Tuesday, September 13, 2016

~ CERITERA DI PUSARA ~


AKU menjenguk ayah. Berseorangan. Senyap. Dingin. Sunyi,

Usai melakukan rutin selalu, aku duduk senyap sambil merenung nisan ayah. Renungan yang cukup bersungguh. Tiada bual yang aku tuturkan sebagaimana selalu, cuma kesenyapan yang mengisi ruang sunyi itu. Hati juga senyap.

Kurang lebih lima puluh minit aku berkeadaan begitu. Rindu. Sepertinya kehilangan yang baru semalam. Ngiang yang menusuk dengan tangis. 

[ALfatihah]

No comments: