai pekerjaan hari ini, aku membuat putus untuk singgah di stesen minyak untuk tujuan yang sama. Sementelah unta hitam juga seakan tidak selesa bergerak berikutan masalah itu.

Sebolehnya aku mengelak untuk membuat singgah di ruang berkenaan pada waktu malam begini, namun kali ini aku tidak berdepan pilihan.

Memberhentikan unta hitam di tempat yang disediakan dan aku mengambil masa beberapa minit untuk mengingat cara bagaimana peralatan itu digunakan dengan betul sambil mata tercari-cari panduan yang boleh membantu.

Jujurnya selama ini aku tidak pernah melakukan sendiri melainkan dengan bantuan orang lain.

Saat aku terkial-kila mencari panduan untuk melakukan proses itu, dua buah motorsikal yang masing-masing tanpa pembonceng memperlahankan motor mereka berdekatan aku dan unta hitam. Sangat mencurigakan kerana mereka tidak kelihatan punya tujuan di situ.

Aku mengalihkan pandangan, seolah-olah tidak menganggap kehadiran mereka sebagai sesuatu yang mencurigakan. Sedang dalam hati, Tuhan sahaja yang mampu mendengar.  Peralatan tadi diletakkan tanpa sempat aku menggunakannya.

Tergesa-gesa aku ke unta hitam dengan menggunakan pintu penumpang dan terus menghidupkan unta hitam untuk meninggalkan tempat tersebut. Mungkin kerana panik dan ketakutan aku sedikit cuai sehingga melanggar pembahagi jalan di sebelahnya.

Saat itu kedua buah motorsikal tadi segera berlalu sambil beberapa kali menoleh ke arahku.

Berbaur perasaan. Dan, sepatutnya aku berbuat demikian pada tengahari tadi.

[Tangan yang di-atas..]

Wednesday, August 16, 2017

~ PADA KESEMPATAN MELIHAT BULAN, BINTANG.. ~



JIKA orang lain sibuk menghidupkan alarm untuk waktu bangkitnya setiap pagi, aku pula dalam situasi yang berbeza apabila mengharapkan alarm untuk memberi peringatan kepada  aku meletak lena pada waktu yang telah ditetapkan.

Ia telah aku lakukan semenjak beberapa bulan lalu. Semenjak kondisi diri yang sepertinya mahu kembali mengulang saat-saat payah yang telah lama membuat damping pada segala urat saraf yang sedang menjalar di likat darah merah.

Lalu, lenalah untuk penyembuhan... lenalah untuk aman. Amin.

[Bulan dan bintang]


Monday, August 14, 2017

~ SESI SINGKAT ~


AKU kira semua orang berdepan risoki depresi. Cuma bezanya bagaimana kita mengawal dan mengurus segala sesuatu yang menekan itu ia tidak mendahului waras diri.

Benar, dan yaa.. ia tidak semudah yang ditutur pada kata, namun terapi itu kita sendiri yang terpunya.

Semogalah terjauh dari segala sesuatu yang di luar atur fikir, tidak hanya untuk diri tetapi juga buat semua kita ini.

Terngiang cerita terkongsi auntie phia beberapa minggu lalu tentang bagaimana harus kita berwaspada pada segala tanda awal yang menjengok risiko kepada itu dan kembali aku kongsikan kepada teman yang seorang ini.

Pada sesi singkat siang tadi, aku sekali lagi mencadangkan teman ini jalan mencari terapi. Bukan kerana berlebih tahu, cuma membantu atas ruang mampu yang tidak terluakkan.

Jujurnya, aku juga sering berdepan ketekanan yang mengacah-acah aman setiap kali berdepan simpul seratus yang tersengaja membuat pecah meski hanya pada sekecil keping puzzle. Dan, yaa.. kerana kita ini manusia biasa semestinya tidakkan terlepas dari kekalutan seperti itu.

Namun, kewarasan itu harus tetap berada di asalnya.

[Doa kesejahteraan buat kamu..]  

Sunday, August 13, 2017

~ KETEWASAN DAN SEBUAH KEPOLOSAN ~


BUKAN kopi biasa. Namun kopi yang bersahut air mata yang terlekap seribu satu cerita yag dipuzzlekan dengan dengan keras sekali.

Aku menatap wajah teman yang seorang ini. Dirundukkan wajahnya tidak mahu bertentang mata, tersekat-sekat dia membuat tutur cerita cerita tidak seperti lajunya air mata yang deras menuruni wajah polosnya.

Awalnya aku dipelawa untuk ke rumahnya, namun atas keberadaanku yang sedikit keberatan untuk menjadi tamu di persekitaran bangsawan itu, aku mencadangkan kedai kopi terdekat sebagai ganti.

Sedang adik-adik barista baru hendak memulakan cerita mereka, kami berdua sudah membuat lekat di situ, pada suatu sudut yang yang sering menjadi setiap kali aku membuat singgah.

Kaca  mata hitam tidak dibiar lekang dari untuk menutup sugulnya wajahnya, meski pada hakikat tidak tertutupkan sugul emosinya yang membuat pecah.

Dua hari lalu dia terawangan, melarikan diri dari kenyataan keras yang harus dihadap telan. Memilih jalan yang pernah dipilihnya lebih setahun yang lalu.

Puncanya masih serupa. Lelakinya masih juga yang sama. Dan, dia terbenam pada berat emosi yang berulangan. 

Aku fikir, malah dia juga fikir sesi pulih bersama sang profesional lebih setahun lalu itu memberi ruang, rupanya tidak.

Depresi. Yaa.. sekali lagi soal ini menghambat-hambat pada ruang fikir yang sebelum ini terjarang amat aku membuat peduli. Dan, apabila lagi dan lagi kejadiannya melingkar pada manusia dekat sekitar, aku menjadi semakin takut dengan kekejaman dunia.

Dia menelan pil untuk lari daripada segala yang menekan hidupnya lebih smeinggu lalu. Tidak tertanggung tahan katanya. Bukan untuk mengakhiri hidup, tetapi mahu lari seketika katanya.

Dan, aku tanpa berselindung membantah jawapan itu. Mendiamkan dia dari kerasukan rasa yang jelas masih bersisa.

Berganti kopi. Bersama Mud Muffin mississippi yang kembali dipanaskan lagi dan lagi.

[Men-chari harga yang ber-harga]

Saturday, August 12, 2017

~ DAUN YANG JATUH TAK PERNAH MEMBENCI ANGIN ~







TAJUK: Daun Yang Jatuh Tak Pernah Membenci Angin
 KARYA: Tere Liye
 TERBITAN: PT Gramedia Pustaka Utama Jakarta
 CETAKAN: Ke- 25 (June 2016), Ke-26 (Ogos 2016), Ke-27 (Sept 2016), Ke-28 (Okt 2016), Ke-29 (Dis 2017), Ke-30 (Mac 2017) & Ke-31 (April 2017)
 HALAMAN: 256
 HARGA: Rp53.000

Friday, August 11, 2017

~ TELAH TIADA ~



BERULANG kali aku membaca baris status yag tertera di laman media sosialnya. Pertama kali melihat tulisan itu, aku pantas  merasakan ia didedikasikan buat aku.

Namun, entah kenapa aku membacanya tanpa rasa.

Andai dulu, mungkin iya. Aku melekat pada mahu untuk sentiasa menjaga segala sesuatu demi harmoni.

Namun hari ini rasa itu telah tiada.

Lalu usah ditutur lagi bicara tentang harga yang sudah tidak duduk pada harganya lagi. Tidak perlu juga memuji untuk suatu pujian yang sudah tiada erti.

Moga kebangsawanan kamu itu tidak lagi tercemar dengan gaulnya aku. 

Jujur, sukar aku membaca apa yang sedang disusun-susun kemas dalam kepalamu. Namun, aku telah lama memilih untuk tidak mempeduli, kerana kamu menarik aku ke lubang yang sama.

[Timbang kati]

Thursday, August 10, 2017

~ SURAT KECIL UNTUK TUHAN ~


AKU juga punya surat kecil untuk Tuhan. Telah lama aku kirim, dan kini masih juga mengirim. Aku tahu, malah yakin sekali surat itu dibaca, cuma yang tidak aku tahu bila mungkin isi surat itu aku peroleh balasannya. 

Surat kecil untuk sebuah mahu yang begitu besar. Aku tulis dengan ratap tanpa air mata, aku sampulkan dengan harapan tanpa putus asa. Semoga didengari.

[Mudah-mudahan Allah setuju]

Wednesday, August 09, 2017

~ BELUM KE AKHIRAN ~


AKU pernah punya, tidak sempat menghabis baca, dan kini sudah tidak punya. Terkilan kerana tidak menjejak ke pengakhirannya.

Justeru, tiap kali melihat buku ini berkelibat di gedung, aku seringkali akan capai dan baca helai-helai yang masih berbaki menurut keluangan yang tersempat. Begitu yang aku lakukan hari ini pada waktu-waktu mengisi tunggu lewat petang tadi.

Namun, aku tidak membelinya. Kerana aku pernah punya walaupun kini sudah tidak punya.

[Tidak juga habis..]

Tuesday, August 08, 2017

~ ULANGAN KEGILAAN ~


HARI ini aku punya kesempatan untuk pulang lebih awal di rumah. Turut membolehkan aku bersesi-sesi dengan kakak yang jarang sekali bertemu muka pada hari bekerja lantaran masa kami yang tidak pernah sepadan pada satu ruang yang serupa.

Dia membuka cerita yang panjang tentang viral tentang Myvi Hijau, pembuli jalan raya yang hangat menjadi bualan selama beberapa hari ini. Begitu dan begini. 

Turut dipesannya aku dengan seratus lapan belas panduan jika  nanti berkeadaan serupa.

Aku hanya senyum, dengar dan angguk-angguk tanpa sedikitpun ada keinginan untuk berkongsi tentang apa yang telah aku lalui petang Sabtu lalu. Biarlah babak itu tanpa tahunya, kerana jika dalam tahunya, pasti sahaja aku perlu menghadap dua puluh lapan syarat tertambah.

Dan, yaaa... kisah pembuli jalan raya ini kini semakin berleluasa. Menunjuk hebat tidak terlayak. Semoga ada sesuatu yang boleh dilakukan untuk menghentikan kegilaan ini.

[Buli] 

Sunday, August 06, 2017

~ SANG PENGHEBAT DI JAGAT ALAM RAYA ~


SELAMA lebih sepuluh tahun memandu, siang hari tadi aku mengalami pengalaman pertama menjadi mangsa pembuli jalan raya yang aku kira tidak bersebab tujuan untuk menunjuk lagak hebat menagih hormat yang tidak terlayak.

Aku tidak mengejar masa, apatah lagi tergesa-gesa mengejar sesuatu.. membolehkan aku memandu dalam keadaan yang aman dan tenang-tenang sahaja. Sementelah destinasi singgahan sebelum menyambung perjalanan ke KLPAC itu hanya mengambil masa kurang lebih tiga puluh minit sahaja dari rumah.

Namun, baru sepertiga memula perjalanan ketika mahu mengambil exit untuk merentasi jaluran ke tol, aku tiba-tiba dihonk secara berterusan oleh sebuah kereta yang dipandu oleh seorang lelaki Melayu yang kemudiannya memotong keras dan memberi isyarat agar aku berhenti di depan.

Jujurnya aku tidak tahu atas sebab apa, namun mungkin kerana panik dan tidak mahu dia berterusan mengejar sambil membunyikan honk, aku tanpa berfikir panjang menurut arahannya untuk berhenti. Ya, berhenti di laluan yang amat sibuk dengan kenderaan yang laju menuruni jalan raya yang sedikit tinggi menjurus ke jaluran tol.

Aku keluar dan berdepan dengannya untuk bertanyakan apakah yang berlaku sehingga dia bertindak sedemikian rupa, dan jujurnya ketika itu aku tidak fikirkan tentang soal bahayanya tindakan aku itu (sehingga pulang ke rumah dan berfikir kembali) kerana mungkin ketika itu aku benar-benar tidak tahu apa yang berlaku dan panik apabila diperlaku begitu.

Katanya dengan suara yang tinggi, aku telah menghimpit keretanya ketika mengambil lalauan sehingga hampir (atau telah) melanggar keretanya, sambil dia mengacah membuat pemeriksaan di bahagian depan keretanya. 

Hampir (atau telah) melanggar??? Aku turut melihat bahagian kereta yang dia tengokkan, namun tiada langsung kesan atau tanda berlaku perlanggaran, tidak juga ada segaris calar baru yang diberikan (andai benar). Dan dia masih mengomel panjang.

Oh Tuhan.. drama apakah.. sedangkan kereta kami terjarak pada laluan berbeza dan paling penting aku sendiri tidak tersaksi sebarang kejadian salah laku, kalau benar ada kejadian itu berlaku, mana mungkin aku tenang-tenang sahaja memandu di depannya sebelum dia memotong laju dan memberhentikan aku di bahu laluan paling sibuk itu.

Aku mendengar sahaja segala yang suarakan, dan yang hanya ditutur aku hanya ucapan maaf sekiranya benar aku berlaku salah. Dua kali aku ucapa kata serupa kerena tidak mahu berlama-lama di laluan itu seolah mahu emnggadai nyawa sendiri.

Dia masih berkata-kata itu dan ini, namun aku sudahkan dengan menganggap bahu dengan isyarat tangan tanda bingung apa sebenarnya yang dia mahukan dari aku sebenarnya.

Hujungnya dia berlalu begitu sahaja, dan aku menggelengkan kepala kebingungan.

Apapun, doa kesejahteraan buat kamu sang pemandu yang paling berhemah dalam jagat alam raya.

Dan, aku belajar daripada kebodohan dan kenaifan diri yang berani menrisikokan diri berkonfran sedemikian rupa, sedang aku tidak sepatutya berbuat demikian (kata teman jiwa bernada marah).

[Gila nombor dua puloh lapan] 

Saturday, August 05, 2017

~ MY LADY DECEIVER ~







TAJUK: My Lady Deceiver
 KARYA: Freda Lightfoot
 TERBITAN: Allison & Busby Ltd
 CETAKAN: Pertama (2012)
 HALAMAN: 351
 HARGA: UK£19.99

Friday, August 04, 2017

~ BAHASA DETIK DETAK ~


SEPANJANG perjalanan hampir dua jam aku membuat bual dengan ibu di hujung talian telefon bimbit. Macam-macam tanyanya berlebih dari biasa yang seringnya terarah kepada perkara rutin sahaja. Berlain hari ini seolah mahu aku bercerita tentang apa yang dia tidak tahu.

Barangkali..

Ibu, kamu itu sentiasa istimewa. Sentiasa tahu detik-detak dilalui aku meski berjauh jarak dan pandang. Tidak perlu aku isyaratkan, apatah lagi nyatakan, kamu pastinya dapat merasa hanya menerusi naluri yang bermilik kamu itu.

Terima kasih untuk sebuah kasih sayang yang tidak pernah berpenghujung. Dan, doa-doa kesejahteraan buat aku untuk setiap nafas dihela.

[Naluri]

Thursday, August 03, 2017

~ HELAI HELAI ~


SEHARIAN. Menulis, menulis dan menulis. Semoga suatu hari nanti, tulisan ini mampu bercerita segenap yang dilalu. Meski tidak setepat rasa, namun ia terpaling hampir pada setiap bahagiannya.

Helai-helai. Dan, aku.

[Nyaman.. di-rumah, tanpa selirat di-lantai pekerjaan..]

Wednesday, August 02, 2017

~ TANPA ISYARAT ~


ALHAMDULILLAH. Masih tertangguh sehingga tiba pada detik yang tidakkan terawal mahupun terlewat meski sesaat.

Awal pagi tadi, berdepan saat sukar yang hanya Tuhan sahaja yang tahu. Yaa.. hanya Tuhan. Terima kasih Tuhan kerana mengasihani seorang yang namanya aku.

Muka biru, darah terhenti. Lembik umpama kain buruk.

Aku bergegas ke unta hitam. Mahu meletak diri pada posisi yang menyelesakan dan merehat ketegangan agar terkurang beban kesakitan yang tidak tergambar pada kata yang membuat singgah secara tiba-tiba tanpa sebarang isyarat sebagaimana selalu.

Entah bila kali terakhir aku dalam keadaan yang seperti ini..  Ku kira doa yang termakbul agar terelakkan kejadian seumpamanya. Namun, hari ini babaknya terulang. Lebih parah berlaku di lantai perkerjaan.

.........

Tidak ada daya untuk bertahan, lalu di bawah sedar aku menyerah diri ke rumah putih. Yaa... dalam keadaan yang separuh mati memandu ke sana. Letakknya beberapa kilometer dari lantai pekerjaan ini.

Bergelut sendirian tanpa tahu sesiapa, malah tidak juga aku maklumkan pada sang kepala mahupun rakan-rakan di lantai pekerjaan. Telefon bimbit juga di meja, tidak tersempat aku capai kerama pandangan sudah semakin kelam.

Beberapa jam kemudian di rumah putih dengan perhatian, alhamdulillah deritanya berkurang dengan keringnya air mata. Segalanya berjaya dicairkan.

Usai segala rutin, aku dibenarkan pulang. Bermaksud segalanya sudah dalam kawalan. Jika sebaliknya, pasti sahaja  ada arahan mandatori yang menyusul.

Diberi cuti sakit selama dua hari.

Aku kembali ke lantai pekerjaan seolah tiada apa yang berlaku. Energi yang belum terpulih dengan wajah yang tidak bermaya. Tidak mampu tersorokkan. Malah bengkak mata kerana menahan kesakitan beberapa jam tadi juga masih terlihat jelas.

"Ehh kenapa mata bengkak nangis.. gadoh dengan bf ker"

??? Itu sahajakah yang terfikir mereka? Aku hanya menggelengkan kepala, senyum, menarik kerusi dan mengadap skrin. Yaa, besarnya pengaruh drama TV kepada mereka. Pagi petang, siang malam.. drama TV semakin mempengaruhi babak-babak kehidupan kita.

Dan, aku bukan dalam drama itu.

Tidak berdaya untuk memandu pulang ke rumah yang terjarak dengan lebih satu jam perjalanan. Lalu aku membuat putus untuk mereda di lantai pekerjaan sahaja dan hanya menggunakan cuti sakit itu pada hari esok sahaja.

Sakit yang menghapus dosa. Amin.

[Separoh nyawa]

Tuesday, August 01, 2017

~ KOLAJ ~


RESIPROKAL, Perempuan Satu Malam dan Kandang. Bersilih ganti, merentap tumpu. Semogalah lekat menjadi pelajaran.

[Pentas]

Monday, July 31, 2017

Sunday, July 30, 2017

~ SEKAKI PAYUNG ~


HARI ini atas kesempatan yang terbagi, bertemu aku meluang waktu dengan teman lama yang telah memulai jalan baru dalam hidupnya. Di batasi ruang waktu dan kejaran urus pekerjaan yang membeban, hanya kali ini pelawaan mampu dipenuhi.
Banyak bualnya. Umpama membuka buku tulisan Mislina Mustaffa yang penuh dengan keterujaan sehingga ceritanya terkalih pada seorang sahabat.

NS: abcdefghijklmnopqrstuvwxyz.. Sanggup ehh dia tak pergi.. apa masalah dia?
AKU: Apa pula cakap macam gitu. Mana dia tahu date tu jatuh sama time dengan hal dia
NS: abcdefghijklmnopqrstuvwxyz.. menipulah kalau kata tak tahu
AKU: Laa.. benda ni bukan dia baru plan, dah lama kot.. so kebetulan jer..
NS:  Tahulah ko kawan baik dia, tapi... aku nak jugak cakap, dia tu pelik sungguh perangai...  abcdefghijklmnopqrstuvwxyz..
AKU: Ermm.. pesal cakap gitu, sebenarnya kau tak kenal dia sangat
NS: Whateva laa.. Tp skang aku faham kenapa ko pun selalu berangin dgn dia

Aku mengalihkan perbualan. Tidak mahu bualnya terus-terus kepada itu. Memang aku ada jawapan kepada semua itu, namun biarlah hanya untuk tahu aku sahaja.

Meski  terjauh dari radar dengan gelut terkilan yang tidak mahu padamnya.. aku tidak akan pernah ada walaupun sedetik lintas untuk berkata buruk  tentang dirinya apatah lagi mengkhianatinya, kalaupun dia mengalu-alukan.

Lalu aku masih tetap membela-bela, berkata yang manis-manis agar terjauh sangka liar terhadapnya. Meski ada sebahagian telahan itu menjelas benar, masih juga aku mencari-cari jalan tengah. 

Sedang barangkali aku tidak perlu untuk berlaku seperti itu lagi..

[Air yang di-cincang]

Saturday, July 29, 2017

~ TENTANG KAMU ~

 







TAJUK: Tentang Kamu
 KARYA: Tere Leye
 TERBITAN: Republika
 CETAKAN: 1 & 2  (Okt 2016), 3 & 4 (Nov 2016), 5 (Dis 2016), 6 (Jan 2017) & 7 (Feb 2017)
 HALAMAN: 524
 HARGA: Rp79.000

Friday, July 28, 2017

~ SAPI DAPAT NAMA ~


BUKAN kali pertama, namun untuk kesekian kalinya. Hasil kerja yang diusahakan kamu, namun penghargaannya termilik orang lain.

Dan, hari ini aku berdepan keadaan yang serupa.

Namun, kali ini rasa terkilannya menerpa keras kerana ia melibatkan seseorang yang merupakan kenalan dekat. Seseorang yang sangat aku hargai.

Hidup ini tidak pernah kita punya. 

Lalu, aku alukan apa yang terlaku dengan halal. Semoga ada lebih baik terkongsi untuk kita-kita. Amin.

[Per-chuma] 

Thursday, July 27, 2017

~ JADI APA? ~


LAUT Lebih Indah Dari Bulan. Salah satu naskhah monolog dari teater Perempuan Satu Malam yang cukup menarik perhati. Bukan hanya pada rasa, tetapi juga pada hati yang membuat hadam di baris-baris tutur yang lekat pada ingat.

Untuk menjadi baik yang paling baik dari yang baik.

Pada akhirnya, jadi apa?

[Pada sebuah harga yang tidak ter-beli jutawan mana sekali-pon]

Wednesday, July 26, 2017

Tuesday, July 25, 2017

~ MENGOSONG RUANG ~


SCORPIO, memang mempunyai ruang memory yang cukup besar untuk menyimpan segala sesuatu yang melintasi ruang hidupnya. Baik pada perlakuan mahupun barangan yang terkesan untuknya, mudah sahaja disimpan kemas-kemas dalam ruang kejap itu.

Namun, hari ini aku memutus untuk tidak menyimpan lagi segala sesuatu yang tidak harus disimpan meski, ruang untuk itu masih ada.

Membersihkan telefon bimbit.

[Berseh]

Monday, July 24, 2017

~ MURANO x KOPI ~


AKU menerima hulur salamnya dengan senyum yang teragak-agak. Bukan kerana tidak ikhlas, cuma barangkali kerana otak sedang ligat berputar apakah itu dan apakah ini.

"Masih minum kopi? Tak elok untuk badan.. sayanglah diri awak tu..

"Err..

"Selamat hari raya yaa..

Terus dia berlalu hilang dalam ramai sanbil melayani tetamu lain yang bertali arus menyapa dan tidak kurang yang galak mencari kesempatan untuk merakamkan foto bersamanya.

Tidak tahu dari mana datangnya dia, tiba-tiba sahaja berkelibat di depan mata tanpa sebarang isyarat. Ya, keraian aidilfitri sering menjadi ruang yang menemukan. Terlalu selalu terutamanya dengan kelibat yang melarikan.

Semua mereka melihat indah dan selesanya  di dalam Murano, sehingga menyalahkan aku bila mana aku memilih untuk hanya melihat dari kejauhan meski punya kesempatan untuk berada di dalamnya. Lalu dilihat salah. Kesalahan besar tidak mempunyai ingin yang diinginkan orang.

Ermm...

Dan, Murano.

Entah apa yang dia salah timbangkan tentang lakuku sehingga lama menyendiri dalam dunianya.  Tertanya. Lalu aku juga turut melari tanpa jelas lariku untuk apa.

Hari ini, kesempatan yang di luar tahu. Tak tersengajakan. Senyum. Meski larinya dari radar, kepeduliannya masih punya tentang hal-hal kecil aku. Terima kasih untuk itu. 

Namun, jauh di sudut hati ingin aku katakan... jauhilah aku ini jika benar memudaratkan aman kamu. Sebagaimana minta kamu agar aku menjauhi kopi yang memudaratkan diriku.

[Ruang, dan sapa..]  

Sunday, July 23, 2017

~ DEPRESI ~


SUSULAN kematian vokalis Linkin Park, Chester Bennington yang ditemui tergantung di kediamannya malam kelmarin dipercayai akibat bunuh diri kerana depresi, ia menjadi topik hangat dalam setiap bual beberapa rakan hari ini.

Depresi.

Yaa, depresi bukanlah soal tempel yang harus kita pandang sebelah mata, sebaliknya perlu diberi perhatian agar ia tidak sampai menjejaskan keharmonian hidup yang sepatutnya termilik kita.

Auntie Phia juga membuka bual tentang itu saat aku bermalasan di rumahnya siang hari tadi usai sesi rumah terbuka yang sudah di penghujung Syawalnya.

Wanita separuh abad ini sering punya akal yang tinggi untuk membuka mudah mulutku agar merancak diri membuat bual dengannya meski ada ketikanya aku hanya mahu mendengar dan mendengar.

"Apa-apa yang dirasa, jangan simpan sorang-sorang. Cari orang untuk berkongsi. Tell them what makes u feel bad. Kalau tidak pada orang yang kita kenal, boleh juga kepada stranger. Why not? 
"Yerla kan.. 
"Apa yang yerla.. Awak pun orangnya  suka pendam simpan. Ingat, depresi tu bahayaa.. walaupun kita tak bunuh diri macam mat salih tu, tapi bila kita buat benda yang boleh merosakkan atau menganiayai diri kita sendiri meski bagaimanapun caranya, sama juga.. depression is very major serious issue 
"Dunia sekarang memang macam2... semua orang terdedah depresi.. level jer yang beza," 
"OK, tell me.. Apa yang buat u macam depressed sangat lately ni..?
"Uikss...  apa ni.. saya pulak,"


Auntie Phia pernah melalui depresi yang sangat serius ketika berdepan dengan masalah rumah tangga dan kemudiannya berpisah dengan uncle Taufiq. Lama dulu, ketika ZR awal belasan. Ditanggungnya kekecewaan seorang diri, disimpan kemas dalam benaknya kerana berasakan soal-soal pahit begitu bukanlah hal yang enak untuk dikongsi meski sama orang terdekat.

Benar, tidak pernah ada cubaan membunuh diri.. namun tekanan yang dilaluinya itu telah mempengaruhi dia untuk menyeksa diri sendiri tanpa disedarinya menerusi keadaan hidup yang tunggang langgang dan tidak terurus.

Menjauhi rakan-rakan dan suka menyendiri. Dan, situasi itu tidak hanya menjejaskan dirinya sahaja, tetapi juga anak perempuannya itu juga dalam diam.


"Tiba suatu hari, after 7 bulan macam tu uncle datang rumah, jumpa dan discuss nak ambil ZR di bawah jagaan dia. Masa tu auntie macam baru tersedar, apa yang ZR lalui dengan auntie sepanjang tempoh tu sangat teruk..

"Auntie hampir musnahkan kehidupan auntie dan anak sendiri sebab depresi hingga gagal handle emosi and segala satu.

"Disebabkan rasa bersalah, auntie suruh ZR buat keputusan sendiri. Tapi dalam hati masa tu memang yakin sangat-sangat ZR pilih Uncle Fiq sebab dia memang teruk dengan auntie masa tu..  


Namun menurut Auntie Phia, tanpa ada desakan atau pengaruh daripada sesiapapun, ZR memilih untuk terus berada di bawah jagaannya. ZR memilih untuk bersamanya ketika itu walaupun situasi depresi yang dialaminya itu sangat menyeksakan anaknya itu.

Jawapan si anak, dia tidak akan pergi kerana tahu si ibu amat memerlukan sokongan emosi daripada seseorang. Dan, dia menawarkan diri. 

Tindakan luar biasa anaknya itulah yang menyedarkan dirinya betapa depresi tidak harus di alukan walau apapun kesakitan yang didepani. Dan detik itulah yang menjadi penggerak buatnya untuk menyembuhkan depresi yang mengikat dirinya.

Aku angguk-angguk. Sekeping cerita yang tidak pernah aku tahu sebelum ini. Tidak juga dari mulut ZR sehingga hari ini.

Berkali dipesannya kepadaku agar menghindar depresi, malah dalam masa yang sama untuk sentiasa ikhlas menawarkan bahu kepada mereka yang sedang dalam depresi agar mereka tidak hilang dalam kekalutan emosi yang memusnahkan.  

Katanya lagi, mereka yang dalam keadaan depresi memang sering berkelakuan di luar kebiasaan selalu. Cenderung kepada provokasi kata dan perbuatan, sensitif  meski hanya pada soal kecil, sering melihat salah kepada orang lain dan sepertinya mahu hidup dalam dunianya sendiri dengan menganggap kehadiran orang lain itu  sebagai mengganggu dan ada sahaja yang tidak kena.

"Apapun keadaannya, jangan tinggalkan mereka." 

Tegas benar tutur itu diluncur membuatkan aku terdiam seketika. Hadam aku. Pulang ke rumah, menjerat fikir yang panjang.

[Sejarah itu sentiasa men-jadi lampu suloh yang paling terang..]

Saturday, July 22, 2017

~ THE HIDDEN DANCE ~







TAJUKThe Hidden Dance
 KARYASusan Wooldridge
 TERBITANMPG Books Ltd
 CETAKANPertama (2009)
 HALAMAN: 351
 HARGA: UK£12.99

Friday, July 21, 2017

~ KEPING ~


KIRI kanan terasak. Pada akhirnya, aku memilih bandara. Sambil menterjemah  tutur yang solid.

[Tempat akhir di-acara lumba lari yang selalu]

Thursday, July 20, 2017

~ SOLID, DAN... SIMBOLIK SEBUAH KEPEDULIAN ~


AKU renung papan rasa yang senyap lama di sisi lukis langit merah yang semakin memudar.

Beberapa kali aku angkat letak.

Akhirnya setelah lama bermundar mandir tanpa sudah, aku ambil juga untuk kelek. Duduk, dan perlahan-lahan meletak di riba.

Aku tenung permukaannya yg penuh dengan kesan lubang dari tusukan paku yang membuat lukis. Ada yang dalam, ada juga yang sudah hampir tertimbus.

Aku kelek, bawa ke kedai kopi. Kali ini bukan kerana inginku pada aroma kopi yang pekat likat itu, tetapi atas rasa kepedulian yang bukan diatur acah pada duduk Mississippi Mud Muffin yang mengisi ruang.

Jarum jam berada di fungsinya dengan detak-detak Mozart yang betul. Lega, kerana harus difungsi begitu. Namun hanya sekilas kelip mata, ia tersangkut pada suku terakhirnya. Tiba-tiba bergerak pada arah  berlawanan.

Gerak hati sedari awal sudah memberi isyarat agar berjaga dengan kemungkinan datangnya ini. Ini kerana meski benar pada kepedulianku yang berjujur, kamu itu tetaplah kamu. 

Itu yang sering aku lupa atau berbuat lupa.

Lalu dapatlah kepadaku apa yang terjadi hari ini. Barangkali inilah mesej terima kasih yang selayak untuk sebuah rasa kepedulian.

Benarlah, kata-kata itu mampu menghunus jauhhh lebih pedih dari sebilah pedang yang maha tajam. Terus tembus tepat ke jantung.

Penghargaan yang paling solid diperoleh aku hari ini dengan teriring pelajaran yang begitu keras. Keras yang solid juga.

Maka selesailah.

Seketika aku mencuri waktu untuk menarik nafas di unta hitam sebelum membuka pintu rumah yang tidak mahu diusik amannya.

Aku keluarkan papan rasa yang dikelek sebelumnya tadi. Kelihatan beberapa pucuk paku baru tertusuk ke atasnya. Ada pada ruang yang sama, ada juga pada ruang baru yang bersisa.

Memenuh janji, aku tarik paku-paku itu satu demi satu dengan susah payah. Usaha yang tidak mudah tentunya. Namun pada paku yang terakhir, cubaan untuk menariknya keluar, gagal. Terlalu menusuk lekat di situ sehingga segala cubaan tidak berhasil.

Justeru, aku biarkan yang satu itu di situ sambil cuba menyimpannya di beg agar tidak terlihat mudah di mataku. Namun dek kerana cuai diri, papan yang tertancap paku keras berkilat itu telah menyangkut pada beg sehingga membuat rabak.

Rabak.

Maka, belajarlah. 

Belajarlah...

[Kopi akhir]

Wednesday, July 19, 2017

Tuesday, July 18, 2017

~ BANDARA ~


AKU memerhatikan teman jiwa yang mula menghilang di celah sosok manusia di balai pelepasan. Mataku mengekor sehingga kelibatnya benar-benar tidak kelihatan lagi. Mengakhir senyum dengan lambaian selamat jalan untuk dia.

Meski tidak lagi terlihat dia dalam pandang, aku masih lagi berdiri di situ. Entah kenapa kaki sepertinya lekat tidak mahu berganjak buat beberapa ketika sehingga ruang itu benar-benar lengang.

Aku memutus untuk kembali duduk di kerusi yang kami tinggalkan sebentar tadi. Tanpa tujuan, sekadar mahu duduk sebentar. Sebentar yang akhirnya membawa ke beberapa pusingan jam.

Leka, tanpa mengetahui apa yang sedang dilekakan. Simpulnya masih juga begitu.

Bingit turun naik pesawat yang mengisi ruang udara menjadi mengusik rasa. Turun naik pesawat yang sepertinya juga turun naik senja merah yang menjadi simbolik kepada sebuah perpisahan pada sedar dan tidak. 

Aku buka telefon bimbit, dan senyum melihat foto selfie kami berdua sebelum dia ke perut pesawat sebentar tadi. Tatap sebelum aku padam dan pindahkan ia ke ruang lain.

[Tatap..]

Monday, July 17, 2017

Sunday, July 16, 2017

~ TERKALAH ~


LARI sehingga mahu ke mana? Dan, setelah beberapa ketika saling melarikan, sama ada aku atau sahabat itu, beberapa hari lalu kami tertakdir di satu ruang yang sama. Tidak terlarikan walau seinci dengan keadaan dan kondisi yang menyekat.

Awalnya aku fikir, aku boleh berlagak biasa seolah tiada apa yang berlaku dengan menyembunyikan gemuruh yang bersarang. Namun hakikatnya ia merupakan suatu hal yang tidak akan pernah mampu aku lakukan dengan baik meski bagaimana sekalipun aku kumpul kekuatan.

Lalu terkalah aku seperti selalu. 

[Dan, sahabat mei] 

Saturday, July 15, 2017

~ CRITICAL ELEVEN ~


 







TAJUK: Critical Eleven
 KARYA: Ika Natassa
 TERBITAN: PT Gramedia Pustaka Utama Jakarta
 CETAKAN: Pertama (2015)
 HALAMAN: 339
 HARGA: Rp79.000

Friday, July 14, 2017

~ 3 PARTS ~


[Pemadam yang sa-makin mengechil..]

Thursday, July 13, 2017

~ DAN, BENARLAH... IA RAMADAN DAN SYAWAL TERAKHIRMU ~



ALHAMDULILAH. Usai tiga malam tahlil. Semoga doa dan kasih sayang yang dikirimkan ini mampu memberi tenang kepadamu di sana.

Terima kasih kerana pernah menjadi sebahagian dari kami dengan senyum-senyum manis dan laku-laku yang membahagiakan.

Tetap terkenang sehingga bilapun.

Seperti melihat langit merah. Tanda perpisahan antara siang dan malamnya.

[Yaa, kita tidak akan perenah tahu apa yang akan terjadi pada hari esok..]

Wednesday, July 12, 2017

Tuesday, July 11, 2017

~ SALAM PERPISAHAN ~



ALFATIHAH. Langit menutup redup. Senyap dan sunyi tanpa segaris alir angin membuat sapa. Sepertinya memberi laluan kepada perkhabaran duka yang menyentap hati siang hari tadi. 

Berkejaran, meninggalkan lantai pekerjaan untuk mengiringi perjalanan terakhirnya sekitar dua petang tadi.

Selamat kembali ke dunia abadi. Semoga perjalananmu ke sana dipermudahkan dan diterima pencipta dengan sebaiknya kemuliaan peribadimu.

Seperti masih bermimpi.

[Coba untok tidak mengiringi pemergian ini dengan air mata...]

Monday, July 10, 2017

~ KERAIAN SYAWAL ~


LIMA belas Syawal. Alhamdulillah acara Rumah Terbuka kami berlangsung meriah dengan tetamu dan kenalan yang tidak disangkakan kehadirannya.

Meski pada acara yang hanya kecilan, namun ia cukup  bermakna buat kami seisi rumah.

Lebih manis, ada hubungan sudah terjauh kembali bertaut pada acara ini. Alhamdulillah, semoga silaturrahim kita-kita akan terus terpelihara.

Paling tidak tersangka, salah seorang kenalan lama dari uni juga terselit antara tetamu hari ini secara tidak sengaja di mana hubungannya secara tidak langsung dengan kenalan kakak kembali menemukan kami.

Ya, kecilnya Kuala Lumpur ini.

Terima kasih untuk yang manis-manis agar tertimbus segala yang pahit-pahit yang sedang dihadap.

[Ketupat Palas dan sa-kepung cherita]

Sunday, July 09, 2017

~ THE WITCH OF PORTOBELLO ~

 





TAJUK: The Witch Of Portobello
 KARYA: Paulo Coelho
 TERBITAN: Harper
 CETAKAN: Pertama (2006)
 HALAMAN: 268
 HARGA: RM35.90

Saturday, July 08, 2017

~ BUKAN KERANA BERLEBIHAN DUIT RINGGIT ~

BUKAN rezeki. Maka redalah dengan apa yang berlaku tanpa rusuhan hati yang pada akhirnya akan merosakkan diri.

Tiada apa yang ingin aku katakan, melainkan cuba dengan sebaiknya untuk ikhlaskan hati untuk menghalalkan jika perbuatan (penipuan) ini dilakukannya atas suatu desakan yang benar-benar menghimpit dirinya pada tuntutan keperluan kemanusiaan tanpa pilihan.

Semoga Allah ringankan permasalahan kehidupan yang dia hadapi dan melapangkan rezeki untuknya pada masa akan datang.

Cuma, aku doakan semoga hamba Allah ini tidak mengulangi perbuatan yang sama kepada orang lain sebagaimana yang dilakukan terhadap aku. Cukup aku menjadi mangsa yang terakhir.

Meski jumlahnya hanya beberapa ribu, namun ia bukanlah satu jumlah yang kecil bagi seorang aku yang hidup sekadar cukup makan dan pakai ini.

Ya, aku reda dan memaafkan bukan kerana berlebihan duit ringgit, tetapi menerima jika ia bukan rezekiku dan percaya barangkali ada sesuatu yang ingin disampaikan dari kejadian ini.

Bagaimanapun, hidup kita ini ada bahagiannya masing-masing. Maka hiduplah dengan pilihan yang mampu memanfaatkan diri dan orang-orang yang kita sayang dengan sebaiknya.

[Me-nopang dagu..]


Friday, July 07, 2017

~ SAHABAT YANG BERBAHAGIA ~


MENATAP sekeping foto yang sangat-sangat manis. Sahabat kecil yang kini telah menang dalam perjuangannya merebut bahagia.

Lama tidak bertemu dia. Lama. Setelah mendapat pekerjaan baru di sebuah negeri terjauh, kami sepertinya terputus khabar. Jarak seringkali mudah memisahkan jika tidak dijaga ingat dan itu yang dua kami lalui.

Kurang lebih lima tahun lalu, kami sering bicara tentang perjuangan cinta kami bersama orang dicintai. Aku bersama teman jiwa dan dia pula bersama lelaki teragungnya. Kisah kami sama, yang beza cuma penyebab halangan.

Cintanya ditentang keluarga kerana lelaki yang dicintainya itu seusia bapanya. Yaa.. lelaki itu lebih separuh daripada usianya sendiri. Fizikal juga mencerita hal serupa. Malah lebih menambah rumit lelaki itu juga merupakan suami orang dan bapa kepada anak-anak yang sedang membesar. Justeru halangan jadi berganda, baik daripada keluarganya sendiri mahupun pihak si lelaki.

Namun cinta mereka berdua mengatasi segala itu. Meski perlu menunggu masa yang lama dan berkorban jiwa dan raga, sahabat kecil menyanggupi kerana hatinya sudah dipasak. Aku sendiri tidak pernah menyangka, sejauh itu dia bertahan.

Semalam aku terlihat sekeping foto bahagia di laman sosial yang mana sosok duanya terlalu amat aku kenali. Ya, sahabat kecil dan Abang S. Mereka merakam foto bahagia yang tersangat manis pada pandang mata dan hati, apatah lagi dengan perut sahabat kecil yang terlihat 'terisi'. Sungguh, aku gembira sehingga mahu menitiskan air mata.

Dan, kurang dua puluh empat jam selepas itu, aku diberitakan pula tentang kelahiran cahaya mata pertama mereka selepas lebih setahun bersatu sebagai pasangan suami isteri. Yaa, bersama lelaki yang sama yang dicintainya lebih lima tahun lalu. Akhirnya....

Wahai sahabat, meski aku belum punya kesempatan mengucap tahniah dan memeluk kamu dengan kerinduanku, aku akan sentiasa mendoakan bahagia buat kamu berdua yang kini bertiga. Semoga ada kesempatan untuk kita duduk-duduk bercerita seperti dulu. Cuma kali ini bersaksi si kecil kamu itu. Biar aku ceritakan tentang kesetiaan ibunya yang begitu hebat terhadap si ayah.

Kembali kepada diri sendiri. Sahabat ini telah menang dalam perjuangan cintanya. Sedang aku dan teman jiwa masing belum ke pengakhiran. Kami bicarakan tentang ini semalaman. Bicara dari hati. 

[Se-kaseh sayang]

Tuesday, July 04, 2017

~ AIR KE DAUN KELADI ~


TIDAK ada salahnya dengan jawapan itu. Barangkali benar pada kamu. Ucap maaf itu kini seperti ucap selamat pagi. Tidak perlu kepada maksud atau keperluan wajar. Hanya ucap perkataan untuk  bermanis-manis. Tidak lebih dari itu.

Maka, selamat bermanis-manis.

[Penat] 

Saturday, June 24, 2017

~ RAMADAN DUA PULUH SEMBILAN: SALAM RAYA~


TERIMA kasih kerana sentiasa menjadikan aku seorang sahabat yang dimahu.

[Selamat untok semua-nya..]