Friday, January 23, 2015

~ HANYA PADA KATA ~


BENAR, aku  katakan tidak mahu membuat peduli lagi untuk apapun kerana mahu memberi aman kepada sahabat yang seorang ini. Ya, untuk aman itu, kami kini dalam fasa ribut. 

Namun, hari ini aku kembali membuat peduli apabila soal peribadi sahabat dekat ini dimain acahkan oleh seseorang. Tidak kira atas apa jua alasan dan niat atau betul atau tidaknya cerita yang dibawa, tiada hak untuknya memperkatakan tentang kehidupan orang lain, apatah lagi untuk soal-soal yang mungkin nanti mampu mengundang hal-hal yang tidak manis atau persepsi buruk masyarakat.

Dan, aku bangkit memperkatakan ketidaksetujuanku  dengan  nada yang sedikit keras. Nada yang bukan aku. Ya, laku yang terpaling jarang aku lakukan untuk siapa yang mengenal tahu  bagaimana orangnya aku. Namun aku lakukan demi sahabat dekat yang seorang ini, meski kami sebenarnya dalam ribut yang panjang.

Ya, aku membuat peduli meski kami dalam ribut dan meski kecil hati dan cuit rasa belum pun sendik. Marah itu hanya pada kata, dan kami bersahabat bukan sehari dua. 

[Cubit peha kanan..]

No comments: