Monday, January 18, 2016

~ TANGAN YANG MENERIMA ~


HUTANG. Dan, aku sebenarya tidak pernah ada dengan mahu untuk menyentuh tentang soal yang satu ini. Dibimbangi silap mengatur kata atau memberi nada, akan menjurus kepada salah faham yang tidak terjangkakan.

Namun, sebagai seorang Islam yang berpegang kepada ajaran yang dikandungkan Al-Quran dan Hadith, kita pastinya tahu dan maklum dengan kebertanggungjawaban kita terhadap perkara ini.

Aku tidak tahu bagaimana mereka yang dikeliling melihatku, namun aku hanya jelas yang punya aku tidak pernah seindah yang mereka fikirkan. Koyak, rabak, senteng, bocor dan sebagainya. Namun, adakah perlu ia diperlihat tonton? Untuk apa, untuk siapa? 

Ya, aku memberi.. bukan kerana aku punya lebih. Tetapi kerana aku faham bagaimana rasanya tidak punya apa-apa. Bagaimana rasanya saat benar-benar perlu kepada suatu yang sesungguh amat diperlukan, tetapi kita tak punya. Aku tahu tentang rasa itu. Lalu aku sentiasa cuba memberi dengan rasa yang ada itu.

Namun, usah diambil kesempatan atas rasa mengerti itu. Usah dimudah-mudahkan secara keterlaluan atas kepercayaan mereka yang memberi itu pastinya sudi memberi kerana dia punya lebih.

Lalu, belajarlah untuk lebih bertanggungjawab kepada suatu yang dinamakan hutang. Usah menunggu si pemberi hutang bersuara kerana dia mungkin mahu menjaga air muka. Tidak juga dia bersuara kerana dibimbangi akan terarah kepada rasa yang tidak ikhlas dalam memberi. 

Dan aku.. terjerat dalam babak yang sama. Dan.. beberapa hari lalu dipermainkan dengan begitu rupa. Allah lebih tahu. Sejahtera hendaknya dan segalanya masih halal. 

[Moga tidak di-bacha salah..]

No comments: