Wednesday, August 03, 2016

~ BAUR ~

HARI ini menjadi hari paling tidak disukai aku. Hari sebelum tragedi yang sudah ditahu susun aturnya. Hari di mana 118 ekor kupu-kupu bertempiaran di perut. Hari seperti mana, getar ophelia menafsir dendam Hamlet pada lebih empat ratus tahun dahulu.

Lalu, saat di mana seluruh mereka di lantai sedang menyusun kepingan puzzle dengan segala penafsiran sebagaimana MacBeth menyusun akalnya untuk sebuah ketamakan kuasa, aku memilih untuk ralit dengan Nina Simone bercerita tentang Sinnerman.

Dan, usai saat di lantai pekerjaan kini aku sedang duduk nyaman dengan secawan dark mocha sambil-sambil mengulang baca Melihat Api Bekerja. Awalnya aku mencari-cari naskah Perempuan Yang Patah Hati bagaimana selalu saat mahu merasa aman sebelum sedar  ke ingatan naskah itu sudah kembali ke tuan beberapa minggu lalu.

Kedai kopi ini sudah menjadi seperti Lantai T.Pinkie. Lantai di mana tempat kasut-kasut bercerita.. Dan, yaa... Aku hanyut di dalamnya sehingga ada nanti yang datang mengetuk meja memberitahu kedai kopi sudah mahu menutup operasi untuk hari ini.. 

Terngiang dialog ringkas Rudy dan Randu dalam keping babak di ruang makan filem Tentang Dia.

"Udah ketemu?"
"Esok barangkali.."

[Gila nombor 28]

10 comments:

Anonymous said...

segalanya baik-baik saja ophie...
aku ini lagi parah
terpaksa berfikir tentang 13 kepala
tampak mudah... bukan sebenarnya mudah
menyalahkan sesiapa pun skrg ini tiada guna
intailah diri kita sendiri
aku juga... mungkin aku tidak seperti ketua yg diperkata
tapi aku perlu terima hakikat aku belum berjaya lg menjadi pemimpin
belum tidak semestinya tidak akan cuba
lalu kita perlu cuba...
mmg susah utk menjadi positif
tapi kita boleh cuba
semua perkara bermula dengan CUBA samada utk jadi elok atau utk jadi buruk
Aku harap kamu juga perlu cuba
Jangan mudah putus asa... pedulikan cakap-cakap org yg bakal buat kamu selirat sejuta


sfg

Anonymous said...

oh... aku terlupa satu perkara...
buku yang kamu cari itu
banyak dijual secara online...
especially from tanah seberang


sfg

Ophe said...

Yaaa.. Semogalah.
Dan, aku yakin kamu mampu berbuat yg lebih baik untuk lantai kamu menurut pertimbangan yg sewajarnya ia.

Perempuan yg patah hati? Karya Rasyidah Othman. Masih Tidak bertemu kelibat. Barangkali ada tersesat di pesta buku selangor yg ingin aku intai ptg nanti jika hala tidak beralih ke kedai kopi.

Anonymous said...

wahhhh aku sudah tersalah baca nama penulisnya
tapi kalau tak silap aku ada jumpa buku dan penulis yg sama
ada terjual secara online nanti jika ketemu lagi aku berikan kamu link terus ke situ

yg satu lagi itu tajuknya lebih kurang sama cuma sedikit panjang
bukan sajak tapi barangkali novel dari penulis indonesia...

note:
buat yg baik itu tak susah ophie tapi yg baik perlukan sokongan
separuh dari kata si atas itu ada benarnya
kita ini jadi corot kerana sifat dengki dan saling membunuh
kita pantang melihat ada yg lebih komited dan berjaya
cepat2 kita bunuh secara halus...
buat yg baik itu tidak susah
tapi utk dapat satu kumpulan yang saling ingin menjadi baik
SANGAT SUSAH...


sfg

Ophe said...

Aku juga spt kamu, menyetujui antara bahagian yg ditutur sang kepala atas itu. Memang ada benarnya. Semoga ada yg menghadam baik ttg itu yg tutur tadi.

Sejak sekian lama kita dihadap babak2 yg dikatakan itu. Drama2 yg menyumbang kpd kehuru-haraan yg berkeliling kita saat ini.

Terima kasih atas perhatian namu untuk buku itu.. :)

Anonymous said...

entahlah ophie...
ikutkan sajalah rentak baru
aku pun sudah seminggu tidur tak lena
segalanya kena fikir


sfg

Ophe said...

Itulah.. Pilihan diberi, dan memilihlah menurut suatu hal yg mengukur baju pada badan sendiri..

Mudah2an kamu nanti mampu memberi warna yg asal menurut yg seharusnya ada pada suatu hal yang pernah kita tutur bualkan sebelum ini.

:)

Anonymous said...

in shaa Allah
skrg pun masih di meja lantai
kalau akhirnya ada yg terpaksa dilerai
hopefully aku tidak dipersalah
krn mempertahankan itu adalah usaha
menentukan titik akhirnya bukan mutlaknya aku

hopefully kamu sudah sampai ke rumah
atau sudah rehat menikmati kopi seperti lazimnya
aku?
pulang nantilah seperti lazimnya juga...


sfg

Ophe said...

Tidak mudah menjadi sang kepala yg tahu mengisi peranannya dengan lurus, dan begitulah yg sebaliknya.. Huhu

Aku memilih untuk minum kopi smbil melayan bahan baca di kedai kopi selalu yg tidak berjarak jauh dr lantai pekerjaan sehingga tutup operasinya. Awalnya sekadar mahu mengelak sesak jalan raya, namun akhirnya ralit dalam kesenyapan di sini.. :)

Anonymous said...

Well, enjoy your alone time, ophie...
Aku baru sampai ke area rumah
Duduk sendiri tunggu makanan sambil tgk manusia berenang mcm ikan hahaha
...migraine pun semakin mengetuk2...

sfg