Sunday, September 18, 2016

~ SEDERET TUJUH ~


TUJUH hari seminggu. Cuti umum dan cuti hujung minggu kali ini menyaksikan aku bergelumang dengan kerja-kerja di lantai pekerjaaan seawal gelapa tanah dan selewat gelap tanah juga.

Dan, yaa.. esoknya aku masih perlu bekerja seperti biasa menyambung minggu baru.

Lunyai. 

Semogalah yang waras-waras ini masih masih mahu membuat damping. Kudrat sekerat yang entah sehingga bila sudinya untuk terus ada.

[Me-nopang dagu, mengira kapal terbang dalam langit gelap]

No comments: