Monday, June 29, 2015

~ RAMADAN DUA BELAS ~



BUKAN mahu menunjuk diri sempurna tiada sisi cela kerana pada hakikat aku adalah manusia yang serba tidak cukup seperti mana kebanyakan yang lainnya.

Cuma, tatkala waras masih duduk pada tempat sepatutnya dia, pasti sahaja aku akan melihat putih sebagai putih dan hitam tetap pada hitamnya.

Justeru, usah mengadili jika kamu sendiri hanya mampu melihat pada dasar kelabu dengan pertimbangan yang berolok.

Hari ini, aku ditarik ke tengah gelanggang. Menjadi pengantara untuk satu pertempuran profail tinggi yang tidak terjangkau pada fikirku sebelumnya. 

Menadah telinga pada satu hamburan panjang ke telingaku walaupun dedikasi sebenarnya adalah untuk rakan tempurnya. Dalam masa yang sama juga menyusun deretan kata manis positif untuk yang termangsa.

Aku bukan yang memusuhi atau dimusuhi, namun aku kini di tengah gelanggang.

[Akal yang ada untuk di-guna, hati yang sempurna untuk yang mengisi makna..)

No comments: