Sunday, July 31, 2016

~ KUBURAN DAN RENYAI HUJAN ~


HUJAN renyai sebaik sahajaaku tiba di kuburanmu. Titik hujan yang berterusan memandikan tanah merah di sekitarnya membuat sebahagian kain kurungku terpalit warna dengan segala satu corak.

Bertemankan sekaki payung, aku masih mahu keras di situ. 

Berbicara sama hati, yang di dalamnya turut ada suara kamu. Berbual seolah-olah kita membuat sesi di kedai kopi sambil menghirup pekat kopi panas di kedai kopi selalu.

Sebagaimana selalu sehingga ia terhenti pada 18 April, setahun yang lalu.

Semoga kamu itu baik-baik sahaja di sana, dan semoga aku akan selalu baik-baik juga di sini. Baik-baik selalu, meski pernah terdetik di hatiku mungkin lebih baik juga kalau aku tidak lagi di sini.

Ahh.. Hidup ini sentiasa mahu menguji.

[Kecamuk]

No comments: