Monday, September 22, 2014

~ SENYAP ~


LELAKI sepet ini sebenarnya seorang yang memahami. Namun entah kenapa lewat hari semalam dia bertindak sebaliknya. Ya, buat kesekian kalinya kami berselisih kata tentang soal yang sama. Soal tsunami sahabat dekat yang seorang itu sungguh membuat ganggu kepada dirinya. 

Aku yang gagal menutup rasa pecah yang bertakung berat di hati dan fikir. Lalu dapat dihidu dia. Meski tidak aku kongsikan tentang tsunami itu secara jelas, namun sebagai manusia dekat yang tahu membaca aku, pasti sahaja dia mampu melihat keluarbiasaan sikap yang tanpa sengaja telah aku tunjukkan.

Oh Tuhan... semoga aku ini ditetapkan sabar dan sentiasa mendahulukan akal.. amin.

[Pecah..]

No comments: