Tuesday, February 17, 2015

~ MELEPAS SINGGUNG ~


HARI yang panjang dengan nafas turun naik. Hanya kerana tutur, desak, sangka dan lantang. Dan, walau apapun... kemarahan tidak pernah membenarkan apa-apa. Aku cuma melepaskan singgung hati, dan tidak pernah lebih. Kata-kata keras yang terluncur  itu tidak pernah benarnya dengan maksud. Cuma ingin menampung tembus peluru yang terbagi. Ya, cuma itu.

Dan, selepas itu aku sendiri yang bersimpul seratus.

[Hanya se-chawan mocha mampu mem-buat pujok..]

No comments: