Sunday, June 26, 2016

~ RAMADAN DUA PULUH SATU ~


SETIAP kali raya, stesen TV berlumba-lumba menyiarkan drama-drama Melayu yang bertemakan kesedihan. Tentang ibu bapa yang dilupakan, tentang anak-anak yang terbiarkan, tentang manusia-manusia yang teraniayakan, tentang hidup yang terkucar-kacirkan dan segala satu cerita yang bertemakan air mata.

Dan, yaa... tolonglah hentikan. Atau barangkali, kurangkan.

Hari raya adalah hari kemenangan, hari untuk kita meraikan. Cukup-cukuplah mengumpan emosi penonton untuk hal-hal seperti itu. Secara keterlaluan.

Tiadanya kisah-kisah seperti itu bukanlah bermakna kita tidak mahu mengambil peduli, hanyut dengan keberuntungan diri atau menafikan babak-babak yang wujud dalam kehidupan. Namun, rayakan hari raya sebagai hari yang benar-benar kemenangan.

Siang tadi, teman jiwa mempersoalkan hal yang sama. Dan membuat perbandingan dengan Tahun Baru yang diraikannya saban tahun. Ya, kata-katanya ada benar. Malah sebelum inipun aku emnyedari akan itu.

Semogalah ada yang mahu membuka mata.

[Bosan]

No comments: