Saturday, March 19, 2016

~ LEMBAR JANJI ~


MANIS. Selamat membina bahagia sehingga ke hujung nyawa. Semoga janji-janji yang kamu dua lafazkan siang hari ini bersaksi semua kami, benar-benar terlaku dari hati dan ditepati setiap satunya.

Aku berada di keraian ini. Di tengah kuntum senyum dan hilai tawa tamu yang merai pasangan pengantin baru yang terpaling manis di dunia, Steph dan Paul Lim. Saat ikrar di baca, mereka berdua menangis dan dalam masa yang sama berketawa dengan membaca janji. Beberapa lembar janji yang mereka karang penuh lucu di baca satu-satu di depan semua kami. 

Akhirnya, aku juga seperti mahu menangis sedang diri galak melepas tawa dan senyum dengan keletah pengantin. Manisnya janji-janji mereka, manisnya harapan yang ditadah mahu tanpa selindung. Aku percayakan janji-janji itu, dan aku juga berjanji mendoakan bahagia mereka.

Teman jiwa beberapa kali mencuri pandang. Meski tidak sekali aku membalas pandangnya, aku percaya dia sedang membaca yang terkandung di hatiku.

[Keraian yang tidak sewarna kulit..]

No comments: