Wednesday, January 28, 2015

~ SEKIRI MUNGKIN ~


BERTALU pesanan ringkas muncul di skrin telefon bimbit. Dihambat rasa bersalah kerana tidak membuat peduli. Dan, jauh di sudut hati, aku sebenarnya tidak mahu dan tidak sampai hati memilih untuk begitu. Namun, kata tutur tajam yang sangat dimaksud sebelum ini, sangat terngiang di telingaku. Ngiang itu akhirnya merelakan aku jadi keras begini.

Aku tunggu, kalau-kalau ada usahanya untuk bercakap akan soal itu (sekurang-kurangnya). Tapi mana mungkin mahu dilakukan dia untuk orang yang tidak menyumbang kepentingan buatnya, dan itu aku cukup pasti. 

Tidak mengapalah, biar aku potretkan diri dengan hal-hal yang kiri. Biar aku dilihat sekiri yang mungkin. Agar nanti, kalau kamu itu melakukan apapun, tidak perlulah ada rasa bersalah dalam diri.

[Jaoh di-sudot hati..]

No comments: