Thursday, June 02, 2016

~ BAHANG ~


TERSADAI. Hari ini aku tidak ke lantai perkerjaan kerana punya rutin di rumah putih. Mengadap paket-paket yang membosankan. Itu dan ini.

Usai segala, aku menghalakan unta kita ke rumah. Mahu mencuri sedikit lena agar segala yang dimasukkan ke tubuh sebentar tadi larut dengan sebaiknya.

Namun, saat mengharungi sesak jalan raya di laluan panjang tengahari saat tegaknya matahari di kepala, unta hitam membuat rajuk. Memberi isyarat agar aku memberhentikan dia di laluan panjang penuh bingit itu.

Tersadai. Lama. Lencun. Kepanasan. Di tepi jalan, seorang diri.

Sesekali aku sudah seperti tidak mampu menampung kudrat. Terlalu panas dengan keadaan diri yang belum begitu stabil. Mujur ada sahabat june yang mahu melayan bual di telefon, sekurang-kurangnya aku tidak hanyut dalam bahang yang menekan itu. 

Kurang lebih 48 minit berlalu, si penyelamat datang. Terima kasih mr dauchebag. Sepanjang hari kami berada di bengkel menunggu unta hitam di rawat.

Kepala sudah terlalu sakit dan mata juga mula membengkak.  Hampir sahaja mahu menangis, kerana tidak tertanggungkan. Aku terlena di celah bau minyak dan deru enjin jentera bersilih ganti.

[Hidup.. ahhh]

No comments: