Monday, May 09, 2016

~ REBAH ~


SEPATUTNYA kami duduk sama-sama meraikan hari ibu. Itu rancangan asal yang kemudiannya tertunda kerana urusan pekerjaannya di bumi kenyalang.

Justeru aku dan si anak, mengisi ruang tertunda itu dengan mengadap layar lebar. Tanpa sedikit tanda resah gelisah. Namun beberapa jam tadi saat menghala unta hitam ke rumah, aku kembali dihubungi si anak memberi tahu dia dalam perjalanan ke rumah putih.

Si ibu yang baru tiba rebah tidak sedarkan diri. 

Lalu aku terus ke sana. Sepertiga malam meneman tangis dan gelisah si anak. Kencang degup jantungku membuat hitung. Auntie phia. Semoga Tuhan memberi izin sembuhmu. Sungguh-sungguh aku pohonkan itu.

Rabak, dan lima belas jam.

[Selirat seratos..]

No comments: