Sunday, December 18, 2016

~ CERITERA ~


SEMENJAK dia berhijrah, kami jarang berhubung, apatah lagi bertemu. Sesekali aku cuma melihat perkembangannya menerusi medium laman sosial.

Semalam dia tiba-tiba muncul kembali menghubungiku dengan perkhabaran gembira tentang  hari bahagianya menjelang awal tahun depan.

Alhamdulillah, semoga kali ini dia bertemu dengan lelaki yang betul.

Namun tidak sampai dua puluh empat jam, dia sekali lagi menghubungiku. Memberitahu ada insiden yang berlaku antara dia dan bakal keluarga mertua.

Bunyinya seperti serius seolah-olah majlis tersebut akan dibatalkan. 

Santunnya yang sering memberi cerita berbeza.

[Dalam santon-nya]

No comments: