Friday, March 04, 2016

~ DIPUNCAKAN ~


DALAM bingit. Aku ada bersama mereka, cuma aku tidak menyertai bual-bual yang ditutur mereka. Ya, mereka.. rakan-rakan pekerjaan yang duduknya seperti sedang menyelesai satu isu besar negara yang terlangsung.

Ralit dengan urus kerja berbaki yang sedang aku tekuni membuatkan aku tidak begitu mengikuti isi bual mereka. Cuma sesekali ada bicara yang tersinggah-singgah di telinga tanpa sengaja.

Tiba pada suatu titik, bicara mereka menyentuhi salah seorang rakan pekerjaan lainnya. Kebetulan rakan itu membuat sedikit drama menyangkupi kelat ruang lantai yang tidak seberapa besar itu.

Benar, rakan tersebut berlaku salah. Namun mengapa kesalahan itu harus disangkuti dengan mengheret keberadaan kedua orang tua dan keluarganya. Mengapa harus dipuncakan kepada yang selain dia, si pelaku? 

Dan, aku merasa sedikit terkilan. Ketidak-adilan yang di mana-mana. Mahu diri diadilkan, tetapi sering lupa untuk berlaku adil kepada manusia lain.

[Mata]

4 comments:

Anonymous said...

lantai kerja kita nyatanya memang sentiasa banyak drama
drama yg tidak pernah pun memberi adil kepada siapa yg terkena
yg tidak suka hidup dlm drama spt aku pun
tidak boleh lari... hanya kerana aku tak suka berdrama

sangkaku bekerja dgn mrk yg sebangsa dan seagama lebih mudah
aku salah


sfg

Ophe said...

Manusia yg segala satu laku.
Sering sahaja mudah membilang ketidakcukupan org lain, sedang diri sendiri juga bercompang camping..
Dan, usah membabitkan orang lain untuk menanggung ketidakbenaran seseorang..

Semoga kita terjauh.. :)

Anonymous said...

aku selalu bilang kepada teman2
jika sekalipun kamu lihat 10 keburukan seseorang, pasti ada 10 kebaikan juga
jika orang yang kamu lihat itu dekat dengan kamu
satu kesalahan tidak sepatutnya membunuh 2 kebaikan yg dimilik
tapi manusia selalu begitu
satu salah bisa membunuh 100 kebaikan nyata


sfg

Ophe said...

Manusia.. Dan resam kehidupan.. :) asal saja kita tahu dan sedar untuk diri sendiri, maka syukur adanya. Semoga terjauh yg sebalik..