Monday, June 22, 2015

~ RAMADAN LIMA ~


DEDIKASI. Aku tahu sahabat 148 ini dalam selirat seratus. Aku juga tahu tidak semua yang mampu dia simpan sendiri meski terlihat dia ingin memilih begitu.

Pernah aku katakan kepada dia, aku ada.. dan insya-Allah akan selalu ada sebagai sahabat bila mana dia perlu atas apa jua keadaan sekalipun. Meski barangkali aku tidak mampu menyelesai apa, namun aku sebaiknya akan cuba untuk mengerti. Aku ingat akan janji itu, dan tidak akan teringkar dengan kesengajaan.

Bermula dari Ramadan satu sehinggalah Ramadan tiga, sederet dia terlihat mahu aku ada mendengar bahasa senyapnya, namun kesempitan ruang waktu dengan selisih perjalanan menjadikan aku tidak punya kesempatan. Resah membuat singgah kerana aku tahu dia tidak akan sederetan begitu pada ukur waktu biasa.

Lalu, siang hari tadi aku mendedikasikan seruang yang ada untuk mengisi sesi. Tidak ada desak mahu mendengar, sekadar ingin meneman agar dilegakan dia dengan rasa dimahukan. Sebagaimana sering aku berbuat harap agar yang berkeliling dekat berbuat serupa .

Manisnyai, pada sesi pertama untuk Ramadan ini, dia meletak hijab di kepalanya. Aku senyum, tetapi tidak pernah dengan ingin mahu membuat soal tentang itu. Biar dia menetapkan hatinya tanpa belah bagi atau kuis tegur sesiapa. Dan, aku percaya dia lebih jelas tentang itu.

Aku tahu, dek kerana galau yang membuat singgah kepadanya semenjak berhari lalu, atau mungkin lebih dulu dari itu seleranya juga entah ke mana. Dia anggap biasa, tetapi aku melihat tidak. Justeru, meski hanya sandwich Starbucks yang dimahu sebagai juadah buka puasanya, aku melarikan dia untuk selera yang lebih pada untuk dia.

Nasi daun pisang. Meski tidak tercuit untuk aku, bisa saja aku meneman dia tanpa jamah. Sehingga berkali disua tanya si pelayan kedai apa mahuku untuk juadah buka kerana aku hanya memilih untuk duduk melihat dia mengisi seleranya. Ya, aroma daun pisang dan sekitarnya, bukan lazimnya aku dan sememang bukan aku. Mereka yang dekat, pasti tahu itu.

Cuma, seperti yang aku katakan tadi, dedikasi... kerana dia juga sering berlaku serupa sehingga membuat kita rasa dimahu sebagai sahabat.

[Minion... dan membawa kepada Nimrod..]

No comments: