Saturday, December 24, 2016

~ HINGGA KE MIMPI ~


TERBAWA ke mimpi. Barangkali kerana pulang malam tadi aku terus meletak lena. Lazim selalu bila mana aku tidak mahu membiarkan kepala dari ligat berfikir soal yang menekan.

Dalam mimpi tanpa sepatah tutur yang kedengaran itu, aku dipeluk erat seseorang. Ibu barangkali, atau sahabat mei sepertinya. Aku tidak begitu jelas. Cuma yang aku tahu, aku ditenangkan dari rasa amarah yang membenam.

Saat membuka mata awal pagi ini, perasaan semalam menjadi sedikit ringan. 

[Menyenyap degop]

No comments: