Wednesday, February 18, 2015

~ TENGGELAMNYA KAPAL VAN DER WJICK ~


TENGGELAMNYA Kapal Van Der Wjick. Buku ini dihadiahi seorang sahabat dekat sekitar June 2013 sempena kunjungannya ke rumah kelahiran Hamka di Padang, Indonesia. Belum sempat aku habiskan bacaan, malah hanya pada dua bab pertama mungkin, kami dihenyak 'ribut'. Lalu mood untuk menyudahkan baca sudah hilang. Ibarat marahkan si pemberi, bukunya pula menjadi kiri.. Hahahha..

Lalu, seketika aku ketepikan karya masyhur ini. Namun, seketika itu pada akhirnya hanya dibuka kembali beberapa hari lalu. Lupa akan keberadaan buku ini di mana duduk letaknya ketika aku tidak dengan kepedulian. Malah selepas ribut kembali tenang juga, aku terlupa tentangnya.

Entah apa yang menggerakkan aku kembali mencari buku ini. Dan, yaa.., ceritanya bukan tentang sipemberi, tetapi tentang isi kandungnya yang banyak sekali meminjam cerita kehidupan. 

Pada hujung titik selesai membaca buku ini, ada manik jernih yang mengalir. Bukan kerana kisah cinta leleh Zainudin dan Haryati yang sangat menusuk kalbu itu, tetapi kerana mesej tersirat yang disampaikan penulisnya Hamka dengan penuh hemah dan dalam.

Tentang kemafaan. Bagaimana akhir amarah panjang yang tiada sudah tanpa sebuah kemaaafan. Bagaimana besar kebaikan yang dilakukan, tenteramnya tidak pernah mahu dekat andai tanpa kemaafan walau atas apa jua alasan.

Itu dari sudut pandang aku. Lalu, ia menggerakkan aku kepada sesuatu hari ini..

[Me-minjam..]

No comments: