Monday, November 28, 2016

~ SEHINGGA TUTUP OPERASI ~


USAI urus pekerjaan, aku mencari tenang sambil menghirup secawan mocha di kedai kopi selalu. 
Banyak selirat yang bersimpul seratus membuat resah benak.

Setepat jam lapan, pesanan mesej dari si Leo mengisi skrin telefon bimbit. Kurang lebih 20 minit, wajahnya sudah terpacul di depanku.

Bukan kerana secawan mocha, tidak juga kerana aroma yang memenuh segenap ruang. Namun, dia mahu berkongsi selirat yang juga membuat simpul kepadanya dengan begitu kusut. Sama, tapi tidak serupa.

Dan, aku memberi laluan kepadanya. Mendengar dan sesekali bersuara memberi pendangan sehingga kedai kopi menutup operasi.

Pulang ke rumah, dan aku masih dengan seliratku.

[Men-dahulu]

No comments: