Wednesday, November 16, 2016

~ LUAR DARI SELALU ~


LAMA kami tidak bersua. Urus pekerjaan yang mengikat, apatah lagi dia juga kini banyak menghabiskan masa di luar negara dengan aktiviti sukannya kami semakin jarang bertemu muka.

Cuma tadi, entah bagaimana kami bertembung di satu ruang santai. Masing-masing menyapa. Berbual. Pendek sahaja seperti selalu. Sementelah baik aku mahupun dia sejenis yang penyenyap. Maka perbualan kami lebih kepada bahasa senyap.

Wajahnya merah padam apabila aku mengucapkan selamat hari ulang tahun kelahiran yang bakal diraikan hujung minggu ini. Barangkali dia tidak menyangka aku membuat ingat hari istimewanya itu.

"I takut kalau tiba-tiba esok mati, tanpa sempat buat apa-apa. Kita tak tahukan apa akan jadi kat kita esok.. Dulu I tak fikir sangat kerana bagi I, semua orang pun akan mati.. Tapi tak tahulah kenapa sekarang I selalu fikir. Bukan sebab dah makin tua. Or mungkin sebab memang dah dekat nak mati. Jadi perasaan itu ada.."

Diam. Beberapa ketika kami membiarkan kebisingan keliling mendominasi ruang.

Aku tidak membalas apa-apa, hanya menguntum senyum tanda memahami bahasa mudahnya yang tanpa selindung itu.

Buat pertama kalinya lelaki Tionghua ini menutur bicara begitu. Bicara tentang soal selain urus pekerjaan dan aktiviti obses dia yang selalu. Bicara tentang hal kerohanian menurut yang terbawa dalam agama dan kepercayaannya.

Buat pertama kalinya dia bercakap tentang soal yang begitu serius, tentang kematian. Tentang soal yang barangkali jarang sekali kita kongsi bicara sama mereka yang tidak dekat dengan kita.

Dan, yaa... kami hanya kenal atas urusan pekerjaan. Terlalu jarang bertemu muka, apatah lagi berhubung di luar urus perlu begitu.

Lalu, bicara beratnya itu sedikit mengejutkan aku. Malah sehingga pulang, sehingga saat ingin meletak lena, bicara itu masih terngiang di telingaku.

Aku juga sebenarnya terfikirkan tentang itu untuk diriku.

Tentang kematian, tentang ketidaksempatanku untuk memberi bahagia pada mereka yang dimahu. Tentang ajal yang tertunda-tunda semenjak sekian lama.

Semogalah, aku dirahmati sehingga hujung nafas yang dijanjikan. Amin.

[Hingga Saat itu]

No comments: