Sunday, July 05, 2015

~ RAMADAN LAPAN BELAS ~


LAMA dia tidak mendengar aku. Dan, hari ini saat selirat membuat seratus, aku terlintas dia. Sememang dia adalah manusia yang mahu mendengar aku.  Sama ada dalam seriusnya, juga selorohnya atau dalam tidak pedulinya, dia tetap juga mendengar.

Awal pagi ini,, aku menghabiskan masa yang sama bersama sahabat ini. Bercerita dan berkongsi apa yang berlaku kepadaku beberapa hari terkebelakang ini. Meski aku tahu dia tidak mungkin mampu menyelesai, sekurang-kurangnya resahku berkurang. Lega kerana melepaskan kecamuk yang ada.

Terima kasih sahabat, kerana masih mahu mendengar aku.. meski kamu itu sudah tidak sama dunia denganku. Meski kamu itu hanya terbaring di bawah tanah sana. Dan, aku tetap akan sentiasa datang untuk bercerita sama kamu di sini,.

Al-Fatihah.

[Kongsi..]

No comments: