Wednesday, July 27, 2016

~ JIWA ~


AKU sedar, kemarahan itu tidak pernah sekalipun memberi senang dan tenang pada jiwa. Meski rasa itu menular sebagai zahirnya kemanusiaan adanya, namun aku tetap percaya ia bukanlah perasaan yang harus dibiarkan tumbuh meraja. Kemarahan yang hanya akan merosakkan seketul hati merah kamu!

Dan, beberapa malam kelmarin aku terjaga di lewat malam hanya kerana itu. Terganggu rasa yang bukan kepalang. Lalu hari ini aku berjanji pada diri untuk meniup  jauh api kemarahan yang tumbuh lewat hari-hari kelmarin. 

Malah dalam masa yang sama entah kenapa kali ini, terluncur kata mohon yang bersungguh dari bibirku semoga seseorang yang memunca kemarahan itu tidak lagi berkelibat di pandang aku. Pertama kali.

Semoga lebih mudah kemarahan itu pergi tanpa bersisa ingat. Biar benar-benar habis. Semoga tiada babak ulangan koyak tampal. Kerana, ruang koyak tampal itu sudah hampir habis. 

Habis.

Namun itu tidak bererti aku menghitamkan yang putih-putih yang pernah ada. Atau mengkelatkan yang manis-manis yan pernah terbagi. Cuma, untuk menerus hidup kita tidak harus memaksa merah menjadi biru atau biru dibaca merah jika ia tidak sedikit pun ada kesepadanan. Adil pada hidup barangkali mampu memberi lebih banyak senyum, bukan sahaja untuk kita, tetapi orang lain juga.

[Realistik]

No comments: