Wednesday, August 17, 2016

~ 'DIA' ~


KAMI, tidak pernah saling menyukai. Tidak pernah ada dengan senyum dan tidak pernah terjadi dengan hal yang baik-baik. Terlalu banyak babak drama-drama menjengkelkan yang terpaket antara kami dari dulu sehinggalah hari ini.

Hahaha...

Namun entah bagaimana percaturan dan aturannya, aku sentiasa ditakdirkan berkeliling dekat dengan mereka yang sangat 'menyukai' atau 'menggilai' dia. Hampir tidak pernah ada yang serasa denganku.

OK, stress.

Beberapa malam lalu, saat aku berkejaran masa dan mahu segera  pulang ke rumah, dia muncul. Tidak seperi selalu, kali ini dia memilih untuk mengambil angin dan bersantai-santai di bumbung unta hitam tanpa dijemput.

Aku mengundur beberapa langkah pada jarak yang selamat. Puas mengacah dengan pelbagai helah, tetapi dia sedikitpun tidak membuat peduli. Sambil pandang ke arahku tanpa sedikitpun rasa silu apatah lagi untuk gentar dengan acah-acah yang aku suakan.

Agh.. angkuh.

Akhirnya aku duduk bersila di lantai parkir kurang lebih enam meter dari dia. Sambil menekan-nekan nombor telefon, mahu meminta bantuan berupa tip atau helah untuk meloloskan diri dari mereka yang dekat. Namun hasrat itu terhenti, kerana aku tahu pada akhirnya aku akan 'ditazkirahkan' secara percuma hanya kerana itu.

"Kereta rosak ke?" sapa satu suara dari arah belakang yang tiba-tiba sahaja muncul.
"Err.. ehh taklah," terus bangun dan sengeh kerana tidak tahu mahu memberi reaksi yang bagaimana.
"Habis tu kenapa duduk sini sorang2?" soalnya sambil memandang keliling.

Akhirnya insan yang bertanya ini dapat mengagak apa yang bermain di kepalaku saat itu apabila melihat mataku tidak terkalih melihat dia di bumbung unta hitam. Dan, tidak sampai tiga minit anak kecilnya berjaya menurunkan dia dari unta hitam. Yaa, anak kecil yang usianya barangkali dalam lima atau enam tahun. Err.. Dipandangnya aku berkali-kali, bersilih-ganti dengan dia. Argh, terpulang dia mahu menghadamnya bagaimana, apa yang penting aku telah terselamat dari babak 'tebusan' itu. OK, terima kasih untuk misi menyelamat.

Haih... dan yaa. Kami masih saling tidak menyukai. Aku tinggalkan dia dengan pandangan mohon simpati agar tidak mengganggu hidupku lagi.

"Buatlah jahat kat saya, nanti malam saya hantar kucing tu kacau dalam mimpi,"

Entah kenapa kata-kata si Nimrod pula yang terngiang-ngiang di telinga. Kata-kata ugutan yang sering bermain di bibirnya setiap kali aku tidak menurut kehendaknya atau malas mahu melayan hal-hal merepek dari dia. Yaa, satu-satunya manusia yang sering  mengugut aku dengan cara ini. Lalu, setiap kali ada drama begini, memang kelibatnya akan terus nampak dalam kepalaku terlebih dahulu.  Dan, barangkali hari ini dia datang kerana dihantar dari mimpi si nimrod. Haihhh. OK, Tutup buku.

[Ke-jantong]

2 comments:

Anonymous said...

alahai...
what a cutie pie that fella...
mcm boy, kalau jaga handsome ni
kesian kena buang and had to mend life alone
i don't know why...
i always have a soft spot for stray cats
the cats kat office ni pun sama
yesterday... aku ke cafe a bit lewat
khayal seperti selalu
dan kemudian si tompok lembut tegur aku sambil dia baring2 bawah pohon bunga tepi pintu msk... selalunya aku yg tegur dan borak2 dgn dia pagi2 sambil beri kibbles
but yesterday she made an effort to do just so instead
and you know what?
asalnya aku sungguh stress...
and her meowing at me took everything away
just like that


...dan aku percaya dia perantara aku dan Pencipta
ringankan segala yg menyesakkan
it's not human that able to help me
it's a mere stray cat i called kakak@tompok

:)


sfg

Ophe said...

Errr... Errrr...
Takdir kami sudah tertulis begitu barangkali..