Thursday, April 21, 2016

~ BUNYI-BUNYIAN... DAN, LARUT ~

BUNYI-BUNYIAN yang sering sahaja membuat ralit aku dalam diam. Malah beberapa bulan kebelakangan ini aku kembali kepada kebiasaan yang telah lama aku tinggalkan. Kebiasaan mengadap bunyi-bunyi yang kedap pada suatu ruang yang membuat aku hilang dalam ramai.




Violin



Viola





Cello



Double Bass



Flute



Piccolo



Oboe




Clarinet



Bassoon




Contrabassoon




Horn





Trumpet




Trombone




Tuba




Timpani




Percussion



Harp

[Dan, Dewan Filharmonik PETRONAS, KLCC sentiasa dengan cherita-nya..]

5 comments:

Anonymous said...

kamu ini beruntung kerana punya kelapangan dan peluang utk semua ini
sdg aku ini semakin mengepalai, semakin tidak punya masa utk diri
semakin kebanyakannya bukan lg utk diri

:(


sfg

Ophe said...

Sfg
kelapangan ini dipunya aku atas kesempatan terhambat. untuk diri sendiri mencari ralit setelah berkejaran dgn urus pekerjaan yg menghimpit.. sementelah bunyi2 yang wujud pada era 1700-1800 itu seringnya wujud di ruang yg satu ini sahaja.. Lalu meski terhenyak lelah, ruang itu ada2kan sendiri untuk menurut kecintaanku pada bunyi2 terapi ini.. :)

Tahniah untuk keberadaan kamu di barisan depan kini.. Barangkali terlambat untuk aku ucap itu, namun baru hari ini kamu menyebut ya tentang itu (aku cuma menunggu kamu menyebutnya sendiri). Semoganya dengan dengan keberadaan kamu itu mampu memelihara hala yang terhasil ke letak yg sepatutnya sebagaimana yg pernah kita acah bualkan.. :)

Sekali lagi tahniah..

Anonymous said...

hish... kalau boleh tak mahu aku menyebut
bukan resmi aku begitu pun
cuma kalau aku sentiasa ckp sibuk tak semua org faham sibuk ttg apa
apa pun terima kasih
apa pun jd yg mengepalai tanggungnya lebih berganda
runduknya pun kena lebih juga
kawan ramai yg hilang, musuh ramai yg dtg
mahu dibetulkan benang yg sebati bersimpul bukan mudah ophie
aku di sini skrg merasai...sb itu dijadikan si kepala pun aku pilih tak heboh bercerita
kerana sejak hari pertama 'pisau belati' menunggu di setiap penjuru mencari bunuh
budayanya sudah begitu ophie
in shaa Allah selagi aku masih ingat mati esok aku berhutang amanah,
selagi mampu aku pikul
kalau dah tak mampu aku rela undur
kalau dah tak mampu sedar diri jgn sampai org undurkan kita

terima kasih sekali lagi
nyatanya apa yg terpikul skrg lebih ngeri


sfg

Ophe said...

aku percaya, malah yakin yg kamu itu pilihan yg tepat.. :) smoga amanah terjaga kamu dengan sebaiknya. Soal belati, soal rezeki dan selainnya bukan dalam perkiraan yang boleh diatur2 kita..

:)

Anonymous said...

terima kasih ophie...
doakan yg baik2 ya


sfg