Friday, December 09, 2016

~ TIGA RATUS ENAM PULUH DARJAH ~


AKU mendengar ceritanya. Setiap hari. Itu ini. Bising dia tidak pernah berubah. Merungut dan membilang untuk segala yang mencetus rasa kurang senangnya.

Namun jauh di sebalik itu, aku sebenarnya cukup kagum dengannya. Kagum di atas segala kemampuannya menguruskan situasi yang 360 darjah telah memusing segala rutin bertahun yang dia lalui.

Segala kebergantungannyanya bertukar menjadi sebalik. Dari sebelum ini dimanjakan untuk segala satu, dia kini perlu pelindung.

Benar seperti mana katanya, dia tidak punya pilihan selain mengambil tanggungjawab yang ada itu meski begitu berat untuk dia sempurnakan. 

Apapun yang dia katakan atau bebelkan, aku tetap berbangga dengan kemampuannya menguruskan tanggungjawabnya dengan baik. Meski barangkali tidak sempurna, namun aku yakin dia jauh lebih baik daripada aku.

Semoga Allah permudahkan urusan sahabat ini, semoga keikhlasan memenuh sarang jiwanya. Insya-Allah ada kesembuhan yang diizinkan.

Dan, aku berusaha untuk tidak membebaninya dengan sebarang keremehan agar selirat yang membuat cambah dalam dirinya saat ini tidak tertambah.

Ingat, aku ini sahabat yang ada dan wujud. Andai ada yang berada di dalam keperluan, insya-Allah.

[Doa untuk se-buah kesembohan]

No comments: