Tuesday, April 19, 2016

~ TIDAK TERLANGSUNG DENGAN SYARAT ~


KESIBUKAN kadang-kala menjadikan kami dua lupa antara sesama. Pernah sebulan tanpa khabar, setahun juga pernah hilang. Namun, bila masing-masing tersedar akan kehilangan, kami saling kembali mencari. 

Itu aku dan sahabat mei.

Hari ini kami punya kesempatan untuk duduk menghirup secawan mocha. Dan, kala sesi itu menjadi milik kami, jarum jam yang berdetak tidak lagi terpeduli. Paket cerita yang berderetan umpama esok tidak lagi kami punya.

Aku sering merasa besar bila mendengar bual-bualnya. Sering merasa diri berani dengan dorong-dorongnya. Dan, mula merasa berguna dengan harapan-harapannya.

Pada awal kenal, aku hanya melihat dia sebagai dia yang dikenal di dada akhbar. Hanya pada permukaan selapis yang tidak pernah terjadi lebih. Namun setelah disua persahabatan yang tidak segarispun terlangsung atas aturan, aku mula melihat dia pada lapis yang selain yang diperlihat di pada masyarakat umum.

Dan, yaa... persahabatan ini tidak pernah berlangsung dengan syarat.

Pada hujung episod cerita yang ke-88, aku dibawa menikmati char kuetiaw yang begitu sinonim denganku. Gerai tepi jalan yang mungkin tidak begitu sesuai untuknya, namun begitu banyak sekali cerita kami yang pernah terlangsung di situ. Disengajakan dia, hanya kerana mahu membuat aku senyum meski banyak mata yang mengekor gerak tingkahnya sementelah dirinya tidak dari orang kebanyakan melainkan tersohor dalam kenal masyarakat.

Dia sebenarnya lebih kebanyakan dari kebanyakan orang yang lain, termasuk aku. Terima kasih sahabat mei. Kamu itu sering sahaja membuka pandangan yang baru kepada aku. Semoga aku juga mampu menjadi yang sering ada untuk  persahabatan ini. Aminn.

[Suatu perhati]

No comments: