Monday, August 01, 2016

~ PADA SUATU TULISAN TAKDIR ~

"Saya tahu segala yang terjadi ini ada hikmahnya.. Saya tahu Tuhan menduga atas kemampuan hamba-NYA.. Saya tahu saya harus berlapang dada menerima qada' qadar-NYA... Saya tahuu... 
Tapi, saya tidak tahu bagaimana mahu berhenti menangis untuk kehilangan ini. Saya tidak tahu bagaimana mahu menahan emosi saya dari terus bertempiaran ini. Saya tidak tahu bagaimana mahu bernafas tenang sebagaimana hari-hari saya yang kelmarin... Sayaa.. Sayaa.."


AKU terus menarik tubuhnya dan memeluknya erat tanpa membiarkan dia meneruskan kata-kata emosinya itu. Lama sehingga sedu sedannya terasa membasahi tudungku. Aku senyap tanpa sebarang kata. Tenggelam dalam esak tangisnya. 

Mujurlah aku bertemu kesempatan untuk ada di sini menyokong punah jiwanya. Itu sahaja yang mampu aku lakukan sebagai sahabat. Aku sedar, semanis manapun kata yang dituturkan saat ini, tiada satupun yang akan mampu meredakan kesakitan emosinya. Justeru, tidak sepatahpun kata pun yang aku berikan untuk menyenangkan hatinya.

Cuma doa terpaling ikhlas jauh di sudut hatiku. Semoga Tuhan sentiasa melindungi dan menjaganya. Semoga Tuhan mengasihaninya. Amin.

[Dugaan yang tidak ter-jangka-kan]

No comments: