Thursday, August 04, 2016

~ MUNCUL ~


ENTAH bila kali terakhir kami bersua muka, aku sendiri tidak dapat mengingat. Setahun yang lalu, atau mungkin juga dua atau tiga tahun yang lalu. Sukar terbagi kesempatan untuk bertemu muka. Cuma, sesekali kami akan berhubung bila mana aku atau dia memerlukan bantuan. Bantuan yang luar dari ruang lingkup peribadi.

Kami kenal sudah lama. Lebih beberapa tahun. Tidak terlalu rapat, cuma aku senang melayan bual dan angannya yang kadang-kala banyak memberikan semangat kobar untuk aku melakukan sesuatu perkara. Malah dia juga sering melayan soal tanya aku walaupun bersifat remeh dan kadangkala menjengkelkan. Sesekali memusingkan kembali keremehan itu dengan 'membahankan' aku dengan segala ayat-ayat sarkastiknya. Namun, jujur aku tidak pernah berkecil hati.

Dia seorang penulis yang kreatif dan kritis. Aku sering menggemari tulisannya meski isinya kadang-kala membuat aku menggelengkan kepala. 

Aku menghormatinya lelaki ini meski banyak sekali cerita-cerita gelap yang disampaikan tentang dia. (Juga pernah bersaksi mataku sendiri). Namun, aku tidak pernah mahu menilainya hanya kerana keping-keping sisi peribadinya itu. Batas aku setakat keberadaan kami sebagai kawan. Cukup itu. Apa yang aku tahu, dia melayan aku baik dan menghormati aku sebagaimana aku menghormatinya. Justeru, yang selainnya biarlah dia menguruskan hidupnya menurut perkiraannya.

Hari ini dia menghubungi aku untuk sedikit keperluan, dan kemudiannya secara tiba-tiba mengajak meluangkan sedikit waktu untuk sesi kopi. Aku terus sahaja bersetuju kerana lama tidak terbagi kesempatan untuk membuat sesi soal tanya dengannya, yang aku kira bukan mudah untuk diperoleh. Meski aku tahu bakal berdepan dengan sesi keras beku, 

[Meski akan ada keras beku]

No comments: