Sunday, August 28, 2016

~ DAN, LELAKI ITU ~


SIANG hari ini aku ke sebuah acara. Acara buku-bukuan dan pesta-pestaan mengumpulkan mereka dari kecenderungan yang sama.

Usai mengelek beberapa nashkah dari negara seberang yang telah lama aku cari intai, aku dan temanku, siWai memilih untuk mencari tempat duduk dan menonton suatu persembahan di pentas kecil berhadapan kami.

Acaranya bingit. Tumpuanku sebenarnya tidak ke situ, lalu aku mula membelek-belek nashkah yang baru sahaja menjadi milik sehingga mataku terheret pada satu kelibat lelaki separuh abad yang lincah meraikan 'kebahagiannya' dalam dunianya sendiri. Dia menari dengan penuh kegembiraan, tanpa henti tanpa sedikitpun ada riak lelah di wajahnya meski sudah beberapa lagu digemakan sang penghibur pentas. Setiap gerak badannya diatur tepat mengikut 'beat' yang mengisi ruang bingit itu.

Aku pandang dia. Pandang lama-lama, tidak terkalih walau sedikit pun. Lalu, hatiku bercakap-cakap sendiri, apalah agaknya yang pernah dia lalui dalam kehidupannya sebelum ini. Apa ada keranapan yang pernah membunuh jiwanya, sehingga di sini dan begini dia hari ini. Tiba-tiba hati seperti basah. Semogalah ada rasa-rasa kemanusiaan yang sentiasa mendampinginya.

Dan, kelibatnya turut membawa ingatan kepada ayah. Mudah-mudahan Tuhan memelihara kesejahteraan ayah di Sana. Amin.

[Jaoh di-sudot hati..]

No comments: