Wednesday, September 21, 2016

~ LIVE DRAMA ~


SELAMA lebih dua puluh tahun aku mendengar segala satu cerita tentang dia, tentang mereka. Menonton drama demi drama yang sedikitpun tidak pernah meninggalkan kesan untukku.

Dan, tidak pernah tersangka hari ini situasi menemukan aku dengan mereka secara empat mata. Berada di dalam babak yang selama ini hanya ditonton di kava TV mahupun di medium lainnya. Ya, buat pertama kalinya.

Apapun, aku tidak meninggalkan ruang itu sebagai tanda menghormati majlis. Duduk mendengar sesi mereka sehingga selesai. Meski hampir empat jam berada di ruang yang tidak sepatutnya aku berada, aku cuba selesakan diri. Menekuni diri dengan ulangan cerita mereka yang sudah masuk dua dekad itu.

Drama tetaplah drama.

Apapun, di sebalik itu aku cukup berterima kasih kepada seorang pengawal keselamatan, lelaki separuh abad berbangsa India yang prihatin akan keselamatan aku sepanjang berada di premisnya.

Memandangkan aku hadir seorang diri pada acara yang berlarutan sehingga tengah malam itu, aku bertanya kalau-kalau ada parkir terdekat yang memudahkan aku. Dia kemudiannya memberikan aku parkir VIP  yang betul-betul di depan premis. Parkir yang hanya terhad kepada dua kereta dan salah satu darinya telah diisi.

Usai acara dan mahu pulang aku terkejut melihat kereta tetamu VIP yang menjadi tumpuan pada acara malam ini berada si sebelah unta hitam. Ya, di luar kotak parkir. Rupa-rupanya ruang yang diambil aku itu sebenarnya dikhaskan untuknya. 

Aku terus menoleh ke belakang dan mencari-cari kelibat pengawal keselamatan lelaki separuh abad tadi. Dari jauh dia tersenyum dan mengangkat ibu jari ke arahku sambil mengangguk.

Owhh...

[Budi]

No comments: