Monday, August 29, 2016

~ EKSPRESI ~


EKSPRESI. Dan, ya.. sukarnya seorang aku untuk hal yang satu ini. Meski mengerti akan dudukku, tetap juga mereka ini berusaha mahu menjadikan aku sebaliknya. Selalu, terlalu selalu sebenarnya.

Haih.. Teman-teman ini sering sahaja dengan akal mereka.

Malam tadi, aku menghadiri keraian seorang sahabat dekat. Justeru, kebanyakan wajah-wajah yang ada di ruang ini adalah wajah-wajah yang aku kenali. Lalu aku dipaksakan menyertai satu permainan yang pada akhirnya memerlukan aku berada di ruang yang mencuri perhatian. Aghh.. gila. 

Merah padam wajah. Dan, yaa.. aku tetaplah aku. Tetap tiada sepatahpun kata yang aku lepaskan meski diasak dengan segala cara. 

Untuk segala satu yang memerlukan ekspresi rasa, aku selalunya lebih selesa (atau barangkali lebih berani) berbuat demikian menerusi tulisan atau tidak secara lisan. Biarpun aku punya kesempatan untuk bertemu muka, namun tetap juga aku menyimpan hal-hal berbentuk pengucapan begitu secara berdepan. 

Seringkali juga aku menjadi serba salah apabila ada rakan-rakan yang mengharapkan aku mengekspresikan sesuatu secara terbuka di laman sosial. Sukarnya untuk aku melakukan itu. Aku akan lebih merasa senang jika ia dilakukan secara personal atau secara terus untuk yang punya badan dan bukan untuk tahu-tahu orang lain. Aku tidak mengatakan salah untuk sesuatu yang dilakukan secara terbuka seperti itu, cuma ia bukan aku.

Ya, meski hanya ucapan ringkas hari ulang tahun kelahiran apatah ucapan takziah. Aku akan mengirimkan ucapan itu terus kepada yang punya badan tanpa dikongsi baca secara terbuka meski di grup whatsapp sekalipun. Lalu ada yang membacanya sebagai salah.

Apapun, aku okay-okay sahaja.. :)

Lucu juga bila mengenangkan sahabat Mei juga pernah berjauh hati kerana soal yang serupa.

[Ekspresi] 

No comments: